Thursday, 30 October 2014

Treat women right


Assalamualaikum...












This is why I love you even more, LOKI. 




Wednesday, 29 October 2014

Sejuta Cinta Part 31


Assalamualaikum...





You need time? I give it. Do what you what, I won’t bother.
I know you won’t miss me. But I will miss you. Always.
I know you hate me. But I love you. Always.
I know you never give a damn about me, but I do care about you. Always.
Thanks for being my wife. I appreciate that. Always.
I wish you’ll be happy with your life. Stay cute. Always.
Huh, it’s hard for me to leave you. But I have to do this. Take care, beautiful. Don’t ever think about me. I’ll be okay. Always.


         Asya membaca semula semua nota berpelekat yang dijumpai di serata isi rumahnya itu. Pada mulanya dia menemui di cermin meja soleknya, kemudian di bilik air, di televisyen, balkoni, kabinet dapur, peti sejuk dan akhir sekali di pintu rumahnya.


         Berkerut dahinya membaca nota berpelekat yang pelbagai warna itu. Namun bukan warna yang dikisahkannya tetapi apa yang tercoret di atas badan nota itu.


         “Apa bendalah dia ni? Buat nota selamat tinggal pulak. Entah apa-apa aje.” Katanya mencebik lalu meletakkan nota itu di atas meja bersebelahan pintu rumahnya. Bukannya dia hendak kisahkan Faiq pun.


         Asya segera keluar dari rumah itu. Dia sudah terlewat ke hospital. Walaupun Faiq meninggalkannya, tidak bermakna dia tidak boleh hidup sendiri. Keluar saja dari pintu pagar kawasan apartmentnya, di luar sana ada perhentian teksi. Boleh saja dia menunggu teksi di situ.


         Sesampainya di tempat kerja, sekali lagi matanya menangkap nota berpelekat yang dilekatkan di mejanya. Pantas diambil dan dibacanya.
        


         Just act like I’m not here.



         Asya menjeling siling. Entah apa masalah dia ni. Macamlah aku peduli sangat pasal dia. Dan macam lama sangat aje dia nak tinggalkan rumah itu. Tengoklah, esok lusa mesti dia balik punya. Heh, malaslah nak fikir pasal dia. Lantaklah! Bebel Asya di dalam hati lalu mengeronyokkkan nota berpelekat tadi dan dihumban ke dalam tong sampah.


         Jubah putih disarungkan ke badannya. Stetoskop juga digantung ke leher. Baru saja dia hendak melangkah keluar, Hanif sedia menunggunya di muka pintu. Membuatkan Asya mengukir senyum segaris.


         “Breakfast?”


         “Sure do.


         “I nampak you datang dengan cab tadi. You tak datang dengan Faiq ke?” Soal Hanif ketika mereka mengambil tempat duduk di kafe. Pinggan berisi kuih muih dan gelas minuman juga diletakkan atas meja.


         “Ya ke you nampak I? Dia masuk lambat sikit hari ni sebab tu I datang dulu.” Selamba saja Asya menuturkan padahal dia menipu. Ke mana perginya Faiq pun dia tidak tahu, bagaimana hendak datang kerja sekali?


         Hanif menjungkitkan kening kiri. “Takkan dia tak hantar you? Selalu kalau waktu kerja tak sama pun boleh aje dia hantar you. Kan?”


         “I suruh dia duduk rumah aje. I kesiankan dia. Nampak macam letih sangat aje pagi tadi, itu yang I tak sampai hati nak suruh dia hantar.” Sekali lagi Asya mencipta satu lagi pembohongan. Sebenarnya dia rimas dengan Hanif yang suka sangat bertanyakan tentang dia dan Faiq. Nampak macam penyibuk tetapi entah kenapa Hanif juga yang menjadi rakan karibnya di situ.


         Hanif cuma mengangguk faham. Dia tidak lagi bertanya tentang itu kerana Asya sudah melencongkan topik perbualan mereka ke arah lain.


*****


“Apa masalah kau ni, angah? Dah tiga hari tau kau duduk rumah aku tapi sepatah haram tak cakap apa. Cuba kau cerita sikit dekat along.” Nasr sudah menanya. Geram pula dia apabila dia tidak tahu apa sudah jadi dengan adiknya itu.


         “Kan aku dah cakap hari tu jangan tanya apa-apa.” Faiq menjawab malas. Dia yang sedang berbaring di sofa sudah ingin melelapkan mata tetapi terus terbantut niatnya kerana diterpa soalan Nasr tadi.


         “Wei, kalau sehari dua hari aku tak kisah lagi kalau kau datang menumpang rumah aku. Tapi ini dah masuk tiga hari. Kau bergaduh apa dengan Asya sampai lari bawak diri ke sini?” Dia tidak boleh lagi duduk diam melihat adiknya itu. Macam besar sangat saja masalahnya sampai tak mahu langsung balik ke rumah sendiri.


         “Ala along, takkan dengan aku pun nak berkira. Aku tumpang rumah kau sekejap aje pun. Nanti kalau aku rasa nak balik rumah sana, aku baliklah.”         


         “Bila harinya kau nak balik sana?” Laju Nasr memintas. Bukannya dia tak bagi adiknya itu tumpang di rumahnya tetapi dia peduli juga pasal adik iparnya itu. Takkanlah hendak dibiarkan saja Asya itu seorang diri di sana.


         “Bila-bila aku rasa nak baliklah.” Meleret saja suara Faiq menjawab. Mengantuk punya pasal. Lengannya diletakkan atas dahi.


         “Tak kesian ke tinggal bini kau sorang-sorang dekat rumah?”


         “Dia pun bukan kisah aku pergi mana.” Lain yang ditanya Nasr, lain pula yang dijawab Faiq. Nasr menggeleng perlahan.


         “Susah betul kalau tanya kau ni. Bukannya reti nak menjawab betul-betul. Kalau macam tu, aku tanyakan Asyalah. Nak juga aku tahu apa punca laki dia datang rumah aku ni.”


         Mendengarkan kata-kata Nasr, Faiq terus terbangun dari berbaring. “Kau jangan nak memandai pergi tanyakan dia pula.” Mencerun tajam Faiq memandang abang sulungnya itu.


         “Dah tu? Aku bertanya kau tak jawab. Kau pergi jawab benda entah apa-apa. Daripada aku tunggu jawapan kau, baiklah aku terus tanya adik ipar aku tu. Mana tahu dia bermurah hati nak rungkaikan segala rasa curious aku ni.” Nasr pula meleteri Faiq. Walaupun pendiam, namun bila kesabarannya dicabar orang, mahu membebel juga dia dibuatnya.


         “Kut ya pun kalau nak tahu sangat, kau tanyalah masa lain. Tak nampak ke aku tengah letih balik kerja ni. Hisy, kau ni pun!” Faiq merengus bengang. Nasr ini nama aje abang, tetapi langsung tidak memahami adik dia yang seorang ini. Sudahlah dia masih letih dengan kerjanya hari ini, alongnya pula sengaja menambah kusut kepalanya.


         Nasr jatuh kasihan pula melihat muka penat Faiq. Betul juga apa kata Faiq, patutnya lain kali saja dia bertanya. Alahai, salah pula timingnya. Tetapi dia juga kasihankan Asya. Bagaimanalah adik iparnya itu bersendirian di rumah?


         “Asya okey ke duduk seorang dekat rumah?”


         “Dia lagi suka kalau aku berhambus terus dari rumah tu. Dahlah, malaslah aku cakap pasal ni. Nanti kalau aku ada masa, aku ceritalah dekat kau.” Dia bangun lalu terus menuju ke bilik tumpangannya, meninggalkan Nasr yang tercengang di situ.


*****


Genap lima hari Asya tinggal sendirian di rumah dan Faiq masih juga belum pulang. Asya beriak biasa saja. Padahal dalam hati terdetik rasa ingin tahu tentang keadaan suaminya.


         Ke mana lelaki itu? Tinggal dekat mana? Dia baik-baik saja ke tinggal seorang? Dan berbagai lagi soalan berlegar-legar di fikirannya.


         Aku rindukan dia ke? Asya menyoal diri namun segera pula dia menggeleng. Tak mungkin dia merindui lelaki itu. Tetapi kalau bukan rindu, kenapa dalam hatinya ada terasa kekosongan. Tambahan pula apabila dia tinggal sendirian dalam rumah itu. Serasa serba tidak kena dibuatnya.


         Ketika di dapur, dia terbayangkan Faiq yang sering memeluknya dari belakang apabila dia memasak. Ketika duduk di sofa sambil menonton televisyen, dia teringat Faiq yang suka merebahkan kepala di pehanya. Selalu Faiq berbuat begitu kerana itu ketenangan baginya, dan ketika itu jugalah tangan Asya bergerak mengurut kepala suaminya. Ketika masuk ke bilik tidur, dia teringat Faiq yang selalu tidur memeluknya. Dari malam sampai ke pagi memang lelaki itu tidak akan melepaskan rangkulannya membuatkan dia rasa selamat dan selesa dalam dakapan lelaki itu.


         Asya menggeleng lagi. Kali ini lebih kepada ingin membuang segala bayangan-bayangan Faiq yang seakan menghantuinya. Gila betul, baru lima hari dia tinggalkan aku tapi aku dah teringat-ingat dekat dia. Entah-entah dia langsung tak ingat dekat aku.


         Tetapi nota yang dia bagi tu, dia kata dia selalu rindu aku. Asya menggigit bibirnya. Apa kena dengan dia ini?


         Teringat lagi ketika dia melangkah ke wad O&G. Niat sebenar ingin mencari Faiq tetapi kakinya melencong pula ke arah lain. Ke arah bilik yang menempatkan bayi-bayi yang baru saja dilahirkan. Dari luar dia memandang satu per satu bayi yang diletakkan di situ.


         “Dr Asya,” tegur seorang jururawat yang dikiranya sebagai senior di situ. Asya menggangguk mengiyakan. Bibirnya mengoyak senyum kepada jururawat itu.


         “Datang tengok baby ke?”


         “Macam tulah gayanya.” Jawab Asya, masih bersama senyuman tipisnya.   


         “Nak masuk pegang?” Soal jururawat itu. Asya menjungkitkan keningnya. Agak pelik mendengar soalan itu.


         “Boleh pegang ke? Tak beranilah saya, nurse. Nanti kena marah pulak. Lagipun kecil lagi baby ni semua. Takut nak pegang.” Jujur saja Asya menuturkan. Dia takut kalau pegang bayi kecil, apatah lagi bayi itu bukan anaknya. Buatnya nanti jadi apa-apa dekat anak orang, tak pasal-pasal dia pula dipersalahkan.


         Jururawat itu tersenyum mendengarnya. Pandangan dialihkan pada bayi-bayi kecil yang nyenyak tidurnya. “Dr Asya tengok yang itu.” Jari telunjuk diluruskan ke arah seorang bayi yang berbalut selimut berwarna merah jambu. Jelas menunjukkan itu bayi perempuan. “Itu, Dr Faiq yang sambut tadi.


         Terlopong mulut Asya dibuatnya. Ini kali pertama dia mendengar berita seumpama itu. Dan ini kali pertama juga dia melihat bayi yang disambut suaminya. Tiba-tiba dia rasa teringin pula hendak melihat bayi itu dengan lebih dekat.


         “Saya nak tengok baby tu boleh tak, nurse?”


         “Boleh. Jom.”


         Asya sudah berdiri di tepi katil bayi perempuan itu. Masya-Allah, comelnya bayi ini. Tenang saja wajah itu dalam lenanya. Langsung tidak berkutik walau sedikit pun. Jururawat tadi mengangkat dan menggendong bayi itu. “Nak gendong?”


         Tanpa sedar Asya menggangguk mahu. Dengan berhati-hati dia menggendong pula bayi itu. Sedikit kekok dirasakannya tetapi inilah pengalaman pertamanya memegang bayi baru lahir. Sebelum ini dia hanya memegang bayi yang sudah matang saja.


         Ditiliknya muka bayi itu sepuas-puasnya. Tidak cukup itu, dia menghadiahkan ciuman kudus di muka itu. Di dahi, pipi, hidung, semuanya.


         Jururawat tadi tersenyum nipis melihatkan Asya bersama bayi itu. Dia nampak naluri keibuan dari dalam diri doktor muda itu, di mana semuanya terzahir melalui perbuatannya. Dari cara dia menggendong pun nampak kelembutannya di situ walaupun sedikit kekok. Biasalah tu, dia masih belum ada anak sendiri.


         “Nurse?” Tersentak jururawat tadi. Ralit sungguh dia memerhatikan Asya.


         “Maaf doktor. Leka pulak saya tengok doktor layan baby ni.”


         Segaris senyuman terlukis di wajah Asya kala itu. “Boleh tak ambilkan gambar saya dengan baby ni?”


         “Eh, boleh aje. Tak ada masalah.” Jururawat itu menerima permintaan itu dengan senang hati. Bagus betul jururawat ini. Bukan seperti sesetengah jururawat senior yang lain. Sombong bukan main. Sudah itu, tahu hendak mengarah aje. Macam dia pulak yang doktor senior.


         Gambarnya menggendong bayi kecil itu ditatap buat kesekian kalinya. Entah kenapa, setiap kali dia menengok kembali gambar yang diambil beberapa hari lepas itu, setiap kali itulah hatinya melonjak seronok. Itu baru anak orang, bukan anaknya lagi.


         Memikirkan tentang anak sendiri, Asya sering berfikir panjang tentang itu. Melihat keterujaan ibu-ibu yang mengandung, ataupun yang baru melahirkan anak, membuatkan hatinya juga menginginkan rasa itu. Iaitu rasa untuk memiliki anak sendiri.


         Tetapi, siapa yang akan jadi bapa kepada anak aku? Tiba-tiba terlintas soalan itu. Dan sudahnya dia sendiri yang tidak menjawab.


*****


“You sihat?”


         “Sihat aje.”


         “Dengar macam tak aje. Serius ke ni sihat?”


         Asya ketawa halus. “Seriuslah ni. Kenapa you call?”


         “Rindu...” Meleret saja suara itu membalas. “You rindu I tak?”


         Terbisu Asya sekejap. “Hehe... mestilah.” Jawabnya dengan berat hati walaupun Firash di hujung talian tersenyum suka. Entah kenapa jawapan di mulutnya tidak seiring dengan rasa hatinya.


         “You nak tau something?”


         “Apa? You jumpa girlfriend baru?”


         “Eh, mana tahu?” Firash berpura-pura terkejut sebelum dia meletuskan tawanya. “Tak adalah. Mana ada girlfriend baru. I nak bagitahu benda lainlah.”


         Bibir dikemam lembut. “Apanya, you?”


         Baru saja Firash ingin menjawab, ada satu suara lantang memanggil namanya. “Firash, awek kau nak jumpa ni!”


         “Kejap! Suruh dia tunggu dulu, aku nak borak dengan Asya.” Firash juga menjerit. Tetapi sebelum berbuat kemudian, sudah tentulah dia menjauhkan telefon bimbitnya dulu. Gila apa dia hendak menjerit dekat dengan telefonnya? Mahu pekak telinga Asya nanti.


         “Siapa tu?” Asya bertanya terlebih dahulu. “Siapa awek yang nak jumpa you?”


         “Si Afnan yang panggil tadi. Dia bagitau Dianne nak jumpa. Tapi I suruh Dianne tunggu kejap.” Firash menjawab jujur. Tidak perlu dia membohongi Asya.


         “Dianne?” Termangu sebentar Asya ketika mendengar nama gadis itu meniti di bibir Firash. Terbit sedikit rasa cemburu di hatinya.


         “Haah Dianne. Coursemate kita jugak. Tak kenal ke?”


         “Tak pun. Tapi tadi Afnan cakap awek you panggil.”


         “Ala, Afnan tu memang macam tu. You jangan jealouslah, sayang. I dengan Dianne tak ada apa-apa pun, kita orang cuma kawan rapat aje.” Firash menjelaskan lebih lagi. Bimbang betul kalau Asya berasa cemburu kerana Dianne.


         Meletus ketawa kecil di bibir Asya. “Lah, I tak cakap apa pun. I tanya aje. Relakslah, I tak jealous pun.” Dia berselindung.


         Firash mengeluh kelegaan. Nasib baiklah Asya tidak merajuk hati dengannya. Kalau tidak, parah juga dibuatnya. Sudahlah mereka duduk berjauhan. “Oh ya, pasal benda I nak bagitahu tadi, I rasa I balik awal sikit kut. Mungkin pertengahan bulan November.”


         Terlepas pen yang dipegang Asya sedari tadi. “Awalnya, you biar betul?!”


         “Betullah, ingat I main-main ke?”


         “You cakap balik Disember.” Asya sudah gelabah. Pertengahan November? Maknanya lagi sebulan setengah. God, are you kidding me? Dahlah Faiq pun hilang entah ke mana, ini pula yang akan muncul. Sesak kepalanya tiba-tiba.


         “Dianne beli tiket flight awal, and dia ajak I balik sekali. I pun ikut ajelah. Balik awal pun okey apa, boleh jumpa you.”


         Lagi bertambah sesak dibuatnya Asya. Terasa seperti terhenti sekejap degup jantungnya. Haru, mati dia kalau Firash balik awal. Mesti lelaki itu akan tahu dia sudah berkahwin nanti. Tetapi kalau tidak tahu sekarang, entah bila lagi dia akan tahu?


         “Oh, okeylah kalau macam tu.” Okey? Bukan, itu cuma untuk sedapkan hati saja. Padahal hatinya sudah diburu resah yang menggila.


         “Good. Sayang, I pergi jumpa Dianne dulu okey? Kesian pula dia dah lama tunggu I. Bye. Assalamualaikum.”


         “Waalaikummussalam.”


         Asya mematikan taliannya. Tangan kanannya diletakkan atas dada. Terasa debaran yang hebat di situ. Ah, apa dia nak buat ni?!


*****


“The number you have dialled is out of the reach.


         Asya membaling telefon pintarnya ke atas tilam. Ikutkan hati ingin saja dia membaling ke dinding, tetapi memikirkan telefon itu pemberian babanya, langsung dimatikan niatnya itu.


         “Where have you been, Faiq Zachery?” Soalnya dengan hati yang membuak-buak marah.


         Bukan baru sehari dua dia cuba menghubungi suaminya itu, malah sudah empat hari! Apa, nak tunggu lagi seminggukah baru Nik Faiq Zachery itu hendak menjawab segala panggilan dan pesanan ringkas daripadanya? Hatinya mendongkol bengang.


         Yang merunsingkan dia, Faiq juga tidak kelihatan di hospital tempat mereka bekerja. Tak mungkin lelaki itu mengambil cuti. Kalau ya, sejak bila dia memohon cuti dari ketua mereka? Cuti sakit barangkali. Tetapi ini sudah melebih. Mana ada cuti sakit sampai berhari-hari begini. Macamlah teruk sangat sakit dia itu.


         Semalam dia pulang ke rumah ibu bapanya. Dia fikir mungkin Faiq ada di sana. Manalah tahu Faiq ada di rumah mentuanya. Malangnya di sana pun lelaki itu tiada. Hendak bertanyakan pada mentuanya, mereka terlebih dahulu menanya ke mana Faiq. Dan jawapan paling selamat yang dia berikan, Faiq sibuk di hospital dan dia singgah sekejap saja.



         Asya menghempaskan rengusan kasar. Geram dengan Faiq semestinya!