Sunday, 1 March 2015

Begini dan Begitu Part 10


Assalamualaikum...








Engku Fatimah memanggil EJ untuk minum petang bersama. EJ akur saja walaupun berat hatinya duduk dalam satu ruang dengan Syed Ashman sekali lagi. Dia mendukung Edina sekali ke ruang tamu dan mengambil tempat duduk di sebelah neneknya. Edina dibiarkan di atas ribaannya.


          “EJ duduk sini sampai bila?” Engku Fatimah menyoal lembut.


          “Entah.” EJ menjungkitkan bahunya. “Sampai mama dengan papa balik sini kut.”


          “Your mother told me that someone ask for your hand. Have you known about this?”


          EJ mengangguk mengiyakan.


          “EJ nak ke bertunang? Mama dengan papa balik ni sebab nak jawapan dari EJ. Kalau EJ setuju, memang kita orang akan langsungkan majlis terus. Tak apa kalau EJ tak kenal dengan that guy, nanti lepas tunang boleh kenal-kenal dengan dia.” Engku Fatimah menerangkan.


          EJ tercengang mendengar perancangan itu. Dia tidak tahu pun perihal pertunangan itu semua, yang dia tahu dia dirisik kawan papanya. Itu saja. EJ tiba-tiba merengus geram.


          Syed Ashman yang sedari tadi memasang telinga juga tersentak. Terus dia jadi tidak senang duduk. Siapa yang berani potong jalan dia dulu tu? Belum sempat dia melakukan apa-apa, tengok-tengok sudah ada orang lain yang terlebih dahulu merisik EJ.


          “Kenapa buat plan tak tanya EJ dulu? Suka hati aje nak tunangkan EJ dengan entah siapa-siapa.” EJ merungut sebal.


          “Takkanlah mama dengan papa nak tunangkan EJ dengan orang bukan-bukan. Mesti dia orang kenal dengan lelaki tu. EJ, tak kenal maka tak cinta. Cuba kenal dengan dia dulu.” Engku Fatimah memujuk lembut. Bukannya dia tidak kasihan dengan cucunya itu, tetapi perancangan sudah diatur rapi oleh kedua orang tua gadis itu.


          EJ menjeling siling. Tak kenal maka tak cinta? Heh, dulu dia dengan Syed Ashman pun begitu juga. Dan apa yang jadi apabila dia jatuh cinta? Hidup dia hampir musnah. EJ mengerling sekilas pada Syed Ashman yang sedari tadi diam. Entah apa agaknya yang bermain di benak fikiran lelaki itu. Mesti dia cemburu.


          Huh, yang aku sibuk fikir pasal dia kenapa? EJ merengus bengang.


          Terus dia bangun dari situ. Malas dia teruskan perbincangan tentang soal risik-tunang itu. Buat sakit hati saja!




Syed Ashman memerhatikan EJ yang melayan Edina. Dia bersandar di pintu gelangsar yang menghadap kolam renang. Di sebelah kolam renang terdapat satu ruang yang dihias cukup cantik dengan perhiasan berwarna-warni. Dia yakin ruang itu memang khas disediakan untuk Edina setelah dia melihat terdapat banyak mainan kanak-kanak di situ.


          Tiba-tiba Edina beralih pandang ke arahnya. Si kecil itu tersenyum padanya sambil menggamit tangannya. Syed Ashman senyum menggeleng. Dia menolak ajakan Edina. Edina buat muka tidak puas hati. Lalu dia bangun menghampiri Syed Ashman. EJ tidak sedar yang Edina sudah berjalan ke arah lelaki itu.


          Langkah Edina berhenti di pintu gelangsar. Dia mendongak memandang Syed Ashman yang setinggi 5 kaki 9 inci itu. Bulat matanya merenung Syed Ashman. Syed Ashman duduk bertinggung untuk menyelaraskan ketinggiannya dengan Edina. Dia mengukirkan senyuman pada anak kecil yang teramat comel itu.


          Edina menarik tangan Syed Ashman, menyuruh lelaki itu untuk duduk sama di tempat dia bermain dengan EJ tadi. Sekali lagi Syed Ashman menggeleng enggan. Namun Edina tidak putus asa, dia tarik juga tangan Syed Ashman sekuat hatinya. Syed Ashman ketawa menggeleng. Terpaksa jugalah dia mengikut kehendak Edina.


          “Edina, what are you doing?” EJ bertanya dengan mata mencerlung tajam pada Edina. Edina senyum memandang EJ. Dia menarik lagi tangan Syed Ashman, mengarah lelaki itu duduk juga di situ. Betul-betul bersebelahan dengan EJ. Kemudian, Edina berdiri betul-betul berhadapan dengan mereka berdua.


          “Mummy. Daddy.” Edina menunjuk satu per satu.


          EJ ternganga.


          Syed Ashman tersenyum automatik.


          “And Edina. Family.” Edina menyambung lagi lalu dia memeluk kedua-dua EJ dan Syed Ashman yang dia anggap sebagai ibu bapanya itu. EJ pantas meleraikan pelukan Edina. Lagi lama Edina peluk dia, lagi rapatlah kedudukan dia dan Syed Ashman.


          “Seems that she recognize me well. She even call me daddy.” Syed Ashman menuturkan tiba-tiba membuatkan EJ menjeling tajam kepadanya.


          “Ni bukan anak you.”


          “Habis tu, anak siapa? Takkan you nak cakap anak lelaki lain? You tidur dengan siapa lagi selain I?” Tanya Syed Ashman. EJ rasa kesabarannya tercabar. Biadab betul Syed Ashman!


          “Apa hal you nak sibuk? You sendiri cakap you tak nak bertanggungjawab dekat I. Sekarang apa hal tiba-tiba tanya pasal Edina. You dah dapat aura keinsafan ke? Nak jadi ayah mithali pula?” Sinis EJ menyindir Syed Ashman. Syed Ashman terdiam.


          “I cuma nak tahu tentang Edina aje. Siapa dia and apa hubungan you dengan dia? Tak salah pun I nak tahu. Kalau betul dia anak kita...”  


          “Dia bukan anak kita.” EJ mencelah pantas. “Kita tak pernah ada anak pun, Syed. I tak pernah pregnant pun dulu. Dan I bersyukur untuk tu. You ingat kalau I ada anak, I ada ke masa nak sambung study? Tak ada maknanya, Syed. Edina tu, anak along.”


          “Kalau anak along, kenapa dia panggil you, mummy?”


          “Because I am her mummy. I yang jaga dia dari kecil. Lepas you tinggal I dulu, I masih lagi cuti SPM masa tu. I tak tahu nak buat apa, jadi I datang sini. Duduk sana pun buat apa kalau I sedih aje selalu. Bila I datang sini, nenek suruh I babysit Edina. Mama Edina... she’s gone after giving birth. Edina jadi anak yatim sejak dari kecil. Sebab tu I bahasakan diri I, mummy. I nak Edina rasa dia ada seorang ibu. I tak nak dia jadi macam I. Mama I tak pernah jaga I dari kecil, jadi I tak dapat rasa kasih sayang dia. I tak nak Edina rasa apa yang I rasa.”


          EJ menjelaskan panjang lebar. Dia menggenggam lembut tangan Edina yang masih di pangkuannya. Dia sangat menyayangi anak kecil itu, kerana itu dia tidak teragak-agak menggalas tanggungjawab sebagai ibu kepada Edina selepas Edina dilahirkan. Ikutkan hatinya, dia tak mahu langsung sambung belajar asalkan dia dapat bersama Edina.


          Tetapi, Fattah Hazrullah yang berkeras memujuk EJ untuk menyambung pengajiannya. Mujurlah dia dapat sambung matrik di Selangor saja. Tiap-tiap minggu dia balik ke rumah neneknya. Kalau dia tidak balik pun, nenek akan datang ke kampusnya dengan membawa Edina. Sekarang apabila dia sambung belajar di Johor, terpaksalah dia lupakan hasratnya untuk balik seminggu sekali ke KualaLumpur. Paling kerap dia boleh lakukan pun dua kali saja sebulan.


          Syed Ashman mengangguk faham. Patutlah Edina kelihatan lebih manja dengan EJ. Pasti Edina menyangka EJ itu ibu kandungnya. “Kenapa Edina tak tinggal dengan along?”


          “Entah... I pernah tanya soalan yang sama dekat along tapi along tak pernah jawab. Jadi I anggap dia tak nak tinggal dengan Edina sebab mungkin itu akan buat dia lebih rindukan arwah isteri dia. Tapi itu bukan bermaksud along tak peduli langsung pasal Edina. Hari-hari dia call nenek tanyakan tentang Edina. Kalau dia ada masa, dia akan balik jenguk anak dia.”


          Syed Ashman cuma diam mendengar. Fikirannya kini menerawang mengingati perihal tadi. Entah kenapa dia rasa tergugat apabila ada orang lain cuba merisik EJ. Lama dia berfikir sampai akhirnya dia tiba-tiba mengeluh.


          “Kenapa mengeluh?” Syed Ashman tersentak. Dia berpaling memandang EJ sedang menunggu soalannya berjawab.


          “I teringat pasal tadi. Pasal hal you dirisik tu.”


          “Kenapa? You rasa tergugat?”


          Syed Ashman mengiyakan. “Tapi... you takkan terima dia kan?”


          “How can you be so sure? I belum kenal dia lagi. Macam nenek cakap tadi, tak kenal maka tak cinta. Let’s say, satu hari nanti I dikenalkan dengan dia, dan pada masa tu juga I terus jatuh cinta dengan dia. You tak boleh nak halang I sebab itu hak I untuk suka dekat sesiapa pun. You tak ada apa-apa hak atas diri I. Jadi, I nak kahwin dengan siapa pun ikut suka hati I lah. You kena terima hakikat tu.” Kata EJ selamba, sengaja membakar hati Syed Ashman. Dia tahu Syed Ashman cemburu. Jelas sekali wajah lelaki itu berubah.


          “I won’t let that happen.” Tegas Syed Ashman sambil mengetap giginya. EJ tersenyum sinis.


          “Kalau you tak dapat capai kebahagiaan you, jangan sekat kebahagiaan orang lain, Syed. Biarlah I tentukan hidup I sendiri. I tak perlukan you pun.” Katanya tanpa nada.


          EJ kemudiannya bangun dari situ. Edina dikendongnya. Tanpa pamitan, dia terus masuk ke dalam rumah, meninggalkan Syed Ashman yang terkedu di situ.




Tangan EJ masih lagi mengelap pinggan yang sudah pun kering itu. Dia langsung tidak sedar apa yang dia buat Fikirannya mengelamun entah ke mana hala. Lama dia berkedaan sebegitu. Tiba-tiba dia memuntahkan keluhannya. Pinggan yang kering tadi diletakkan atas kabinet.


          Entah kenapa sepanjang masa dia asyik teringatkan perbualannya dengan Syed Ashman tadi. Paling dia ingat, ayat terakhir yang dia tuturkan kepada lelaki itu. Dan entah kenapa juga ayat itu masih berlegar-legar dalam kepala otaknya.


          Betulkah dia tidak memerlukan lelaki itu?


          Kalau ya, kenapa dia rasa bersalah selepas menyatakan ayat itu pada Syed Ashman. Kesal juga sebenarnya. Tetapi dia tidak pasti apa puncanya dia merasakan perasaan itu semua.


          Kau masih cintakan dia, EJ. Hatinya berbisik.


          EJ mengetapkan bibirnya. Kenapa degil sangat hatinya untuk membuang rasa cinta pada Syed Ashman? Walau segigih mana pun dia cuba untuk membenci lelaki itu, tetapi masih juga ada rasa sayang kepada lelaki itu. Memang dia marah pada Syed Ashman kerana perbuatan lelaki itu dulu, tetapi entah kenapa jauh dalam dasar hatinya tetap juga dia menyayangi Syed Ashman.


          “EJ...”


          Terangkat bahu EJ apabila Engku Fatimah menyentuhnya. Terkejut. “Nenek...”


          Engku Fatimah tersenyum memandang cucunya itu. “Mengelamun ke?”


          “Taklah.” EJ menafikan. “Nenek nak apa? Nak air?”


          Engku Fatimah menggeleng. Dia menarik tangan EJ lalu mereka duduk di sofa yang disediakan di bahagian tepi dapur itu. Sudut yang didekorasikan ala-ala coffee house. Sesuai kalau hendak bersantai di situ sambil minum dan bersembang tentang apa jua.


          “Nenek perhatikan EJ malam ni asyik mengelamun aje. Fikirkan apa?” Tanya Engku Fatimah, lembut seperti biasa. Memang dia terkenal dengan sifat lemah lembutnya. EJ menggeleng perlahan.


          “Nothing, nenek.”


          “How can it be nothing when there is something on your head? Come on dear, you can share whatever with me. You know I am always with you, right?” Engku Fatimah cuba memujuk EJ. Dia mahu tahu apa yang bersarang dalam fikiran EJ itu. Dia tahu EJ sedang memendam sesuatu.


          “Nenek ni suka tau jadi Oprah. Tahulah dulu dia psychologist pun.” EJ memuncungkan bibir membuatkan Engku Fatimah ketawa kecil.


          “So, young lady, won’t you share the problems with the psychologist in the house? Apa yang mengganggu fikiran EJ, pasal hal pertunangan tu ke? Atau pasal Syed?”


          EJ terdiam seketika. “Pasal Syed...”


          “Kenapa?”


          “Entah...” EJ menjungkitkan bahunya. “I don’t know what the hell is going on with me. EJ tak tahu kenapa EJ asyik fikir dia, dia dan dia aje. Kenapa susah sangat EJ nak benci dia? I’ve try hard tapi macam tak ada apa yang jadi pun. And now I’m starting to hate myself because I still want him.”


          Rengusan dilepaskan EJ. Sungguh, dia penat dengan perasaannya. Dia risau dengan hatinya sendiri yang sering kalah dengan perasaan. Walaupun dia cuba singkirkan nama Syed Ashman, tetap juga nama itu naik ke atas tertinggi dalam hatinya. Huh, ini semua salah Syed Ashman yang tiba-tiba muncul balik dalam hidup dia beberapa bulan lepas. Kalaulah dia tidak sekelas dengan Syed Ashman, semua ini takkan terjadi.


          Engku Fatimah mengusap lembut kepala cucu perempuan tunggalnya itu. “It takes time, EJ. To love someone it takes time, so do hating someone. You can’t force yourself to hate him. Just follow the flow. Lagipun, tak lama lagi EJ nak bertunang kan? EJ cubalah lupakan Syed and gantikan dengan tunang EJ.”


          Sekali lagi EJ merengus. Kali ini lebih kepada memprotes. “EJ tak nak tunanglah. EJ tak nak jadi hak sesiapa pun. I just want to be with myself. EJ tak nak Syed, dan EJ tak nak bertunang.”


          “Okey... okey... nenek faham.’” Engku Fatimah mengalah. Susah kalau berunding dengan orang yang keras hati. Kalau dia memaksa, nanti merajuk pula cucunya itu.


          EJ terus memeluk neneknya. Pipi Engku Fatimah juga dicium. “Sayang nenek. Nenek seorang aje yang selalu faham EJ. Nanti nenek tolong EJ cakap dengan mama papa yang EJ tak nak tunang okey?”


          Engku Fatimah mengangguk tersenyum. “Okey, nenek tolong.”
         



Okay fine, kalau EJ tak nak tunang, EJ kena ikut kami balik Aussie!”


          “EJ tak nak. EJ nak stay sini!”


          “Engku Jihan, jangan bantah cakap papa boleh tak? Apa salahnya kalau EJ tinggal dengan mama papa dekat sana pun. EJ pun boleh sambung belajar dekat sana. Dekat sana lagi bagus dari sini.”


          “Tapi dekat sana tak ada abang-abang. All this while, I live with them. Sekarang papa nak ajak EJ tinggal sana pula? Mana boleh! EJ tak nak tinggalkan abang-abang. EJ tak nak tinggalkan Malaysia. EJ nak stay sini juga. Tak kira!” Protes EJ lagi dan lagi. Dari tadi lagi dia berbalah dengan Engku Halim, iaitu papanya. Kedua-duanya kepala batu. Langsung tidak tahu mengalah!


          “Sama aje dekat sini atau dekat sana pun. Your angah is there. You can meet him anytime you want.


          “Tapi tak sama. Huh, kenapa susah sangat papa nak faham ni? EJ tetap tak nak pergi sana. Papa, tolonglah. Biar EJ tinggal dekat sini. EJ tak nak berpisah dengan sesiapa pun dekat sini.” Suara EJ sudah pun kendur. Entah kenapa dia merasakan Mejar Jeneral Engku Halim itu terlalu mendesak. Masalahnya, dia tidak mahu!


          Engku Fatimah yang sedari tadi mendengar perbalahan anak-beranak itu menggeleng perlahan. “Lim, sudahlah tu. Kalau EJ tak nak, jangan paksa dia. Dia pun dah besar panjang. Pandailah dia atur hidup sendiri. Yang kamu beria sangat nak bawa cucu mak ke sana tu kenapa? Selama ni kamu tak kisah pun dia tinggal dekat sini. Kamu bagi aje dia duduk dengan abang-abang dia.”


          “Mak, Lim nak EJ sambung belajar dekat sana. Instead, Lim nak dia tinggal dengan kami sebab kami nak rapatkan balik hubungan dengan dia. Dia aje satu-satunya anak perempuan Lim, mak. Apa salahnya Lim bawa EJ ke sana. I want the best for her.”


          “This is the best place for me, papa. I belonged here. And I have the greatest brothers who can take care for me. They love me, and I love them, papa. My life isn’t complete without them.” EJ mencelah. Apa cara sekalipun, dia tidak akan ikut mama dan papanya pulang ke Australia.


          “And our life ain’t complete without our children.”


          “Habis tu, kenapa papa nak EJ saja yang ke sana? Kenapa tak ajak semua sekali pergi sana? EJ ada life dekat sini. EJ belajar dekat sini and EJ selesa hidup dekat sini. EJ tak biasa hidup dekat negara asing.”


          “Sebab EJ tak biasalah, kami nak biasakan. Abang-abang EJ dah pernah alami life dekat sana, tapi EJ tak pernah, kan?”


          EJ mengukirkan senyum sinis. “Papa sendiri yang campak EJ dekat sini since EJ was a baby.


          “I didn’t. Nenek yang nak EJ tinggal sini. She didn’t want you to be a third-culture kid.” Engku Halim menafikan kata-kata EJ. Memang betul pun, kalau bukan sebab ibunya, semua anak-anaknya takkan ditinggalkan di Malaysia. Termasuklah si EJ yang ketika itu berusia tiga bulan. Sempat dia mengerling sekilas pada ibunya.


          “Mak buat untuk kebaikan dia orang. Kamu tengok sekarang, Lim. Anak-anak kamu semuanya membesar dengan baik. Jadi orang. Mak tak tahu kalau mak biar kamu terus besarkan anak-anak kamu dekat sana, entah apa yang akan jadi.” Engku Fatimah menegakkan keputusannya. Memang betul pun apa yang dia buat. Kalau dia biarkan cucu-cucunya di sana, dia tahu nanti mereka akan terikut-ikut dengan budaya barat. Dia tak mahu cucu-cucunya rosak akhlak.


          “Mak, bukan semua orang dekat sana teruk pun. Mak tengoklah Lim dengan Julia macam mana. Mak ni pun...”


          “Kau dengan Julia, dua-dua dah matang. Dah pandai fikir baik buruk masa tu. Cucu-cucu mak? Dia orang kecil lagi masa tu.”


          Engku Halim mengetap bibirnya. Dia tahu tiada gunanya dia terus berbalah dengan ibunya. Engku Fatimah walaupun orangnya lemah lembut, tetapi dia sangat tegas apabila melibatkan keluarganya. Apa lagi melibatkan cucu-cucu kesayangannya. Anak-anak Engku Halim sajalah cucunya pun.


          “Apa-apa pun, Lim nak juga bawa EJ ke sana. Mak, bagilah peluang EJ tinggal dengan kami pula.” Engku Halim merayu ibunya agar wanita itu faham. Lagipun Julia isterinya memang sudah lama mengimpikan untuk tinggal bersama dengan EJ. Itu satu-satunya anak perempuan mereka!


          Engku Fatimah mengeluh perlahan. Dia beralih pandang kepada EJ. EJ menjerukkan mukanya tanda protes. Tengok, belum apa-apa lagi sudah buat muka. Bagaimanalah dia hendak pujuk cucu puterinya itu? Atau dia harus bertegas dengan anaknya Engku Halim untuk membiarkan EJ terus tinggal di sini?




Friday, 27 February 2015

Begini dan Begitu Part 9


Assalamualaikum...









Romancinta-MOJO kembali dimainkan untuk entah kali keberapa. Sengaja diset ulang lagu tersebut. Dan sengaja juga dia mainkan lagu itu sekuat-sekuat alam. Kalaulah volume Hi-Fi itu boleh dinaikkan lagi, sudah lama dia naikkan. Biar sampai didengari oleh EJ di rumahnya.


          Syed Ashman menggumpal kertas kajangnya yang baru saja diconteng dengan angka dan formula. Dihumban masuk ke dalam tong sampah. Sungguh, fikirannya bercelaru saat ini. Segala apa yang dia belajar tiada satu pun masuk dalam kepala otaknya.


          Dia tidak tahu ini kali yang entah keberapa dalam hidupnya, dia serabut memikirkan EJ. Sekali lagi dalam sejarah hidupnya dia kena kacau dengan sweet pain serupa begini gara-gara seorang perempuan. EJ seorang saja yang mampu buat hidup dia tunggang-langgang macam roller coaster. Kalau semalam-semalam EJ boleh buat hidup dia ceria, sekarang sekali lagi dia macam kena langgar taufan Karina.


          EJ terus-terusan menjauhi dirinya. Sudahlah sekarang tengah musim peperiksaan akhir, lagilah jarang dia bertemu EJ. Syed Ashman merengus kasar. Hampir musnah harapannya untuk mendapatkan semula gadis itu. Semuanya kerana ego dia sendiri. Kalau hari itu dia menuturkan cinta walau sekali, pasti EJ akan kembali padanya.


          Syed Ashman mengeluh berat. Dia merenung kalendar di atas meja. Ada lagi dua hari untuk dia habis menduduki kertas terakhirnya untuk semester ini. Selepas ini cuti semester. Lagilah dia tidak akan berjumpa EJ. Kalau dulu bolehlah dia buat alasan bertandang ke rumah gadis itu sebab mereka ada tugasan. Selepas ini kalau nak ke sana, nak bagi alasan apa lagi? Saja nak melawat, atau saja datang memikat? Huh, silap hari bulan EJ simbah petrol dan bakar dia hidup-hidup. Bahaya, bahaya...


          Tetapi, selepas ini memang dia takkan ada di UTM lagi. Syed Ashman beralih pula pada surat tawaran belajar yang dipin pada corkboardnya. Memang dari awal lagi dia dapat buat twinning programme MJIIT. Dua tahun dia belajar di Malaysia, dan lagi dua tahun dia akan belajar di Jepun. Habis saja pengajian sarjana mudanya, dia akan sambung pula ke pengajian sarjana. Pastinya makan masa bertahun-tahun. Maknanya, bertahun jugalah dia bakal tinggalkan Malaysia, dan juga EJ.


          “God, what should I do?” Syed Ashman bermonolog lalu mengeluh kesekian kalinya.




EJ khusyuk menonton televisyen sambil menguyah bertih jagung. Di kiri dan kanannya, ada Fattah Hazrullah dan Luthfil Hadi yang turut tumpang sekaki.


          “Ateh, EJ.”


          “Yup.” EJ dan Luthfil Hadi sama-sama menyahut. Namun mata masih tidak lepas dari merenung skrin.


          “Mama call along tadi.”


          EJ berhenti menyuap bertih jagung ke mulut manakala Luthfil Hadi sudah mengalih tumpuannya ke arah Fattah Hazrullah. Kedua-duanya tidak sabar menunggu along mereka sambung bercerita.


          “Mama cakap mama nak balik Malaysia.”


          “Yes!” Luthfil Hadi bersorak. Dia saja yang terlebih seronok, sedangkan EJ cuma beriak selamba saja. Bebola matanya ditala kembali ke skrin televisyen. Dia boleh agak ayat sambungan yang seterusnya akan meluncur dari bibir Fattah Hazrullah.


          “EJ, mama cakap ada orang risik EJ.”


          Luthfil Hadi membuntangkan mata. “Apa? EJ kena risik? Dengan siapa?”


          “Dengan kawan papa katanya. Dia berkenan nak buat EJ jadi menantu dia.” Fattah Hazrullah mengerling EJ yang masih berlagak tenang dari tadi. Tak dapat hendak diagak apa yang bermain di kepala adiknya itu.


          “Pergh, tak lama lagi EJ jadi hak oranglah. Entah siapalah lelaki yang jadi suami EJ tukan. Untunglah kau dik, jodoh sampai awal.” Luthfil Hadi menggosok kepala EJ. EJ pantas menepis tangan abangnya itu dari terus merosakkan rambutnya. Dia mencebikkan bibir.


          “Baru kena risik aje pun, belum tentu jadi tunang dengan dia, kahwin dengan dia. EJ muda lagi kot. Belajar pun tak habis lagi. Mama dengan ayah pun satu, pergi cakap dia orang ada anak dara apa hal? Cakap ajelah dia orang tak ada anak perempuan langsung. Ini tak, tak pasal-pasal EJ yang kena.” EJ membebel geram. Sebenarnya dia sudah tahu tentang perihal dia dirisik sejak semalam lagi. Semalam mamanya sendiri yang menelefon mengkhabarkan tentang itu.


          “Amboi, nak mengaku diri tu anak jantan ke apa? Kalau dah perempuan tu tetap juga perempuan. Hailah, ada anak perempuan seorang pun perangai macam ni. Apalah nasib bakal suami EJ tu nanti. Kesian dia dapat kahwin dengan perempuan separuh siap.” Selamba Fattah Hazrullah mengutuk EJ. Luthfil Hadi terus melambakkan tawanya. Geli hati mendengar kutukan Fattah Hazrullah itu tadi.


          “Lantak dialah. Kalau dia pandai, dia takkan pilih EJ. Dia mesti nak isteri yang macam perempuan melayu terakhir atau macam perempuan muslimah. EJ sah-sahlah bukan perempuan yang macam tu.” EJ membalas. Memang betul pun, tidak perlu dilihat sifat dan perangainya, tengok muka sudah tahu dia bukan perempuan melayu terakhir. Terang lagi bersuluh dia berdarah kacukan Sweden, mewarisi genetik ibunya. Abang-abangnya pun sama.


          “Kalau dia pilih EJ juga, takkan dia bodoh?” Luthfil Hadi bertanya.


          “Mungkin.” EJ menjungkitkan bahu. “Tukar topik boleh tak? Along, sabtu depan EJ nak balik rumah nenek. Nak jumpa Edina.”


          Fattah Hazrullah berfikir sejenak. Sabtu depan? Dia mengingat balik jikalau hari itu dia ada sebarang aktiviti. “Sabtu depan tak bolehlah. Along ada meeting.


          “Lah, apa salahnya kalau EJ balik seorang pun. Macamlah tak biasa naik tren pergi KL tu. Kalau tak ada tren, naik bas. Tak ada bas, naik flight. Bukan susah pun.”


          “No. Tak boleh.” Tegas Fattah Hazrullah. “Apa kata EJ balik dengan Syed aje? Hari tu dia cakap dengan along, dia nak balik KL minggu depan. Boleh tumpang dia sekali balik sana.”


          EJ hampir ternganga. “Gila! Tak naklah EJ balik dengan dia. Along ni pun satu hal, kalau ya pun tak nak EJ balik KL seorang, janganlah sampai suruh balik dengan Syed. Ingat boleh selamat ke balik berdua dengan dia?”


          “Eh apa pula tak? Selama ni pun EJ okey aje dengan dia. Kan?”


          “Okey sebab along dengan ateh ada sekali.” EJ mencipta alasan. Tak ingin dia berduaan dalam satu kereta dengan Syed Ashman. Lima minit pun rasa macam lima jam. Inikan pula perjalanan dari Johor ke Kuala Lumpur yang makan berjam-jam itu. Huh, boleh sesak jiwa dibuatnya nanti!


          Fattah Hazrullah memandang Luthfil Hadi. “Ateh temankan EJ ya nanti? Banyak lorat pula budak ni.”


          “Malaslah.”


          “Temankan aje. Nanti along beli penny board baru. Gantikan yang patah hari tu.”


          “Okey.”


          “Eleh, kena upah dulu baru nak temankan orang.” Kata EJ lalu mencebik. Apa punya abanglah Luthfil Hadi ini. Heh.




Engku Fatimah menyambut kedatangan cucunya dengan senyuman mekar di bibir. EJ terus keluar dari kereta Syed Ashman dan mendapatkan neneknya. Malas dia pedulikan lelaki itu. Tak guna. Tak pasal-pasal dia kena balik rumah neneknya ini berdua dengan Syed Ashman gara-gara Luthfil Hadi yang tidak turut serta sekali. Katanya ada temujanji dengan doktor untuk rawatan susulan kakinya yang patah sebulan lepas.


          “Nenek...” EJ menyalami Engku Fatimah dan dipeluk neneknya itu sepuas hati. Rindunya pada nenek!


          “Balik dengan siapa tu?” Engku Fatimah bertanya sambil memanjangkan leher menjenguk Syed Ashman yang berdiri di tepi kereta.


          “Entah.” EJ menjawab selamba sambil menjungkitkan bahunya. “Nenek pergilah tanya sendiri. EJ masuk dalam dulu.”


          Engku Fatimah menggeleng perlahan dengan karenah satu-satunya cucu perempuannya itu. Dia mendekati Syed Ashman yang masih berdiri di luar. Syed Ashman tunduk hormat pada Engku Fatimah. Engku Fatimah tersenyum nipis.


          “Syed... ingatkan siapalah tadi. Kenapa tak masuk dalam sekali? Duduk tercegat dekat luar ni buat apa?” Engku Fatimah menyoal ramah. Syed Ashman mengukirkan senyuman.


          “Takkanlah nak masuk kalau tak ada orang ajak.”


          “EJ nilah...” Engku Fatimah menggeleng lagi. “Masuklah Syed, macam tak biasa datang rumah nenek.”


          “Tak apalah, nenek. Syed nak cepat ni.”


          “Kut ya pun, masuklah dulu. Sekejap pun tak apa.”


          Syed Ashman akur dengan ajakan Engku Fatimah. Bukannya dia hendak kemana pun. Sengaja dia mencipta alasan hendak cepat tadi kerana takut EJ makin marahkan dia. Tadi pun EJ membisu saja sepanjang perjalanan. Sepatah apa tak bercakap. Tidur pun tidak langsung. Takut sangat kalau Syed Ashman bawa dia ke tempat lain.


          Engku Fatimah mempelawa Syed Ashman duduk di ruang tamunya. Dia mengarahkan pembantu rumahnya untuk menyediakan air bagi mereka. Sementara air disediakan, mereka berbual dahulu. Namun perbualan mereka terhenti apabila mendengar suara jeritan Edina yang dikejar EJ. Seronok betul dua beranak itu nampaknya.


          Engku Fatimah senyum saja melihat keletah kedua-dua mereka yang bermain berhampiran kolam renang itu. Dari dalam rumah sudah boleh lihat mereka berdua. Syed Ashman pula cuma memerhati saja. Dia tidak kenal dengan kanak-kanak perempuan yang bermain dengan EJ.


          “Seronoklah budak tu dapat jumpa mummy dia.” Engku Fatimah menuturkan dengan senyuman. Syed Ashman tercengang.


          “Mummy? Siapa? EJ?”


          “Yelah. Edina tu dah berminggu-minggu tak jumpa EJ. Bising betul dia sebab mummy dia tak balik jenguk dia. Ini bila dah balik, apa lagi, seronok bukan mainlah dia. Mummy dia pula rajin melayan dia.”


          Syed Ashman hampir jatuh rahang mendengarnya.


          EJ adalah mummy kepada Edina? Maknanya EJ sudah jadi seorang ibu? Dan adakah itu bermakna Edina juga anak dia?