Wednesday, 27 April 2016

Ringkas


Assalamualaikum...


Sesiapa yang masuk blog aku mulai sekarang mungkin akan sedar sesuatu
Ada beberapa perubahan di sini
Mungkin tidak ketara
Tetapi tetap wujud fasa perubahan itu

Aku cuba meminimaliskan ruang sidebar sebelah ini
Yang tak perlu aku campak buang
Yang masih penting aku ubahsuai seadanya

Konsep aku satu
RINGKAS.

Sebagaimana tuannya, jadi blog pun kena ringkas
Tak serabut
Tak melampau
Tetapi ada unsur cantik walaupun tak banyak.

Dan satu lagi
Mungkin cara menulis
Gaya penulisan aku ada berubah sedikit
Mungkin sebab aku dalam fasa patah hati
Jadinya penulisan aku tak ada unsur riang dan sweet
Huhu maaf sebab itu.

Kbye.

Sunday, 24 April 2016

Liabiliti Cinta Part 14


Assalamualaikum...









Bijirin Kellogg’s yang sudah ditenggelami dengan susu itu dicedok dengan sudu lalu disuap ke mulut. Hayra Adrianna mengunyah lambat-lambat. Hujung minggu begini, tak perlu kelam-kabut untuk ke mana-mana. Yang akan buat hidupnya huru-hara cuma satu sebab saja, Haikal Benjamin.


         Bunyi pintu ditutup di tingkat atas menangkap pendengaran Hayra. Jam dinding dapur dikerling. Masih terlalu awal untuk Haikal Benjamin bangun. Tetapi kenapa pukul 8.05 pagi ini dia sudah mahu keluar? Takkanlah pagi-pagi buta dah nak kacau dia kut?


         Persoalan demi persoalan yang berkumpul dalam kepala terus hilang apabila kelibat Haikal menapak masuk ke ruang yang sama. Hayra berhenti mengunyah seketika. Sejak dua menjak ini dia kena berhati-hati dengan tingkah Haikal. Sebab ada saja akal lelaki itu untuk mengenakannya.


         Bunyi botol bertemu permukaan meja menyedarkan Hayra yang menunduk saja dari tadi. Haikal menarik kerusi bertentangan dengan Hayra lalu duduk. Penutup botol susu segar itu dibuka. Susu dituang terus ke dalam gelas.


         Suasana hening menyelubungi ruang itu. Walaupun tidak bersuara, itu pun cukup memberikan rasa kurang senang pada Hayra. “Awal you bangun?”


         Haikal angkat kepala dari merenung meja. Ternyata lelaki itu masih dikuasai kantuk. Tengok sajalah apa yang tersarung di tubuhnya. Singlet hitam dan seluar pajama semalam. “Hmm?”


         “You bangun awal.”


         “So?”


         Hayra tidak menjawab. Malas dia bersuara lagi, sementelah Haikal pun menjawab acuh tak acuh saja. Suapan diteruskan lagi tanpa menghiraukan Haikal. Lagi cepat dia habiskan makanan lagi bagus. Boleh dia naik atas dan jauhkan diri dari Haikal.


         Usai menghabiskan sarapan, Hayra bangun menuju ke sinki. Baru saja dia hendak mencapai span, dia merasa tubuhnya dipeluk dari belakang. Hayra terkaku. Tak perlu bertanya siapa, dia tahu ini perbuatan Haikal.


         Haikal tersenyum sinis dengan respons Hayra. Keras betul. Baru peluk terus kejung tak bergerak. Ingin menduga lagi perasaan Hayra, pelukannya dieratkan.


         Naik sesak nafas Hayra dirasakan. “Haikal?”


         “Hmm?”


         “Is there anything wrong with you?” Tanya Hayra pelik. Manalah tahu suaminya ini ada masalah dan perlukan seseorang? Hish, kalau ya pun takkanlah sampai begini sekali. Kalau lelaki itu ada masalah, mesti masalah itu akan ‘dikongsi’ dengan cara lain. Sudah tentulah jauh menyimpang dari apa yang dia lakukan sekarang.


         “Nothing.”


         Hayra segera berpaling lalu menolak tubuh Haikal menjauh darinya. Sungguh, geram betul dengan perangai Haikal. “I boleh terima kalau you nak cari pasal dengan I, tak kisahlah dengan apa cara sekalipun. Tapi bukan dengan cara ni. I tak suka you sentuh I.”


         Haikal mempamerkan senyum mengejek pada Hayra. “Hugging my wife is not a crime.


         “Wife?”


         “Yes.


         “Sejak bila you anggap I ni isteri you? Sebab sebelum ni bila I cakap I isteri you, you akan nafikan. Tak rasa ‘jijik’ ke sentuh wife yang you anggap macam orang gaji ni?”


         Soalan Hayra berjaya menyentakkan Haikal. Lama dia memandang Hayra Adrianna bagaikan mencari jawapan di situ. Ah, apa bendalah yang dia buat tadi itu? Bukannya dia tak sedar. Dia sedar! Tetapi... entahlah! “Lain kali jangan masuk dapur bila I ada dekat dapur.”


         Hayra mengerutkan kening. Tak faham apa kena dengan Haikal pepagi hari ini. Tetapi tidaklah pula dia melawan balik. Sebaliknya dia terus angkat kaki meninggalkan ruang itu. Tetapi yang pasti satu saja soalan bermain di benaknya.


         Siapa yang masuk dapur dulu sebenarnya ni?








Haikal baru saja keluar dari bilik apabila bertembung dengan Hayra. Diperhati atas bawah penampilan isterinya itu. Satu saja perkara yang terlintas di kepalanya. “Nak keluar ke?”


         Tiada jawapan dari Hayra. Bukan apa, dia rasa tak perlu pun untuk menjawab soalan Haikal. Selama ini pun mana lelaki itu kisah ke mana dia hendak pergi. Kejadian yang berlaku pagi tadi juga buatkan dia lagi tak mahu bercakap dengan Haikal.


         Kaki terus melangkah ke arah tangga. Haikal mengekori Hayra dari belakang. Dia pun sebenarnya tidak mahu mengambil tahu ke mana Hayra. Tetapi melihatkan penampilan Hayra macam terlebih dari biasa, mulutnya dipaksa juga bertanya sekali lagi. “You nak pergi mana?”


         Hayra yang baru hendak menyarung flats di kaki berpaling pada Haikal. “Mind your own business.”


         “What?” Tersirap darah Haikal dengan ayat yang dilontar Hayra itu.


         “You heard me.”


         Haikal melepaskan rengusan kasar. “Fine. Just go wherever you want!


         “That’s what I’m doing.” Balas Hayra bersahaja. Bukannya sengaja dia membalas begitu, tapi itu sahaja cara untuk membuatkan Haikal jauh daripadanya. Paling kurang pun buat sementara waktu ini.








Hakimi menarik tubuh Hayra dalam dakapannya. Sungguh... dia rindukan satu-satu adi perempuannya itu. Sejak Hayra berkahwin, jarang dia berjumpa dengan Hayra. Bukan setakat jumpa, nak berhubung pun susah. Setelah berhari-hari memujuk Hayra, baru hari ini Hayra bersetuju untuk berjumpa dengannya.     


        “Hayra sihat?” Soalnya selepas masing-masing duduk di kerusi. Hayra melukis senyuman di bibirnya. Kepala dianggukkan sekali.


         Senyuman Hayra sedikit sebanyak melegakan hati Hakimi. “Kalau dah senyum lebar macam ni, maknanya lebih dari sihatlah ni, kan?”


         Ingin saja Hayra mematikan senyuman di wajah, tetapi dia tak mahu abangnya mengesyaki sesuatu. Terpaksa juga Hayra mengekalkan riak sebegitu. “Biasa ajelah.”


         Terangkat sebelah kening Hakimi. “Takkan tak okey lagi?”


         “Maksud abang?”


         “Jangan buat-buat tak faham dengan soalan abang.”


         Penyataan Hakimi membuatkan keluhan kecil terlepas dari bibir Hayra. “Tak boleh ke kita cakap pasal lain?”


         “Hayra...” Lembut saja Hakimi memanggil. “Salah ke kalau abang nak tahu pasal Hayra?”


         “This is my marriage life, abang.”


         Hakimi angkat tangan tanda menyerah kalah. Dia tahu Hayra tidak suka mendedahkan kehidupan peribadinya. “Hayra dengan dia tak ada jumpa ayah?”


         “Kenapa nak kena jumpa dia?” Soal Hayra malas sambil menghirup jus epal hijaunya. Dia tidak berminat dengan topik tentang Encik Adli itu. Baginya, sebaik saja dia berkahwin, dia tiada apa-apa lagi dengan lelaki itu.


         “Sampai bila nak macam ni, dik? Tak baik berdendam...” Ujar Hakimi mengeluh. Balik ke rumah Encik Adli, lelaki itu tak sudah-sudah minta dia memujuk Hayra. Apabila berjumpa Hayra, adiknya itu tetap dengan hati batunya. Tersepit dibuatnya di antara kedua-dua insan kesayangannya itu.


         “I’m not holding grudge against him. I just... frustrated with him. I have told you before.”


         “Ayah tu dah tua, Hayra. Kita tak tahu sampai bila dia akan hidup. Bukan abang doa supaya ayah cepat-cepat pergi. Abang cuma nak Hayra faham, sementara dia masih hidup ni, baik maafkan dia. Kalau bukan dia yang pergi dulu mungkin kita yang akan pergi.” Ujar Hakimi cuba menasihati.


         Dia juga marah ketika Encik Adli membuat keputusan untuk mengahwinkan adiknya dengan Haikal Benjamin. Tapi sejauh manalah kemarahannya hendak berlangsung. Dia percaya setiap apa yang terjadi pasti ada hikmahnya. Dia cuma berharap yang Hayra akan bahagia dengan suaminya suatu hari nanti.


         Hayra tidak terus menjawab. Straw dikacau perlahan dalam gelas tinggi itu. Kepala digeleng perlahan. “Dia dah buat macam-macam dekat Hayra. Yang pasti bukan perkara yang Hayra suka. Sebab tulah Hayra makin benci dengan ayah. Susah nak lupa semua benda macam tu aje.”


         “You just have to let it go.


         “Easy to say, but hard to do.”


         Giliran Hakimi pula dengan menggeleng kecil. Ada keluhan di hatinya. “Cubalah memaafkan orang Hayra.”


         Hayra cuma tersenyum sumbing. Entahlah, susah untuk dia melakukan hal yang satu itu. Agaknya inilah yang Haikal rasa terhadapnya. Bertahun-tahun memendam marah sehinggakan tiada ruang langsung untuk dia berbaik dengan lelaki itu.



         Pandangannya tembus ke luar kaca tingkap kafe, tetapi fikiran melayang memikirkan hubungannya dengan Haikal yang entah sampai bila akan dingin begitu.