Thursday, 9 October 2014

Sejuta Cinta Part 29


Assalamualaikum...




Ayie tersenyum girang melihat kedua-dua abang dan kakak angkatnya datang menghampiri katilnya. Hari ini hari terkahir dia di sini dan dia amat gembira untuk pulang ke rumahnya. Itu membuktikan yang sudah sihat sepenuhnya. Di fikirannya sudah membayangkan saat-saat dia bermain dengan teman-temannya nanti. Pasti menyeronokkan!


         “Abang! Kakak!” Ayie menjerit teruja. Suka benar apabila berjumpa Faiq dan Asya. Memang patutlah pasangan doktor muda itu berkahwin sebab mereka memang serasi bersama. Dia yang kecil pun sudah tahu menilai kesesuaian dan kesepadanan antara pasangan itu. Dia merasakan yang Faiq bertuah memiliki Asya sebagai isteri dan begitu juga sebaliknya.


         “Ayie!” Serentak Faiq dan Asya menegur Ayie. Masing-masing tersenyum segaris apabila berjumpa dengan kanak-kanak itu. Seceria air muka Ayie, seperti itu jugalah reaksi mereka.


         “Dah nak balik dah?” Soal Asya sebaik terpandangkan beg pakaian yang sudah siap berkemas di atas katil Ayie. Sempat dia bersalaman dengan nenek Ayie.


         “Haah, kakak.” Jawab Ayie ceria namun kemudian riaknya wajahnya bertukar mendung pula. Menimbulkan tanda tanya di kepala Faiq dan Asya.


         “Kenapa Ayie?” Faiq bertanya prihatin. Mana tahu kalau-kalau Ayie terasa sakit lagi.


         “Ayie sedihlah, abang.” Lirih dia menjawab.


         “Eh, kenapa pulak?”


         “Sebab Ayie dah nak balik.”


         “Lah... Bukan tadi Ayie seronok ke nak balik?”


         “Memanglah. Tapi nanti Ayie dah takkan jumpa abang dengan kakak lagi dah.” Ayie memuncungkan bibirnya. Sedih tidak terkata rasa hatinya saat ini. Memanglah dia seronok tetapi dia juga rasa terkilan kerana selepas ini entah bilakan lagi dia akan bertemu dengan doktor kesayangannya itu. Jarak rumahnya dengan hospital ini bukannya dekat.


         Faiq tersenyum kecil mendengar luahan hati anak kecil itu. Dia tahu apa perasaan yang melanda hati Ayie sekarang ini. Kerana dia sendiri merasa perasaan yang sama. Mungkin selepas Ayie pulang nanti, dia akan berasa sangat rindukan kanak-kanak itu.


         Sekilas matanya melirik pada Asya di sebelah. Jelas isterinya cuba menahan perasaan. Dia tahu itu walaupun Asya cuba untuk memaniskan wajah dengan senyuman. Memang Asya tersenyum tapi dia tahu apa perisa bagi senyuman itu. Kelat dan pahit.


         “Ayie janganlah sedih. Kalau Ayie sedih, nanti kak Asya lagi sedih.” Sengaja dia mengaitkan nama Asya dan nyata Asya tersentak. Sempat dia menyiku Faiq.


         “Apa doctor ni?” Soal Asya tidak puas hati. Saja aje nak suaminya itu mengenakan dia. Memanglah dia sedih, tapi tak perlulah nak kecohkan.


         “Betul apa doctor cakap.” Toya saja Faiq menjawab.


         “Jahat sangat mulut tu.”


         “Ya ke jahat?” Faiq mengetuk-ngetuk bibirnya seolah-olah memikir ayat seterusnya. “Mungkinlah. Sebab tu dia asyik rasa nak cium orang aje. Tambah-tambah orang sebelah ni.” Usiknya dalam berbisik membuatkan mata Asya terbuntang luas. Gila sungguh suaminya ini! Cakap tak pandang kiri kanan! Pantas dia menghadiahkan cubitan halus di lengan Faiq. Faiq mendesis sakit.


         Ayie yang sedari tadi menonton drama sebabak abang dan kakak angkatnya ketawa tiba-tiba. Membuatkan Faiq dan Asya sama-sama beralih memandangnya. Lupa pula mereka bahawa mereka sedang melawat Ayie, bukannya berada di rumah kalau nak usik-usik manja.


         “Kelakarlah abang dengan kakak ni.” Ayie menyambung gelak.


         “Kenapa cakap macam tu?” Faiq tanya.


         “Yelah, abang ni kuat sangat mengusik kak Asya sampai kak Asya cubit tangan abang. Agaknya kalau lagi banyak abang usik kak Asya, entah-entah nanti abang yang buat akak menangis, bukannya Ayie.”


         Pecah ketawa mereka di situ. Faiq memegang kedua-dua bahu Ayie.


         “Ayie, abang janji dengan Ayie, depan kak Asya yang abang takkan buat dia menangis. Okey?”


         “Janji?” Ayie terus menghulurkan kelingkingnya. Dan kelingking Faiq pun bertaut dengannya.


         “Abang janji!”


         “Bagus. Kak Asya, kalau abang Faiq buat akak menangis, akak bagitau Ayie okey? Ayie akan pujuk kak Asya. Tip top punya pujuk!” Ayie pula memberi jaminannya kepada Asya.


         Asya mengukirkan senyuman manisnya. Pandai betul budak ni berkata-kata. Kalau dia punya anak nanti, dia mahu anaknya sebijak Ayie.


         “Okey Ayie. Kalau abang Faiq buat akak menangis, akak datang kat Ayie nanti.” Balasnya lalu slap high-five dengan Ayie.


         Faiq cuma tersenyum menggeleng. Kebudak-budakan betul perangai isterinya itu!


*****


Faiq memulas tombol pintu rumahnya setelah kuncinya dibuka. Kakinya dibawa menghala ke arah ruang tamu. Kelihatannya Asya sedang lena ketiduran di hadapan televisyen yang terpasang.


         ‘Padanlah tak buka pintu, dah tidur rupanya.’ Faiq menggeleng perlahan. Nasib baik dia teringat nak bawa kunci tadi.


         Dia melabuhkan punggung di sisi sofa berbentuk L itu. Dengkuran halus Asya itu benar-benar menarik perhatiannya. Penat sangat gamaknya isterinya itu hari ini di hospital. Dia pula hari ini off. Esok baru dia masuk kerja balik.


         “Pullip...” Perlahan dia menyentuh bahu Asya. Asya bereaksi sedikit. Sikit demi sikit kelopak matanya dibuka.


         “Doctor... dah lama balik?” Soalnya selepas otaknya menangkap imej Faiq yang sedang duduk di sisinya. Dengan malas dia bangun duduk bersandar di kepala sofa.


         Faiq tersenyum nipis. Suka betul dia dengan gaya Asya bangun tidur. Biarpun mamai tapi tetap nampak manis.


         “Lamalah jugak. Dalam setengah jam gitu. Sempatlah nak tenung muka pullip yang comel ni.” Pantas tangannya mencubit pipi mulus Asya. Asya menepis dengan muka cemberut.


         “Hisy, suka hati aja main cubit-cubit orang!”


         Terhambur ketawa Faiq. Pantas dia duduk di sebelah Asya, rapat. Bahu Asya ditarik ke arahnya.


         “Pullip letih ya?”


         “Hmm... ER sibuk sangat hari ni.” Dia mengadu perlahan. Pinggang Faiq dirangkulnya manja. Apa dia kisah, Faiq dah sah jadi suaminya, lantaklah kalau nak peluk pun.


         “Banyak kes?”


         “Quite. Kelam-kabut jugaklah tadi.” Mana tidaknya, selama dia bekerja di emergency and trauma department, baru hari ni dia merasa betapa sibuknya dia. Penat nak tangani kes demi kes yang terjadi hari ni. Nasib baik sekarang department tu pakai sistem shift, kalau tak memang lagi harulah dia dibuatnya.    


         “Doctor urut okey?” Faiq mula menawarkan khidmatnya. Isteri penat kan, apa salahnya dia kurangkan sikit tekanan isterinya itu.


         Asya mengangguk setuju. Bagus juga Faiq mengurutnya, kepala dengan tengkuk pun dah rasa sengal-sengal. Tangan Faiq terus bergerak memicit Asya, bermula dari kepala Asya dahulu.


         “Banyak angin betul kepala pullip ni. Patutlah banyak songeh,” Faiq bersuara setelah beberapa lama mereka berdiam. Sambil mengurut sambil itulah juga dia sendawa. Bukan main kuat lagi.


         “Bila masa pullip banyak songeh?” Asya bertanya tidak puas hati.


         Faiq tersengih. “Selalu aje pullip buat perangai macam tu. Tambah-tambah masa nak kahwin dulu. Kemain degil lagi dia. Beria-ia tak nak kahwin dengan doctor. Tapi kahwin jugak akhirnya.”


         Asya mencebik. “Pullip buat macam tu bersebab.”


         “Sebab Firash?”


         Tersenyap Asya mendengarkan sebaris nama itu. Sudah lama dia tidak menyebut tentang Firash, sebab dia tahu salah kalau seorang wanita yang bergelar isteri mengingati lelaki lain selain suaminya.


         Faiq mengeluh kecil namun jari-jemarinya masih lancar mengurut kepala si isteri.


         “Do you still love him?” Tanpa diduga soalan itu ditanyanya. Asya masih diam, tidak membalas sepatah pun.


         “Pullip?”
         Asya mengemam bibirnya perlahan. Tanpa dipinta, dia terus bangun dari sofa itu tetapi cepat-cepat Faiq menyambar tangannya menyebabkan dia terduduk di pangkuan Faiq. Faiq melingkarkan tangannya di pinggang Asya, enggan melepaskan Asya pergi lagi.


         “Please answer me. I need to know.


         “There’s nothing to tell you.” Asya yang duduk membelakangkan Faiq menjawab mudah.


         “Doctor tak percaya.”


         “Up to you.


         “Sayang... no lies. Remember?


         Keluhan kecil terlepas di bibir Asya. Masa sekarang ini memang tidak sesuai untuk mereka manfaatkan untuk perkara sebegini. Sepatutnya mereka luangkan masa dengan sesuatu yang relaks dan santai.


         “Kalau pullip cakap jujur, yang pullip still have this kinda lovey-dovey feelings with him, what would you do?” Asya menyoal balik.


         “Dah berbulan dah kita jadi partners, as hubby and honey, kenapa masih sayangkan dia? Patutnya perasaan macam tu dah tak ada dalam hati pullip tu.”


         Asya mengukir senyum sinis. “Sebelum tanya pullip soalan tu, tanya diri sendiri, hati sendiri tu dulu. Doctor masih sayangkan Dilaila atau tak?”


         Tersentak Faiq ditanya soalan itu. Tetapi dengan setenang mungkin dia menjawab. “She’s gone, pullip. Tak kiralah macam mana doctor ingat dekat dia pun, dia takkan balik dekat doctor, dekat kita semua. Memang doctor sayangkan dia. Bohong kalau doctor kata doctor dah hilangkan rasa sayang dekat dia. Bukan semudah tu, pullip. Dia pernah jadi yang teristimewa dalam hidup doctor, memang tak mudah nak lupakan dia.


         Tapi... sekarang doctor dah ada pullip. Doctor patut sayangkan pullip, cintakan pullip. Dan perasaan tu patutnya lebih dari rasa waktu kita berkawan dulu-dulu. Doctor cuba cintakan pullip sebagai isteri, and I made it, sikit demi sikit. Jadi apa salahnya kalau pullip buat benda yang sama? Kalau doctor usaha nak lupakan Dilaila, why don’t you try to forget Firash?”


         Asya tertunduk mendengar bicara panjang Faiq. “Tak mudah...”


         “Tapi kalau pullip mudahkan, then it will be.” Faiq cepat memotong.


         “Bukan sekejap pullip couple dengan dia. Bertahun-tahun...”


         “Tapi tak selama pullip kenal dengan doctor kan?”


         “Dia selalu ada dengan pullip whenever I need him. Anytime, anywhere.


         “Doctor pun selalu ada jugak dengan pullip kan, dulu?”


         “Dia tak pernah kecewakan pullip, tak pernah betray pullip...”


         Tergamam Faiq, terus mati kata selepas itu. Kenyataan Asya tadi benar. Firash mungkin tidak pernah kecewakan hati isterinya. Tetapi dia pernah buat begitu. Dia musnahkan kesetiaan persahabatan mereka dengan Dilaila. Dia pernah khianati Asya.


         “That’s why I love him, still. And to forget him is the hardest thing to do. He had been very kind with me all the time, since we were in middle school. How can I betray our love? I don’t want him to get hurt as what I felt before cause of you.” Asya menyambung terus setelah Faiq berdiam diri.


         Faiq merengus. Kenapalah perkara itu yang diungkitkan Asya? Jauh di sudut hati memang dia kesal dengan apa yang dia buat dulu. Bukan saja Asya yang tercalar perasaan, dia pun sama. Tercabar kelelakiannya apabila isteri masih menyimpan perasaan pada lelaki lain.


         “Then what? Pullip nak salahkan doctor sampai bila-bila sebab satu kesalahan yang doctor buat dulu?”


         Asya pula yang mengeluh. “Bukan macam tu...”


         “Then what?


         “I just... just can’t forget what had you done before. I admit that I had forgive you, but to forget all of that... it’s not easy. Not easy...” Perlahan dia menuturkan. Berat dan payah dia menyingkirkan kenangan pahit itu.


         “Kan doctor dah janji takkan buat macam tu lagi?” Faiq sudah bersuara normal. Tidak jadi untuk terus marah.


         Asya menjungkitkan bahu sikit. “You know what... Once broken twice shy.



         Dan terus dia merungkaikan pelukan Faiq dan berlalu ke kamar tidur mereka.


*****

India.


Dianne melangkah perlahan di taman universiti itu. Lemah tak bermaya. Mukanya juga lesu dan mendung.


         Firash yang duduk di satu bangku dari tadi lagi memerhatikan tingkah Dianne. Sekejap mengeluh, sekejap lagi pula mengelamun. Kenapa dengan Dianne sebenarnya?


         Tanpa dia menyedari, Dianne duduk di bangku yang sama. Cuma Dianne di hujung sebelah kanan manakala Firash di hujung sebelah kiri. Masih, Firash memerhatikan Dianne dari jauh. Dia cuba memahami emosi apa yang bergelodak dalam hati gadis itu.


         Lima minit berlalu, mereka masih duduk di tempat yang sama. Firash menggeleng perlahan. Kalau macam ni juga lagi dua tiga minit, dia sendiri akan bangun mendekati Dianne. Dia perlu tahu apa masalah yang dihadapi Dianne.


         “Ash...”


         Firash tersentak mendengarkan namanya tiba-tiba meniti di bibir Dianne.


         Dianne yang sedari tadi menunduk, mendongakkan kepalanya dan memandang Firash di sudut sana. Kolam matanya bergenang dengan air hangat. Farish yang melihat sudah terkelu lidahnya. Pertama kali dia melihat perempuan menangis. Selama dia kenal Asya pun, Asya tak pernah mengalirkan air mata dihadapannya.


         Firash kemudiannya bangun dan duduk di sisi Dianne. Anak mata Dianne yang penuh duka itu dipandangnya kasihan. Kenapa sebenarnya dengan Dianne? Sekali lagi soalan itu bergema dalam kepalanya.


         “You... kenapa ni?” Soalnya lembut, kedua-dua tangan Dianne digenggamnya erat berharap dengan cara itu Dianne akan lebih tenang dan seterusnya membuka mulut bercerita.


         Dianne pula setelah mendengarkan pertanyaan berbaur prihatin dari Firash, makin bertambah bercelaru perasaannya. Air mata yang tadi di tebing tubir matanya kini tumpah ke pipi mulusnya. Lalu disembamkan wajahnya ke dada Firash, dan terus menghamburkan tangisannya yang sedari tadi ditahan-tahan.


         Firash tergamam dengan reaksi spontan Dianne. Namun tidak pula dia menolak gadis itu. Pasti sesuatu yang buruk telah menimpa Dianne. Sebelah tangannya kemudian diletakkan ke atas bahu Dianne dan ditepuk-tepuknya perlahan, manakala sebelah lagi menggenggam erat tangan Dianne di atas pehanya.


         “Kenapa ni... hmm?” Sekali lagi Firash menyoal setelah sekian lama mereka larut dalam perasaan masing-masing.


         Dianne menggeleng laju, enggan meluahkan cerita.


         “Dianne, please... spill everything. Jangan simpan sorang-sorang.” Firash memujuk.


         “I... I... tak... I tak tahu... nak mula dari... dari... mana...” Jawab Dianne dalam sedu-sedannya yang masih tidak surut. Sungguh, perkara ini adalah perkara yang paling teruk pernah berlaku dalam hidupnya.


         “Please, Dianne. Bagitau I, apa yang jadi?”


         Lagi sekali Dianne menggeleng. Firash mengeluh perlahan. Geram dengan Dianne yang masih tidak mahu meluahkan cerita.


         Sepi menyelubungi mereka. Lama.


         Firash masih setia menggenggam tangan dan memeluk bahu Dianne. Tangisan Dianne juga semakin reda sedikit demi sedikit. Namun dia masih belum mahu melepaskan Firash, berharap Firash terus kekal di sampingnya.


         “Ash...” Baru kini dia berani membuka mulut. Firash menyahut panggilan Dianne. “Teruk sangat ke I ni?”


         Firash terpempan. “Kenapa cakap macam tu?”


         “I... dia... I... tak layak ke dengan dia?” Dianne bertanya tersekat-sekat. Firash kehairanan.


         “Dia... siapa?”


         Dianne menghempaskan keluhan di bibir. “Tunang I...”


         Bagaikan petir menyambar, Firash terus kaku di situ. Tunang? Dianne sudah bertunang sebelum ini? Kenapa dia tak tahu?


         Dianne mendongak memandang Firash yang ternyata nampak sangat terkejut mendengar berita itu. “Ash?” Dia mencuit dagu Firash, membuatkan lelaki itu kembali ke realiti.


         “Sorry, apa tadi? Tunang?”


         Dianne mengangguk perlahan. “Tapi... dia... dia dah putuskan pertunangan dengan I. Just now.


         “Kenapa dia buat macam tu?”


         Dianne mengeluh hampa.


         “Dia tak suka I. Tapi itu I tak kisah sangat, sebab kita orang bertunang pun sebab family business. I fikir mungkin lepas kahwin baru kita orang akan masuk fasa bercinta and so on. Tapi tadi... dia bagitahu I something yang buat I kecewa sangat.” Lancar Dianne bercerita.


         “Dia cakap apa?”


         Air mata Dianne kembali bergenang namun cepat ditepis oleh jari telunjuknya. “Dia... kena tangkap khalwat with this model. Actually, this girl is his girlfriend. Even before we got engaged, dia dengan perempuan tu dah couple pun. Tapi I tak sangka pulak sampai kena tangkap khalwat. I tak pernah sangka pun yang dia orang... akan bersekedudukan dalam satu rumah. Sebab pada pandangan I dia seorang yang baik. Tak mungkin dia akan buat macam tu.


         And cause of that, I pun taruh harapan yang tinggi dekat dia. I mengaku I sayang dia walaupun sejak I datang study sini kita orang jarang contact, sebab masing-masing sibuk. Tapi I sentiasa cuba keep in touch dengan dia sebab I fikir tak lama lagi kita orang akan kahwin. I tak nak kita orang kahwin dalam keadaan tak kenal antara satu sama lain. At least biarlah kenal sikit watak dia macam mana, so that I boleh bayangkan hidup I nanti dengan dia macam mana. He must be a loving husband and great daddy to my children, thought so...


         Tapi dengan apa yang jadi semalam... I rasa impian I semuanya musnah. Sanggup dia buat I macam ni, padahal kita orang dah kenal bertahun-tahun lamanya. Teruk sangat ke I untuk jadi isteri dia?”


         Dianne berkisah panjang lebar. Sampai sekarang, dia masih tidak percaya dengan apa yang baru berlaku. Tunang yang dianggap baik dan akan membimbing rumah tangganya nanti telah memutuskan tali pertunangan mereka. Dan alasan yang diberikan pula sangat jijik. Ditangkap khalwat bukanlah satu perkara yang remeh!


         “You tak teruk... tak. Dia yang teruk, sebab buat you macam ni.” Firash membalas soalan Dianne. Dia kesal dengan tindakan tunang Dianne itu. Kalau dia berada di tempat Dianne, memang sudah lama dia layangkan penumbuknya pada lelaki itu.


         “Apa kurangnya I? Tak boleh ke I jadi wife dia?” Dianne merenung anak mata Firash, sayu.


         Firash menolak rambut yang menutupi sebahagian wajah Dianne ke tepi. Jelas terpampang kekecewaan yang teramat di sebalik wajah itu. Meski begitu, Dianne tetap kelihatan cantik walaupun dia baru sudah menangis.


         “Dianne, ingat ni... ada hikmahnya you tak kahwin dengan dia. Jangan persoalkan tentang kekurangan diri you, sebab you ada kelebihan you sendiri. Lagipun you sendiri kata tadi, bekas tunang you tu memang dah lama couple dengan model tu, kan?


         Cuba you bayangkan lepas you kahwin dengan dia nanti... mungkin tak semudah itu dia akan lepaskan model tu. Mereka mungkin ada affair belakang you. Bila fikir balik, mungkin dia akan jadikan model tu sebagai second wife dia.


         Habis tu, you nanti macam mana? You dah tak boleh buat apa sebab you terikat dengan dia. Kuasa talak ada dekat dia. Nak ceraikan you atau tak, semua bergantung pada dia. Kalau dia tak ceraikan you, hmm, I boleh cakap yang you akan merana seumur hidup you. Dan kalau dia ceraikan you pula, you akan jadi janda. And by that, you mesti akan serik untuk bercinta lagi dengan mana-mana lelaki after you’ve been through that sucks marriage with him.”


         Termangu Dianne dibuatnya mendengar kata-kata Firash. Ada betulnya juga apa yang Firash sampaikan tadi. Mungkin itulah hikmahnya. Nasib baik dia putus tunang dulu sebelum kahwin dengan lelaki itu. Kalau dia sudah berkahwin dan apa yang dikatakan Firash itu terjadi, apa akan jadi dengan nasibnya nanti. Pasti semuanya akan tambah kacau.


         “You are... right.


         “So... feeling better?” Prihatin Firash menyoal. Dianne mengangguk kecil. Lega sedikit rasa hatinya apabila Firash menemaninya.


         “Thanks.


         “My pleasure, Dianne.


         “You know what?”


         “Hmm?”


         “It’s nice to have you as a partner. Untung kalau sesiapa yang dapat jadi isteri you nanti. You baik...” Kata Dianne ikhlas. Segaris senyuman tercalit di bibirnya.


         “Hope so. InsyaAllah.


         Sekali lagi Dianne mengangguk. “If only if I can be that person, the one who will spend the whole life with you. Mesti seronok. Tapi sayang, you dah berpunya.”


         “Tak apa, you masih boleh jadi kawan I.” Firash memutuskan, mudah.


         “Yeah, kawan...” Dia tersenyum kecil namun dalam hati hanya Tuhan saja yang tahu. 


P/S : Bila lama dah tinggal e-novel mulalah termangu-mangu nak sambung balik. Terpaksa lah baca balik dari awal. Harap cuti sem kali ni dapat habiskan semuanya.


Sunday, 21 September 2014

Baru nak jenguk blog


Assalamualaikum.




So, exam lagi seminggu.
Assignments 80% dah siap.
Huh, penat la jugak sem 2.
Ini pun ada rasa jugak macam tak nak ke kelas esok. 
Hargh!




Life aku tak banyak yang change pun. Kalau yang change pun fizikal aku yang menunjukkan aku makin berisi. Hm ini semua gara gara kelas kitchen di mana setiap minggu aku kena masak, kena bau makanan-makanan yang hm, astaghfirullahazim, sedap ngat! Dan biasanya kalau petang or tengahari, kalau kelas takda, aku akan membuta sebab malam aku kena berjaga kalah burung hantu. Hm biasa kan student.




Aku realize bila sem 2 ni aku tak selalu balik rumah. Kalau dulu, pergh, setiap dua minggu konpem balik! Sebab kalau aku stay hostel pun aku akan tercangak sorang sorang di hujung minggu. Kalau balik rumah at least ada jugak kawan --- siapa lagi kalau bukan mak aku. Kehkeh. Tapi sekarang, hm, berhubung dengan mak thru handphone je. Itu pun jarang jarang sekali. Sebab, sebab aku bukan jenis nak call mak hari hari and bagitau report harian aku. Ahah. But at least dalam seminggu mesti ada jugak aku call, masa tu la aku cerita sakan riang ria dengan mak. :)




Housemates. Hujung hujung sem ni makin ceria riang hati pulak. Haha tak kisah lah kan. Kira okeylah tu. And sometimes aku realize aku lagi rapat kut dengan housemates yang baru ni. And kebanyakan masa aku banyak habis kat rumah lebih daripada melepak dengan geng aku. Sebab, duduk rumah jimat duit tapi kalau selalu dengan geng aku, hm, mau kopak duit aku gamaknya. -.-




Dan si kembar, mamat tu lately angin dia tak berapa betul sikit. Ahah. Ke aku pun dua kali lima je dengan dia? Kejap gaduh kejap baik kejap rasa nak sepak kejap rasa nak manja-manja and entah pape lagilah dia tu. Mungkin faktor dah nak berpisah dah kot. Sem depan memang dah takkan jumpa dah. Mungkin sampai bila-bila. Ah, lantaklah. Nak sangat pindah kan? Pindah la pindah ! *tacing pulak




Hm itu je kot. Kbye.