Friday, 30 January 2015

Begini dan Begitu Part 3


Assalamualaikum...







Bilal menggeleng kepala. Dari tadi lagi dia dengar EJ dan Syed Ashman bertekak tentang tugasan mereka. Itu tidak kena, ini tidak sesuai. Padahal cuma bincang bila dan di mana tempat yang sesuai untuk mereka sama-sama melakukan tugasan yang diberikan pada mereka.


          “I cakap dekat library, jadi buat dekat librarylah!”


          “Library tak boleh bising. Susah nak berbincang nanti. Buatnya nanti kita bertekak dalam library tu, mahu kena tendang keluar.”


          “Tapi library ada banyak buku. Senanglah nak dapat info dekat sana. Siap ada wifi percuma lagi.”


          “You pergi library, pinjam buku mana yang you nak, yang ada kena-mengena dengan assignments kita ni. You nak wifi? Tak payah, I bagi you pinjam broadband I.”


          “Library sejuk. Ada air-cond.”


          “Rumah I pun ada air-cond. Lagi sejuk.”


          Membuntang mata EJ. “Takkan nak buat assignments dekat rumah you. You gila ke apa?”


          “Then, kita buat kerja dekat rumah you. Senang.”


          EJ rasa macam nak tarik rambut. Ya Allah, berilah aku kesabaran berhadapan dengan hamba-Mu yang seorang ini. “You nak kena kapak dengan abang I ke? Suka hati aje nak datang rumah orang.”


          Syed Ashman senyum senget. Dia mengerling sekilas Dr. Ir. Fattah Hazrullah yang sedang menulis di mejanya. “Ingat I tak kenal ke abang-abang you? Satu family you I kenal aje.”


          Bilal yang masih memasang telinga sedikit tersentak. Adakah ini maksudnya EJ dan Syed Ashman saling mengenali antara satu sama lain? Mungkin sebab itulah mereka selalu bertelagah dan bercanggah pendapat.


          “I cakap tak boleh, tak bolehlah!” EJ semakin berang. Dia ingat dia kenal satu keluarga aku pun aku nak ke ajak dia buat tugasan dekat rumah? Jangan mimpi!


          “I senior you, jadi I yang decide. You tak boleh bantah.”


          EJ ketap gigi sekuat hati. “Dasar senior tak sedar diri. Dahlah repeat paper, lepas tu nak berlagak dengan orang pulak. I tak kira, you ikut cakap I. Kena jugak!”


          “Mulut tak ada insurans, tak hormat senior. I doa you pun repeat paper ni sem depan, sekali dengan I. Biar sama-sama padan muka.”


          “Apa hal pulak I kena repeat dengan you?”


          “Sebab you tak nak cooperate dengan I buat assignments. Assignments costs as much ten marks you know. I hope you will fail on your tests and  final exam.” Lancang saja mulut Syed Ashman mendoakan yang bukan-bukan. EJ sudah berasap kepala. Tahap kesabarannya memang berada di tahap paling rendah sekali.


Pantas dia mencapai kotak pensil besinya dan memukul lengan Syed Ashman bertubi-tubi.


          “You ni jahat! Dari dulu sampai sekarang perangai iblis you memang tak pernah berubah. I sangat-sangat benci you, you tahu tak?!”


Usai melampiaskan amarahnya, dia terus bangun. Kerusi yang ditolak kasar terus jatuh kebelakang. Semua orang bertumpu ke arahnya, termasuk si alongnya. Masing-masing tercengang. Namun dia tidak peduli. Barang-barang atas meja dikutip dan disumbat ke dalam beg.


          “Doc, saya blah dulu!”




Ketukan di pintu bilik yang bertalu memaksa EJ bangun juga. Ini mesti kerja atehnya. Siapa lagi yang suka ketuk pintu bagai hendak roboh dalam rumah ini kalau bukan dia.


          “Kenapa kunci pintu?” Luthfil Hadi terus bertanya. Naik lenguh tangannya mengetuk daun pintu bilik adiknya itu.


          “Apa hal ketuk pintu macam orang gila?” Selamba EJ soal balik.


          “Along suruh turun makan.”


          “Tak nak, tak selera.” EJ menarik langkahnya kembali ke dalam kamar tidurnya. Dia menghempaskan tubuh ke katil.


Betul, dia memang mati selera sejak kes tadi. Kalaulah membunuh itu tidak menyalahi undang-undang, sudah lama dia tikam Syed Ashman tak guna tu!


          “Kenapa ni?” Suara Luthfil Hadi sudah berubah lembut. Dia duduk di birai katil EJ.    


          “You know why.” EJ malas mengungkit. Dia yakin ateh sudah tahu tentang apa yang terjadi daripada along.


          Luthfil Hadi mengeluh kecil. “Kalau pun marah sangat dengan dia, jangan sampai seksa diri sendiri. EJ tak makan dari siang tadi, kan? Makanlah, nanti gastrik pula.”


          “Kalau gastrik pun pandailah EJ makan ubat. Macamlah tak ada ubat gastrik.”


          “Tak bolehlah macam tu. EJ kena makan jugak. Kesian along, penat-penat dia masak dekat kita. Dia masak nasi goreng pataya tau. Siap dengan tomyam campur lagi. Rugi kalau tak makan. Ateh pun dah kecur liur dah ni. Jomlah sayang, makan sekali dengan ateh, dengan along.”


          EJ masih membatu. “Makan ajelah kalau nak makan. EJ nak tidur.”


          “Eh, eh... tak boleh! Makan dululah. Ada pula nak tidur? Ish, budak ni. Dah-dah, jom makan.”


          EJ akhirnya terpaksa akur juga apabila Luthfil Hadi terlebih awal menarik tangannya.




Syed Ashman mencampakkan tubuhnya ke katil. Elok saja dia mengiring ke kanan, dia terasa lengannya pedih. Sah-sahlah sakit bahana kena pukul dengan kotak pensil besi EJ tadi. Mungkin sudah berlebam biru.


          “EJ... you never changed.” Dia bercakap sendiri.


          Paku dulang paku serpih, mengata orang kau yang lebih. Dia membahasakan dirinya balik. Kalau dia kata EJ tidak pernah berubah, dia pun sama dua kali lima saja. Atau mungkin lebih dari itu. Bak kata EJ, perangai macam iblis.


          Sememangnya dari awal perkenalan, mereka tidak pernah berbaik. Dia sendiri yang suka cari pasal dengan EJ, sejak dari hari pertama EJ melangkah masuk ke sekolah. Sebelum itu EJ belajar di CBN, sekolah perempuan.


Memang EJ tidak berkawan dengan lelaki, hatta perempuan di sekolahnya pun dia tak buat kawan. Sebabnya budak-budak sekolah dia semuanya nakal. Baik lelaki atau perempuan dua-duanya sama naik. Bukannya tiada yang baik langsung. Ada, cuma bolehlah bilang dengan jari. Sudahnya, EJ cuma berkawan dengan abang-abangnya saja.


          Hendak dijadikan cerita, dia pula sebaya dengan abang ketiga EJ, Zayd Harith. Mereka sebaya dan sekelas tetapi Syed Ashman lagi rapat dengan Iskandar Hayat. Sebabnya dia dengan angah EJ itu pun dua kali lima saja perangainya. Nakal, kaki sakat dan suka buat kecoh dalam sekolah. Beza umur mereka pun cuma setahun. Dari Iskandar Hayatlah, dia lebih kenal dengan EJ.


          Hari-hari EJ dibulinya. Bukan buli dalam konteks kekerasan. Dia suka sakat-usik dan cari gaduh dengan gadis itu, sebab dia tahu EJ akan melawan balik.


          Syed Ashman tersenyum sendiri. Dia tahu EJ bukan jenis yang suka bergaduh dengan orang. Tetapi apabila ada yang berani cuit dia, memang gadis itu akan balas balik.


Pernah sekali dia curi kasut EJ dan buang dalam tong sampah, esoknya EJ kenakan dia balik tengah-tengah kantin ketika waktu rehat. Sengaja EJ simbah dia dengan bihun sup yang masih panas berasap lagi. Mujur badannya tidak melecur teruk.


          Itu belum lagi nak dikira bila dia canang satu sekolah tentang dia dan EJ. Kononnya dia bercinta dengan gadis itu. Memang berasap kepala EJ dibuatnya! Dan selang seminggu, EJ pula kantoikan dengan cikgu disiplin sebab merokok belakang surau sekolah. Terus dia kena gantung sekolah dua minggu dan rotan sepuluh kali. Dua minggu dia di rumah penuh resah. Resah sebab tak dapat buli EJ lagi. Namun selepas dia balik semula ke sekolah, dia kenakan EJ dua kali ganda.


          Apabila dia sendiri tamat sekolah, dia tahu dia takkan dapat lagi ganggu EJ dengan perangai jahatnya. Apatah lagi dia terus sambung belajar dekat matrikulasi. Cuma sesekali apabila balik cuti sem, dia akan singgah ke rumah EJ. Kononnya nak jumpa abang-abang EJ, padahal nak jumpa gadis itu. Heh. Malangnya, sekali pun EJ takkan keluar bilik kalau dia bertandang. Kecuali...


          “Adik kau memang tak ada dekat rumah ke?” Dia bertanya pada Iskandar Hayat.


          “Ada aje. Kenapa? Nak buli dia lagi ke? Buat-buatlah insaf Syed. Penat telinga aku ni dengar dia mengadu pasal perangai kau.“


          Syed Ashman sengih lebar. “Aku dah lama tak tengok dia. Kut sekarang dah gemuk ke, gigi patah sebatang ke, bolehlah aku buat modal usik dia.”


          “Bro, kalau rindu cakap aje rindu dekat adik aku tu.”


          “Siot! Kau ingat aku main ke benda-benda jiwang macam tu!”


          Ketawa mereka pecah.


          “Angah!” Ketawa mereka mati terus. EJ datang ke ruang tamu dengan senduk di sebelah tangan. “Angah, call along sekejap. Suruh dia beli meatball. Macam mana nak makan bakso tak ada meatball. Angah bagitau dia EJ suruh beli.”


          “Eh, call ajelah sendiri.”


          “Kredit habislah.”


          “Haih, yalah... Syed, kau tunggu sekejap.” Iskandar masuk ke bilik untuk mendapatkan telefon bimbitnya, meninggalkan Syed Ashman yang masih lagi bisu bagai tersampuk jin. Tidak lepas-lepas dia memandang EJ atas bawah.


          “Apa tengok-tengok? Tak pernah tengok orang pakai t-shirt dengan kain batik dalam rumah?” Sedas EJ menjeling tajam lalu beransur ke dapur.


          Syed Ashman masih lagi terpempan.


          Dan selebihnya hanya dia dan Tuhan saja tahu.


          Syed Ashman senyum lagi. Hailoh... malam-malam buta begini boleh pula layan kenangan dulu-dulu. Dia memerli diri sendiri.


Tetapi betul, sejak hari dia melihat EJ yang cuma bersarung ­­baju-T lengan tiga suku dengan kain batik, memang dia rasa lain. Dia tahu EJ perempuan yang kasar, tetapi apabila EJ berpakaian begitu, dia lihat EJ seolah-olah perempuan melayu terakhir.


          Bila lagi dia akan melihat penampilan EJ sebegitu? Dulu bolehlah sebab dia rajin ke rumah kawannya itu. Terlalu kerap sampai...


          Syed Ashman cepat memotong ayat itu. Nanti kalau disambung entah teringat sampai ke mana-mana entah perginya. Baiklah dia terus tidur. Esok ada kelas lagi.


Saturday, 24 January 2015

Begini dan Begitu Part 2


Assalamualaikum...










“Angah, EJ rasa nak gila tahu tak?!” EJ menarik rambut depannya. Geram, geram!


          Iskandar Hayat buat muka hairan. Apa ke hal adiknya ni? Salam tak ada, hai tak ada, tiba-tiba mengamuk bagai nak gila.


“Kau dah kenapa, EJ?”


“Angah... EJ memang betul rasa nak gila!” EJ merenung muka angahnya yang terpampang di skrin komputer ribanya itu. Mukanya tak tahu antara riak hendak menangis atau hendak meraung.


          “Stres belajar ke apa ni? Semester dua baru aje bukak kau dah rasa nak gila. Along buli kau dalam kelas ke EJ?”


          “Bukan.”


Bukan stres belajar tetapi... argh!


“Angah, EJ rasa macam nak quit aje. EJ tak boleh terima kenyataan dia pun belajar sama dekat UTM tu. Dahlah senior EJ pulak tu. Ish, tak guna betul! Kenapa angah tak bagitau yang dia study sama tempat dengan EJ?”


          Iskandar Hayat jadi semakin tidak faham. “Weh, cakap terus-terang boleh tak? Kau stres pasal apa ni sebenarnya ni? Angah mana kenal dia yang kau cakap tu. Kau ingat angah ada kuasa psikik ke boleh baca minda gila kau tu?” Sedas dia membalas.


          EJ tersenyap. Dia merengus. Kasar.


Tujuannya buat panggilan video Skype dengan angah adalah sebab nak mengadu pasal si mamat dalam kelas tadi. Tetapi apabila tiba masa nak bercerita, dia rasa berat mulut pula. Tetapi memang kena cerita!


          “Angah ingat lagi tak pasal iblis jadian?”


          “Mana pulak...” Iskandar Hayat termangu.


          “Alah, kawan angah masa sekolah dulu. Yang suka kacau EJ tu.”


          “Syed? Syed Ashman?” Setahu Iskandar Hayat memang itulah lelaki yang suka mengganggu-gugat hidup adiknya.


          “Yes. The very the one Syed aka Syaitonirrojim. Angah tau tak dia sekelas dengan EJ?”


          “EJ cakap dia senior, macam mana pulak boleh sekelas?”


          “Repeater.” EJ menjulingkan matanya. Kenapa dalam banyak-banyak kelas, kelas yang along ajar dia pilih? Ish! “Dia join  kelas Engineering Science yang along ajar. EJ tak kisah kalau semua dalam kelas tu repeaters, semua lelaki but I cannot accept him!


          “Kenapa?”


          EJ terus membuka kisah sepanjang kelas tadi. Memang betul dia kena tahan sabar duduk sebelah Syed tu. Heh, kalau tidak kenangkan along, memang sudah lama dia keluar dari kelas tu! Tak sanggup nak hadap Syed!


          “Habis tu, nak tukar kelas?”      


          “Eh, tak naklah! Nanti nampak sangat EJ mengalah dengan dia. Heh, EJ yang masuk kelas tu dulu, kenapa EJ pulak yang tarik diri? Memang taklah!”


          Ego... Iskandar Hayat merumuskan. Sudah berpuluh tahun dia kenal adiknya, memang inilah seorang EJ. Kepala batu, hati besi dan ego tinggi. Entah macam manalah along dan ateh boleh bertahan hidup sebumbung dengan adik bongsunya itu.


          Tetapi baik lagilah EJ tinggal dengan mereka berdua daripada tinggal dengan ibu bapa mereka di Australia. Silap hari bulan makin jadi teruk budak itu nanti.


“EJ kata tak boleh nak sekelas dengan dia. EJ ingat dia nak ke keluar dari kelas tu? Silap hari bulan, sampai ke hujung semester dia nak sekelas dengan EJ. Paling parah, kalau dia sanggup nak extend study dia asalkan boleh sekelas dengan EJ tak kiralah apa subjek pun.”


          “Takkanlah dia nak buat macam tu...” EJ memuncung tidak puas hati.


          “Mana tau. EJ sendiri pun tahu dia punya gila macam mana. Tak mustahil dia akan buat gitu. Kalau tak pun, mesti dia akan guna kuasa senior dia buat buli EJ.”       


          Membulat mata EJ. “Buli?”


          “Buli.”


          Dan sekali lagi EJ tarik rambut hadapan dia bagai nak tercabut!




Seminggu yang aman damai. EJ berjalan santai menuju ke kafe. Tadi baru saja kelas Differentional Equations habis. Selepas ni tiada apa-apa kelas. Tetapi tak tahulah kalau tiba-tiba ada kelas ganti petang nanti pasal hari Jumaat lepas ada kelas yang batal.


          “Jihan!” Langkahnya mati di tengah koridor itu. Siapa pula yang melaungkan nama itu? Serasanya memang tiada satu manusia pun yang memanggil nama itu setakat ini. Kecuali...


          EJ meneruskan tapaknya. Harus ke kafe, harus ke kafe... kepalanya mengingatkan tujuan itu.


          “Jihan!” Sekali lagi dia memberhentikan langkahnya. Dia menunggu dalam debar. Ini sudah masuk dua kali nama itu dipanggil. Takkanlah tiba-tiba ada Jihan Musa dekat sini? Heh?


          “Engku Jihan Hannani.”   


Sebaris nama itu memang meyakinkan EJ bahawa memang dirinya yang menjadi sasaran orang itu. Namun dia tidak berani berpaling. Debar dadanya semakin kerap bergendang. Janganlah aku kena heart attack dekat sini pula satgi!


“Hey, apa hal tercongok aje ni? Kenapa tak pusing bila aku panggil nama kau?”


Membulat mata EJ. “Bilal! Kau yang panggil aku tadi?”


          “Yelah... Penat aku panggil, tak berkalih langsung. Aku ingat aku dah salah orang tadi.”


          “Sorry, sorry... aku ingat Jihan lain tadi.”


Padahal memang takut berkalih sebab takut orang ‘itu’ yang panggil. Kalau betul dia, memang aku buka langkah seribu pergi bilik Dr. Ir. Fattah Hazrullah!


          Bilal geleng dalam senyum. “Dari mana? Nak pergi mana?”


          “Baru habis kelas Differential. Nak pergi kafe.” Terus dia jawab. “Kau?”


          “Sama. Tapi baru habis lab. Jom saing sekali pergi kafe?”


          “Mana geng?”


          “Masing-masing ada kelas. Jadi, aku sorang ajelah.”


          EJ mengangguk. Kakinya sama bergerak dengan Bilal menuju kafe. “By the way...”


Apa?”


“Mana tau nama penuh aku?”


          “Syed.”




EJ meramas hujung bantal peluknya itu. Kemudian digigit-gigit pula bantal yang tidak bersalah itu.


          Kenapa? Kenapa dunia terlalu kejam? Kenapa nak menyeksa dia? Kenapa?!!


          Teringat-ingat di kotak fikirannya tentang kejadian siang tadi. EJ kelam-kabut berlari menuju ke lif. Dia sudah terlambat ke kelas Engineering Science. Salah sendiri sebab lama sangat lepak dekat perpustakaan. Itulah padahnya kalau gila baca buku. Baca punya baca sampai tak sedar waktu berlalu.


          Dan apabila sampai tepat di hadapan lif, langkahnya terus mati. Seiring dengan degup jantungnya. Bala!


          Syed Ashman berdiri tegak dalam lif dengan sebelah tangan menekan butang menahan pintu lif dari tertutup. Matanya pegun memandang EJ. EJ terus serba salah. Antara nak masuk atau tidak. Kalau tak masuk, dia terlambat ke kelas. Kalau masuk, kena kongsi ruang dengan iblis jadian itu.


          “You nak masuk ke tidak?” Syed Ashman terus bertanya. Tanpa menjawab, EJ terus melangkah ke dalam perut lif. Diingatkan berkali-kali dalam hatinya agar tidak takut dengan Syed Ashman.


          Suasana senyap.


          “It’s been a while... I ingat I tak akan jumpa you lagi dah.” Syed Ashman tiba-tiba bersuara. Namun EJ masih diam. Tak perlu rasanya dia mengeluarkan sebarang kata kepada lelaki itu. Buang air liur.


          Syed Ashman menarik senyum senget. “Kenapa diam? Takut?”


          Kenyataan itu memaksa EJ memalingkan mukanya menentang Syed Ashman. “Pardon? Apa hal I kena takut dengan you?”


          “Sebab dari dulu you anggap I iblis jadian. You know, iblis is the scariest creature. Tambah pula kita berdua aje dalam lif ni, apa-apa pun boleh jadi.”


          EJ menarik fail di tangan ke dada. Berani-berani dia pun kecut juga sebenarnya. Bukan boleh dikira sangat kepala angin Syed Ashman. Buatnya dia buat benda tak senonoh dekat aku, memang ‘selamat’lah aku dalam lif ini. Heh, lif ni pun lambat sangat bergerak kenapa?!


          “Sekali you gerak dekat dengan I, I bagi you flying kick.”


          Syed Ashman senyum sinis. “Flying kick you tu nak ke mana aje, sayang? You lupa ke dulu I senior you dalam taekwondo. Tak payah berlagak kuat sangatlah. Kalau you kuat, tak adanya dulu...” Syed Ashman mematikan ayatnya. Sengaja. Tanpa perlu disambung pun dia tahu EJ faham maksudnya.


          “Don’t you dare to call me sayang.”


          “Kenapa? Susah nak terima hakikat yang I ex-boyfriend you?”


          “You tak pernah jadi boyfriend I! You faham tak?!” Melengking suara EJ dalam lif itu. Hatinya terus terbakar dengan tingkah Syed Ashman. Sabarnya terus hilang.


          Kenapa perlu diungkit lagi perkara yang lepas? Past is past and I don’t wanna remember all those bullshit memories about him anymore. Fullstop!


          “Apa kena dengan EJ tu, along?” Luthfil Hadi yang berada di dapur bersama dengan Fattah Hazrullah bagi menyiapkan makan malam itu bertanya.


Dari tadi dia perhati saja tingkah adiknya. Mata memang tembus ke skrin televisyen tetapi tangan sibuk membelasah bantal peluknya. Takkan tengok MTV Hits sampai begitu sekali?


          “Lepas geram.” Selamba Fattah Hazrullah jawab.


          “Kenapa?”


          Fattah Hazrullah terus bercerita. Kisahnya dalam kelas tadi...


          “So, semua dah ada group untuk assignments kan? Siapa yang tak ada group lagi?” Serentak EJ dan Syed Ashman angkat tangan.


          “Okey, EJ dan Syed akan group sekali.” Dia sebagai pensyarah terus guna kuasa vetonya.


          Syed Ashman senyum puas.


          EJ terus tarik muka masam kalah jeruk kelubi.


          “Biar benar along sekalikan bebudak tu dalam satu group?” Luthfil Hadi susah hendak percaya. Habislah, memang malapetaka!


          “Dah dia orang aje yang tinggal tak ada group lagi. Maksima satu kumpulan ada tiga orang. Semua dalam kelas tu ada sebelas. Nak tak nak, memang kena berdualah dia orang tu. Rasanya tak apa kot.” Bersahaja saja dia menuturkan. Sebenarnya dia tidak tahu langsung insiden EJ dan Syed Ashman dalam lif tadi.


          “Tak apa?”


Tengok pada reaksi EJ sekarang, boleh nampak adiknya stres tahap tak boleh blah! Itu pun Fattah Hazrullah boleh cakap tak apa? Dia sendiri pun boleh bau peperangan akan berlaku nanti. Hailoh!


“Kenapa along buat group? Bukannya ke nanti bila submit assignments they will submit indivually?


“Ada group, senang. Senang bincang, senang nak buat kerja. Buat seorang nanti ada yang streslah, apalah... Macam-macam alasan. Senang-senang bagi aje buat dalam kumpulan, tapi hantar secara individu.


Takkanlah EJ tu nak tengok assignment dia lingkup. Along yakin dia boleh aje buat kerja dengan Syed tu. Tak kisahlah kalau ada perang sekalipun. Janji kerja yang along bagi, dia orang siapkan.”


          Luthfil Hadi angguk akur. Harapnya bolehlah adiknya bekerjasama dengan Syed Ashman itu. Dia melangkah ke ruang tamu.


          “Hey baby!” Luthfil Hadi terus duduk sebelah EJ. Bahu adiknya itu dipeluk. “Kenapa ni, sayang?”


          “Stres.” Sepatah kata yang bercampurkan emosi menekan jiwa.


          “Syed buat apa kali ni?”


          EJ mendengus. “EJ kena buat assignments dengan dia. Sakitnya hati. Ateh tau tak dia boleh senyum puas bila along decide EJ satu kumpulan dengan dia? Lepas tu masa bincang hal assignments, dia langsung tak nak kerjasama. Bila EJ tanya, dia buat bodoh. Heh, rasa nak sepak aje dia tadi! Dahlah suka hati aje canang nama penuh EJ dekat semua orang.”


          Tidak tahu lagi macam mana nak gambarkan rasa yang berbuku dalam hatinya. Benci, menyampah, sakit hati, geram, meluat semua ada!


Ini baru permulaan, bagaimana dia hendak terus menghadap lelaki itu sehingga hujung sem nanti? Ah, memang dia boleh mati tertekan atau jadi sakit jiwa sebab Syed Ashman!


          Luthfil Hadi menggeleng perlahan. Sah, memang perang dunia akan berlaku!