Saturday, 28 May 2016

Cerpen : Yang Terlarang


Assalamualaikum...








[WARNING : Adult Content]



Iman memicit tengkuknya yang terasa lenguh. Jet-lagnya belum lagi habis padahal sudah sehari semalam dia menjejakkan kaki ke tanah Malaysia. Dan logiklah jugak jet-lagnya lama bukan main. Dia bukannya naik flight Singapura-Malaysia tetapi Dubai-Malaysia.

         Dia pulang kali ini sekejap saja. Belum ditentukan lagi lama mana, mungkin seminggu atau dua minggu. Dia pulang atas tuntutan Irsya walhal kalau diikutkan kerjanya di Dubai pun belum langsai lagi.

         “Kakak balik lama ke?” Soal Irsya, adik keduanya. Iman anak sulung dari empat beradik.

         “Tak tahu lagi lama mana. Kalau malas balik Dubai, kakak duduklah lama sikit.”

         “Hmm... lamalah jugak. Abang Thaqif tak kata apa ke kakak balik sorang ni?” Iman tersenyum senget mendengar soalan itu.

         “Dia? Dari hari kakak cakap nak balik sampai ke sekarang belum habis lagi bebelnya. Dia cakap kakak ni macam dah tak menyempat nak tunggu raya. Apa salahnya kalau balik masa raya pun. Sabarlah kejap, bukannya lama mana pun. Bla... bla...”

         Irsya tergelak kecil. “Dah tu, kakak jawab apa?”

         “Ala, biarlah nak balik pun. Bukannya lama, dua minggu aje lebih kurang. Itu pun nak marah. Tapi kakak pujuklah jugak abang ipar kau tu. And selepas tiga hari tiga malam kakak pujuk dia, barulah dia nak kasi kakak balik Mesia ni. Itu pun beribu pesanan yang dia bagi dekat kakak. Macamlah kakak ni nak lari dari dia. Lambat laun balik jugak kakak ke Dubai tu ha.”

         Berjela-jela Iman berkisah. Bukannya dia tidak suka apa yang dibuat suami kesayangannya itu tetapi, entahlah. Rimas barangkali. Pun begitu, terasa dirinya disayangi dan dihargailah juga bila Thaqif menasihatkannya.

         “Haih, macam-macamlah kakak ni.” Irsya menggeleng tersenyum. Namun senyumannya mati ketika Puan Kamilia melintasi mereka yang sedang lepak di dapur. Suasana jadi senyap sunyi. Baik Irsya mahupun Iman masing-masing tak bersuara.

         “Apa hal diam aje bila mama lalu?” Iman bertanya. Pelik juga sejak semalam lagi Irsya tidak bercakap dengan Puan Kamilia. Malah kalau Puan Kamilia ada dekat pun dia diam saja. Yang Iman pula, semedang selamba aje berborak dengan Puan Kamilia dia.

         “Tak ada apa-apa.” Irsya menggeleng. Dia ukir senyum yang Iman rasakan sangat kekok.

         “Kalau tak ada apa-apa, tak adanya kau diam aje bila mama dekat dengan kau. Gaduh dengan mama ke?” Rendah dia menyoal.

         “Tak adalah.” Pantas Irsya menyangkal. Namun wajahnya nampak serba salah. “Actually, ada sebab Sya suruh kakak balik.”

         “Kenapa?” Terjungkit kening Iman, bertanya.

         “Pasal mama.” Bisik Irsya, cukup perlahan untuk didengari telinga Iman saja.

         “Dan kenapa dengan dia?”

         “She’s acting weird day by day.”

         “Apa mama buat?”

         “Dia...”

         “Kakak, bila balik?!” Tertoleh kepala kedua-dua beradik itu kepada suara yang mencelah.

         “Kamil?! Eh bila masanya kau ada dekat rumah?” Iman membalas kaget. Entah sejak bila entah adik bongsunya itu ada di situ. Padahal adiknya patut ada di Kelantan kerana sambung belajar di sana.

         Kamil tarik sengih. “Lama dah pun, kakak. Semalam orang pergi tidur rumah kawan. Itu yang kakak tak sedar Kamil ada dekat rumah.” Dia kemudiannya menghampiri Iman dan menyalami tangan kakaknya itu.

         “Oh...”

         “So, bila kakak balik?”

         “Semalamlah. Kak Sya kau yang pergi jemput.” Iman menerangkan. Kamil mengerling sekilas Irsya. Baik dia mahupun Irsya, seorang pun tak buka mulut.

         “Oh. Hmm, tak apalah, kakak. Kamil naik dulu. Duduk sini lama-lama panas pulak.” Katanya lalu berlalu keluar dari dapur.

         Irsya mencebik dengan tingkah Kamil.

         Iman yang memandang kedua-dua adiknya itu sudah terasa lain.

         “Can you tell me what is going on? Apa dah jadi dengan orang dalam rumah ni? Kenapa Sya tak bercakap dengan mama? And kenapa Sya jugak tak bercakap dengan Kamil? Kakak rasa kau orang macam dah jadi strangers, bukan lagi family.”

         Keluhan terbit di bibir Irsya. “Truth speaking, I’m not the main problem. They are.”

         “Sya nak cakap mama dengan Kamil yang punca masalah dalam rumah ni?”

         “Lebih kurang.”

         “Apa dia orang buat?”

         “Sya tak sampai hati nak bagitahu. But I beg you, kakak. Selama kakak duduk sini, please, buka mata, buka hati kakak. Tengok sikit perangai dua beranak tu dalam rumah ni.” Dia bangun dari kerusi. “Sya malas nak cerita bukan sebab apa. Sya takut kalau Sya buat cerita tak betul. Baik lagi kalau kakak tengok sendiri. Itu lebih baik.”

         Dan terus dia meninggalkan Iman yang terpinga-pinga. Apa agaknya masalah orang rumah ini?


*****


Iman masih lagi memikirkan apa yang dikatakan Irsya. Sudah masuk dua hari dia berada di rumah, tiada apa yang ganjil. Semuanya baik-baik saja. Puan Kamilia dengan Kamil pun dia tengok okey saja, apa yang peliknya. Cuma apa yang dia nampak, dua beranak itu sangat mesra. Tetapi itu kira normallah, kan?

         “Mesra? Kakak nampak mesra macam mana?” Irsya bertanya ingin tahu apabila mereka berbual di telefon petang itu. Irsya sekarang sudah pulang ke rumahnya. Biasalah, diakan bekerja juga. Bukannya sepanjang masa nak duduk rumah orang tuanya itu saja. Lagipun suaminya yang tinggal itu siapa nak jaga kalau bukan dia.

         “Mesra macam mesralah.” Iman mengerutkan keningnya.        

         “Taulah mesra. Macam mana?”

         Iman mengingat balik babak-babak mesra Puan Kamilia dan adiknya. Apa yang mesra?

         “Tadi kakak masuk dapur, kakak tengok Kamil peluk mama dari belakang masa Puan mama tengah masak. Kakak tegur, apa hal peluk-peluk mama? Kamil tak jawab apa, tapi mama yang jawab. Mama kata...”

         “Tak apalah kalau Kamil nak peluk mama pun. Dia kan anak mama. Dia bukan orang lain pun. Lagipun, Kamil kan sayang mama? And then Kamil angguk aje, kan? Itu yang dia orang buat, kan?”

         Melopong mulut Iman mendengar sambungan Irsya. “Macam mana Sya tahu?”

         Irsya yang tengah menanda kertas pelajarnya itu tersenyum sinis. “Itu benda biasa, kakak. Sya dulu pun pernah tanya soalan macam kakak, dan jawapannya pun sama. Selalu aje macam tu.”

         “Tapi tu biasalah, kan? Apa yang peliknya? Kira make sense jugaklah apa yang mama cakap tu.”

         “Kakak ada dengar tak apa yang dia orang borak sebelum tu?”

         “Tak pun. Masuk je dapur kakak terus tegur.”

         Irsya menjeling siling. Seketika dia mengeluh pula. “Tak apalah, kakak. Teruskanlah tengok-tengokkan dia orang. Kalau ada apa-apa lagi, cerita kat Sya. Sya ada kerja ni.” Terus dia mematikan talian.

         Iman membebel kecil. Selalu tau Irsya buat macam ini dekat dia. Mula-mula buat dia rasa ingin tahu dan kemudian tinggalkan dia dengan beribu persoalan. Haih entah apa-apa ajelah.

         Malas melayan rasa geramnya, dia membawa diri ke ruang tamu tingkat bawah. Sambil menuruni anak tangga, dia nampak mama dan adiknya yang duduk di sofa sambil menonton televisyen. Sudahnya, dia turut serta dengan mereka berdua.  

         “Eh, Iman.” Tegur Puan Kamilia yang baru sedar Iman duduk di sofa sebelah. Iman senyum menyapa.

         “Cerita apa ni?”

         “Bola. Kamil ni yang nak tengok, mama join aje.” Laju dia membalas. Iman mengangguk cuma. Dia pun tidak kisah kalau menonton bola. Kalau di rumah dengan suaminya pun, dia biasa menonton benda yang sama.

         Rapatnya duduk. Getus hati Iman yang sesekali mengerling pada Puan Kamilia dan Kamil. Mana tidaknya, kedudukan mereka sangat rapat mengalahkan sepasang kekasih. Tangan Kamil melingkar ke bahu Puan Kamilia dan mamanya pula memeluk erat pinggang Kamil. Sekali sekala mamanya akan mengusap-usap dada adiknya. Dan Kamil pula kekadang kelihatan mencium ubun-ubun wanita itu.

         Iman menahan rasa di dalam hati. Mual ada, loya ada. Geli lagilah ada.

         “Ehem, ehem, ekhem!” Puan Kamilia dan Kamil sama-sama berpaling ke arah Iman. “Sorry, sakit tekak.” Dia sengih.

         Padahal tadi sengaja dia berdehem kuat-kuat, ingin mematikan babak antara dua manusia itu. Entah apa benda entah dua beranak ini. Lain macam aje mesranya. Dia yang melihat pun terasa meremang bulu tengkuk.


****


“Sejak bila tidur dengan mama balik ni?”

Terkejut Kamil apabila mendengar suara yang menegurnya itu. Terus dia berpaling lipat maut. Kelihatan Iman sedang bersandar di dinding sambil berpeluk tubuh di belakangnya. Dia baru saja keluar dari bilik mamanya tengah malam itu.

         Pucat terus muka Kamil, apatah lagi melihatkan muka Iman yang serius menyoalnya. Tidak terkeluar langsung sepatah kata dari mulutnya.

         “Muhammad Kamil, kakak tanya ni. Sejak bila tidur dengan mama balik? Bukan dah lama ke tidur bilik sendiri? Dah lebih sepuluh tahun pun, kan?” Iman menekan lagi. Tetapi kali ini adiknya ditarik jauh dari bilik mamanya. Dia tidak mahu Puan Kamilia mendengar perbualan mereka berdua.

         Kamil gelisah di tempatnya. Peluh mula merecik di dahi. Tidak tahu kenapa dia begitu takut berhadapan dengan Iman. Padahal dulu ketika Irsya menyoalnya benda yang sama, dengan lantang dia membidas balik.

         Iman sudah panas hati. Dia merapati Kamil yang menunduk itu. Diperhati adiknya itu atas ke bawah, bawah ke atas. Iman menggeleng perlahan.

         “Ni apahal tidur dengan mama pakai boxer aje?”

         Tergamam Kamil diterjah soalan panas itu. Makin cuak dia dibuatnya. Mama, tolong Kamil, ma. Rayunya di dalam hati.

         Dan seperti Tuhan mendengar doanya, Puan Kamilia keluar dari bilik tidak lama kemudian.

         “Kamil? Iman? Buat apa berdua dekat sini?” Serentak dua beradik itu menoleh kepada si emak.

         “Iman tanya dia kenapa dia tidur dengan mama, padahal selama ni okey je tidur sorang.” Iman segera menjelaskan. Kamil? Macam tadi jugalah, diam saja.

         Si Puan Kamilia merenung anak terunanya yang berada di belakang Iman. Dapat dibaca kegelisahan hati anaknya itu melalui riak wajahnya. Lalu segera dia membalas. “Lah, mama minta dia temankan mama tidur. Lagipun bukan selalu dia balik sini. Sesekali dia balik, apa salahnya tidur bilik mama. Diakan anak mama, bukannya orang lain.”

         Mengecil mata Iman memandang Puan Kamilia. Masuk kali ini, sudah dua kali dia mendengar jawapan yang terakhir itu. Jawapan yang sama diterima ketika dia menegur perbuatan Kamil memeluk Puan Kamilia di dapur. Cuma situasinya berbeza.

         “Iman pun anak mama, mama tak ajak pun tidur sekali? Iman pun jarang balik Malaysia. Malah lagi jarang kalau nak dibandingkan dengan Kamil. Dia duduk Kelantan aje pun. Iman? Dekat Dubai tu. Lagilah lama tak jumpa mama.” Ayat provokasinya sudah keluar. Tidak sabar dia mendengar jawapan Puan Kamilia.

         “Err... Iman kan dah kahwin. Mana best kalau tidur dengan mama. Buatnya nanti tidur dengan mama tetiba ingat mama ni husband Iman pulak. Padahal tak pun.”

         Ternaik sebelah kening Iman. “Apa kena-mengena pulak dengan husband Iman?”

         “Eh, dahlah. Dah tengah malam ni. Kamil, jom masuk.” Laju saja Puan Kamilia menukar topik. Malah diheretnya Kamil masuk ke biliknya. Dan Kamil, bagai lembu dicucuk hidung, mengikut aje kata Puan Kamilia.

         Iman menghempaskan rengusannya. Dia sudah tahu apa yang berlaku. Pantas dia menghantar text kepada Irsya.

         Mulai saat ini, dia akan rungkaikan semuanya. Tengoklah nanti apa dia nak buat.


*****


Iman, Irsya, Ilyani dan Kamil menyambut kepulangan Encik Ilham ke rumah penuh rasa gembira. Almaklumlah bukan selalu nak jumpa si ayah. Enam bulan sekali baru boleh jumpa. Biasalah kalau sudah Encik Ilham kerja sebagai Laksmana TLDM. Enam bulan di laut, enam bulan di darat. Kadang-kadang lebih dari itu.

         Manakala Puan Kamilia menyambut kepulangan Encik Ilham separuh hati saja.

         “Ouh, ada benda Kamil nak bagitahu semua orang!” Katanya memanggil semua orang menumpukan perhatian ke arahnya ketika mereka menikmati makan malam keluarga.

         “Apa dia?” Encik Ilham bertanya.

         “Esok Kamil nak bawak Julia datang rumah. Nak ajak dia kenal-kenal dengan semua. Well, esok kan hujung minggu.”

         “Huuu... ada orang nak bawak balik bakal menantu.” Ilyani mengusik. Kamil tersengih lebar.

         “Kenapa mama tak tahu pun pasal ni? Siapa Julia?” Soal Puan Kamilia yang telah berubah mukanya itu. Nampak sangat dia tidak senang dengan topik yang dibicarakan.

         Iman dan Irsya sama-sama berbalas pandang. Masing-masing faham dengan reaksi Puan Kamilia.

         “Err... Julia tu kawan Kamil. Kawan istimewa.” Teragak-agak Kamil menjawab namun ditekankan perkataan istimewa itu pada Puan Kamilia.

         “Hmm... baguslah tu. Ayah okey aje kalau Kamil nak bawak dia. Dia seorang aje ke?”

         “Eh, taklah. Kamil suruh dia bawa mahram dia sekali. Tapi seorang aje lah. Takut nanti timbul fitnah pula kalau datang berdua aje dengan dia. Dahlah Kamil yang pergi jemput dan hantar dia. Apa pula kata parents dia.”

         “Ish, mengadanya nak suruh berhantar berjemput. Kalau takut fitnah, datang ajelah sorang.” Puan Kamilia mencelah lagi. Terkulat-kulat Kamil disergah begitu.

         “Lah, apa salahnya kalau Kamil buat macam tu pun. Manalah tahu si Julia tu tak tahu jalan ke rumah kita. Buatnya dia sesat macam mana. Dia bukannya biasa datang sini.” Encik Ilham memenangkan Kamil. Ketiga-tiga anak perempuannya mengangguk setuju.

         “Betul tu, lagipun esok Kamil tak ada kerja apa-apa pun, kan? Bolehlah pergi jemput dia. Kita orang tunggu dekat rumah.” Iman menambah membuatkan Kamil senyum mengangguk. Nasib baik dia ada kakak yang memahami.

         Puan Kamilia pula memandang mereka anak-beranak dengan penuh geram. Hm, siaplah esok Julia tu bila dia datang.


*****


“Tahu masak tak?” Semua orang menggeleng kepala mendengar soalan yang entah keberapa daripada mulut Puan Kamilia.

         Hari ini, Julia bertandang ke rumah dengan adik perempuannya. Masya-Allah, manis betul budaknya. Menutup aurat dengan sempurna, tutur katanya juga lembut dan sangat sopan. Semua yang memandang terus jatuh hati, kecuali Puan Kamilia. Maka itu, sejak dari awal lagi dia cuba membuatkan Julia Farhana itu tidak senang duduk dengan soalan-soalannya. Sengaja dia berbuat demikian.

         “InsyaAllah saya tahu.” Julia menjawab tenang.

         “Masak apa aje tahu? Kamil ni cerewet sikit. Dia tak makan benda bukan-bukan. Kalau awak masak masakan kampung, jangan mimpi dia nak makan.”

         “Ish mama ni, sejak bila pulak Kamil tak pandai makan masakan kampung? Kamil biasa aje makan semua tu. In fact, semua benda dia makan. Tolak batu dengan kayu aje.” Iman memintas. Suka hati betul mama dia ni.

         “Kamu diam.” Tajam Puan Kamilia merenung Iman. Pandangannya bertumpu semula pada Julia.

         “Tahu menjahit?”

         Julia tersenyum nipis. “Itu minat saya.”

         “O-key... awak dah kerja?”

         “Kerja saya biasa-biasa aje, puan. Melukis aje.” Jawabnya penuh sederhana dan merendah diri.

         “Melukis?” Puan Kamilia tersenyum sinis. “Berapa pendapatan kamu sebulan? Maaf saya tanya. Tapi kalau gaji sebulan awak pun seciput aje, saya tak fikir yang boleh kahwin dengan anak saya. Anak saya, bakal engineer. Gajinya nanti mungkin lebih banyak dari apa yang awak dapat sekarang. Tapi sebelum dia boleh hidup senang dengan gaji melimpah ruah, dia kena hidup susah dulu. Kalau gaji awak sikit aje dalam sebulan, macam mana awak nak tolong anak saya survive lepas kahwin nanti?

         Lagipun, masa kahwin nanti, saya kalau boleh nak akad nikahnya dibuat semewah yang mungkin. Kalau gaji sikit, mampu ke nak buat majlis kahwin besar-besaran? Sebelah keluarga Kamil bolehlah buat meriah sebab kami berduit, tapi awak?”

         Penuh angkuh Puan Kamilia menghina Julia. Suka hati dia saja memperlekehkan kerja dan pendapatan Julia. Padahal bukan dosa pun kerja melukis itu. Janji kerja juga. Daripada anak teruna bujang dia tu, belajar pun belum habis lagi. Habis belajar pun belum tentu dapat kerja ke tidak. Sedap aje nak mengata anak orang.

         “Lia, kenapa cakap macam tu? Tak baik perlekehkan Julia. Baguslah dia, at least dah bekerja. Kalau nak kahwin pun, dia dah sedia kumpul duit. Daripada Kamil ni, belajar pun belum habis. Apatah lagi nak kumpul duit. Nak harap duit scholarship dia? Entahkan simpan entahkan tidak.” Encik Ilham pula yang membuka bebelnya.

         Puan Kamilia menjeling siling. Tidak suka ditegur sedemikian. “Whatever. Oh ya, kamu kata kamu dah kerja, kan? Umur berapa ya?”

         “25, puan.”

         “25?!” Jelas terkejut Puan Kamilia mendengarnya. “Maknanya awak tua lagi dua tahun dari anak saya?”

         Julia mengangguk sekali. Senyuman di bibirnya sedikit pun tidak pudar.

         “Tak malu ke nak kahwin dengan lelaki lebih muda?”

         “Puan Kamilia!” Naik lagi seoktaf suara Encik Ilham. Geram dibuatnya dengan mulut lancang isterinya.

         “Apa? Betullah kan apa saya cakap? Dia kan lagi tua dari anak kita? Dia patut sedar diri.”

         Kamil menggelengkan kepalanya. “Umur tak penting pun, ma. Kamil boleh terima dia. Dia pun boleh terima Kamil.”

         Puan Kamilia mendengus bengang. “Kamil jangan menyampuk. Duduk aje diam-diam.”

         Iman, Irsya dengan llyani sudah pening kepala dengan tingkah mama mereka. Kamil apatah lagi, malu dia dibuatnya. Malu dengan perangai Puan Kamilia yang dianggapnya tidak bersikap terbuka itu. Encik Ilham pula selagi dia boleh ‘bahasakan’ Puan Kamilia, selagi itu dia akan buat. Yang paling kesian sudah tentulah Julia. Namun dia kekal tenang saja. Sikit pun riak wajahnya tidak berubah.

Dan selama dua jam di rumah itu, memang Julia dikerjakan habis-habisan oleh bakal mama mertuanya. Atau mungkin tidak. Siapa aje tahan dapat mak mertua begitu? Hai, nasib kaulah Julia.

Sebelum Kamil menghantarnya pulang, sempat Iman berbisik kepadanya. “Jangan ambil hati dengan apa yang mama kita orang cakap tadi tau. Biasanya dia tak macam ni pun. Mungkin dia nak test Julia. Yelah mungkin dia nak tengok Julia tahan ke tidak dengan dia.”

Julia mengukirkan senyuman tipis. Terserlah lesung pipit di kiri dan kanan pipinya. “Tak apalah, kakak. Saya tak kisah. Biasalah tu bila jumpa dengan bakal mak mertua. Saya redha aje.”

Thanks  sebab faham. Harap awak memang ada jodoh dengan adik saya. Bertuah Kamil dapat awak nanti.”

“InsyaAllah, kakak.”


*****


”Apa masalahnya awak ni, Lia?” Soal Encik Ilham dengan nada penuh geram malam itu. Tak habis-habis isterinya itu buat hal. Kalau siang tadi dengan Julia, malam ini pula dengan dia.

         “Masalah apanya? Saya tak ada apa masalah pun.” Puan Kamilia menjawab seraya menjeling.

         “Yang awak mengelak dari saya ni kenapa? Saya tidur peluk awak pun salah ke? Bukan saya buat apa pun.”

         “Rimaslah, dah tua-tua pun nak tidur berpeluk bagai. Kalau nak peluk sangat, peluk bantal guling tu aje. Tak payah gatal nak peluk saya. Saya tak suka.”

         Terjatuh rahang Encik Ilham mendengar jawapan isterinya. Kena sampuk ke apa isterinya itu? Selama ini okey saja kalau tidur dipeluk pun. Encik Ilham mengeluh halus.

         “Sayang marahkan apa ni? Marah sebab abang setuju dengan Kamil yang nak kahwin dengan Julia?”

         Diam.

         “Anak kita tu dah besar panjang. Biar ajelah dia kahwin pun, Lia. Lagipun abang tengok Julia tu tak ada kurangnya. Elok serba serbi. Cuma dia tua sikit aje dari Kamil. Bukannya salah pun Kamil pilih dia. Mungkin dah jodoh dia dapat si Julia tu.”

         Lembut saja kata Encik Ilham. Dia mahu isterinya buka hati untuk menilai Julia dengan lebih mendalam. Baginya Julia itu baik budaknya, tak ada salahnya kalau digandingkan dengan Kamil.

         Puan Kamilia pula mencebirkan mulutnya. “Awak ni bercakap macam dah suka sangat aje dengan Julia tu. Baik awak aje pergi kahwin dengan dia. Tak payah nak suruh Kamil kahwin.”

         “Ya Allah! Apa awak cakap ni, Lia? Saya suka Julia untuk jadi menantu saya, bukan nak jadikan isteri pun. Awak pun tahu saya sayangkan awak je? Yang awak melalut macam ni, ni kenapa?”

         “Huh! Saya tak nak Kamil tu kahwin awal. Saya tak suka.”

         Encik Ilham menggeleng tidak faham. Tidak faham kenapa isterinya beria-ia menentang idea Kamil untuk berkahwin itu. Memanglah anak terunanya itu muda lagi, tapi kakak-kakaknya semua pun kahwin awal. Baik Iman, Irsya dan Ilyani, semuanya berkahwin ketika belajar. Sudahnya sampai sekarang anak-anaknya bahagia.

         “Dahlah, malas saya nak layan awak ni.” Puan Kamilia bangun dari katil. Kemudian dia menukar bajunya.

         “Ni nak pergi mana malam-malam ni?”

         “Keluar! Rimas duduk dalam rumah ni. Jangan risau, esok saya baliklah. Kalau malas, lusa kut saya jejak rumah.” Laju Puan Kamilia membalas lalu terus keluar meninggalkan suaminya.

         Encik Ilham menggeleng lagi, kali ini dengan keluhan. Isterinya selalu begitu, marah sikit, keluar rumah. Merajuk sikit, keluar rumah. Entah bilalah perangainya hendak berubah. Umur dah tua, tapi tak matang-matang lagi. Buat malu aje dekat anak-anaknya.


*****


“Abang tak sangka Lia tergamak buat abang macam ni!” Amuk Encik Ilham. Turun naik dadanya menahan amarah yang bergelodak dalam hati.

         Puan Kamilia tertunduk bisu. Sedari tadi tidak henti-henti dia menangis. Habis lencun wajahnya dengan air mata.

         “Saya minta maaf, bang. Lia minta maaf. Abang tolonglah maafkan Lia.” Rayu Puan Kamilia dalam sedu sedannya. Kaki Encik Ilham dipaut dan dipeluknya kejap.

         Encik Ilham mendengus kasar. Marah, geram, sedih, kecewa semuanya bergumpal dalam dadanya. Sungguh, dia rasa sakit hati sekarang ini!

         Baru tadi dia mendapat panggilan dari pejabat agama, mengatakan isterinya ditangkap khalwat di sebuah hotel. Dia yang mendengar ketika itu terasa seperti dipanah petir. Isteri yang selama ini disayang dicinta, rupa-rupanya dalam diam curang di belakangnya. Sungguh dia kesal!

         “Tak payah merayu maaf saya, Lia. Tak payah! Sebab saya rasa benci sangat dengan awak. Sanggup awak curang di belakang saya? Dah tu bukan dengan orang lain, tetapi dengan Kamil!”

         Melantun kuat suara Encik Ilham menjerkah isterinya. Dia tidak dapat menerima kenyataan yang isterinya sanggup melakukan maksiat dengan anak sendiri. Dengan anak teruna bongsunya!

         Lagi kuat Puan Kamilia mengongoi. Dia rasa bersalah dengan suaminya. “Abang, please. Ampunkan Lia, bang. Jangan buat Lia macam ni. Kesiankan saya, bang.”

         “Jangan buat awak macam ni?” Encik Ilham mengejek. “Sebelum  awak buat semua ni, ada awak kesiankan saya? Ada awak fikirkan saya, perasaan saya? I bet you don’t, Lia! Mana pergi maruah awak yang selama ni awak julang tinggi? Mana pergi setia awak yang selama ni awak jaga untuk saya? Awak duakan saya, Lia. Awak kongsi ‘kehormatan’ yang awak jaga untuk saya selama ni dengan Kamil, awak tahu tak?!

         Saya tak tahu nak cakap apa dengan awak. Tergamak awak buat sumbang mahram dengan anak sendiri. Astaghfirullahalazim, apa benda yang awak buat ni, Lia? Tak takut dengan dosa ke?”

         Tengking Encik Ilham lagi. Wajahnya yang putih bersih berubah merah padam kerana marah yang meluap-luap. Ditenung pula Kamil yang duduk di satu sudut. Tunduk saja budak itu. Langsung tak bercakap apa. Lagilah membuak-buak rasa geramnya!

         Manakala Iman, Irsya dan Ilyani yang turut sama ada di situ cuma diam memerhati saja. Inilah kali pertama dalam seumur hidup mereka melihat ayah menengking dan mengamuk sebegini dengan mama mereka.

         Iman mengetap bibir perlahan. Dialah orang yang bertanggungjawab membuat aduan tentang perlakuan sumbang mama dan adiknya itu kepada pegawai pencegah maksiat. Dalam diam dia dan adik-adik perempuannya itu mengekori mama mereka yang keluar dari rumah dengan Kamil tadi. Tidak disangka, mereka berdua menuju ke hotel dan menempah satu bilik.

         Dan tanpa melengahkan masa, segera dia menelefon pejabat agama. Perbuatan Puan Kamilia harus dicegah. Dia tidak mahu wanita itu terus-terusan melakukan kemungkaran dengan berzina dengan anak sendiri walaupun dia tahu ayahnya akan kecewa mendengar berita ini.


*****


“Ayah...” tegur Iman kepada Encik Ilham. Ketika dia melintasi taman mini rumah mereka, kelihatan ayahnya sedang duduk di rocking chair.

         “Iman.” Encik Ilham menyapa dengan senyum paksa. Dia mempelawa Iman duduk di sebelahnya.

         “Sorry, ayah. Pasal hal malam semalam tu.”

         Encik Ilham menggeleng perlahan. “It’s okay. You did the right thing. Kalau Iman tak buat macam tu, entah bilalah ayah akan tahu perlakuan terkutuk mama dengan Kamil tu.” Kata Encik Ilham, cukup perlahan.

         “Ayah marah lagi dengan dia orang?”

         “Entah.” Diam. “Entah...” Encik Ilham menjungkit bahu pula. “Ayah tak marah, cuma ayah kecewa. Satu-satunya perempuan yang ayah cintai, sanggup buat macam tu dekat ayah. Ayah rasa dayus sangat, sebab ayah tak sedar yang isteri ayah buat dosa belakang ayah.”

         Sayu Encik Ilham menuturkan. Rambut yang sedikit beruban diramasnya perlahan. Mengingatkan perbuatan isterinya, dia rasa jijik. Sangat jijik!

         ”Ayah tak salah, mama yang salah. Dan Kamil pun salah. Benda takkan jadi kalau bertepuk sebelah tangan aje.” Iman menenangkan ayahnya. Belakang badan si ayah diusap-usap lembut. Cuba meredakan resah hati Encik Ilham.

         “Ayah tahu ayah jarang ada dekat rumah. Tapi ayah bukan ke mana pun, ayah pergi kerja. Ayah cari duit. Bukan untuk orang lain, untuk kesenangan mama kamu jugak. Tapi tak bermaksud sepanjang masa ayah dekat laut, ayah tak pernah lupa dekat mama. Tiap-tiap hari ayah rindukan mama. Sampai ayah sanggup pencen awal untuk terus bersama dengan dia.”

         Iman mengerutkan dahinya. “Ayah dah pencen ke?”

         Encik Ilham mengangguk sekali. “Dah lama. Tapi sebab ada lagi benda yang ayah kena settle, sebab tu ayah balik lambat sikit. Ayah tak kisah kalau pencen awal pun. Tapi dengan apa yang dah jadi sekarang ni, ayah rasa pengorbanan ayah sia-sia aje. Baik lagi ayah kerja dekat laut tu sampai bila-bila. Mama kamu pun bukan suka dah dengan ayah.”

         Iman terdiam. Bergenang air mata di kelopaknya melihatkan muka ayah yang sugul. Dia tahu ayah terlampau kecewa, sampaikan dia kata mamanya memang sudah tidak sukakannya.

         “Salah ayah sebab tak didik mama dengan betul. Itu yang sampai terbabas buat dosa dengan anak sendiri. Ayah bukan suami dan ayah yang baik. Ayah adalah ayah yang teruk. Ayah... ayah malu dengan diri sendiri. Rasa macam ayah ni tak guna jadi ketua keluarga.”

         Sambung Encik Ilham membuatkan air mata Iman terus tumpah dari kolamya. Iman menggeleng laju. “Tak, ayah. Tak. Jangan cakap macam tu. Ayah adalah ayah yang paling baik, paling bagus bagi kami. Ayah suami yang terbaik untuk mama. Sumpah, ayah. Iman berani sumpah yang ayah adalah lelaki terbaik untuk kami!

         Tengok Iman, Sya dengan Yani. Kami adalah contoh anak didik ayah. Ayah besarkan kami semua dengan baik, malah cukup baik. Iman bersyukur memiliki ayah. You’re the greatest father I’ve ever had, ayah. Takkan ada yang mampu ganti tempat ayah. Please ayah, jangan cakap macam tadi lagi. Please...

         Lirih Iman berkata seraya dengan tangisan yang berlagu-lagu. Encik Ilham dipeluknya sayang, umpama tidak ingin dilepaskan ayahnya itu pergi. Encik Ilham membalas pelukan anak sulungnya itu penuh kasih. Jatuh juga air matanya saat itu.

         “Tapi mama dah tak sayangkan ayah. Ayah... ayah rasa ayah patut lepaskan dia.”

         “Don’t!” Lekas Iman memintas. “Jangan pernah ceraikan mama. Please, ayah. Iman tak nak keluarga kita berpecah belah. Instead, kalau ayah ceraikan mama, ayah macam bagi peluang dekat dia untuk lebih dekat dengan Kamil. Ayah tak boleh biarkan itu berlaku.”

         “Iman, ayah dah tak tahu macam mana nak raih mama. Hati dia dah berubah. Hati dia bukan milik ayah lagi.”

         Iman menggeleng laju. “Dia masih milik ayah. Cuma hatinya terpesong sikit. Tengoklah masa ayah marahkan mama dekat pejabat agama hari tu, mama merayu ayah maafkan dia. Kalau dia dah tak ada apa-apa perasaan dekat ayah, dia takkan merayu ayah macam tu. Mesti dia buat tak kisah aje dengan ayah. Silap-silap, masa itu juga dia minta ayah ceraikan dia.”

         Encik Ilham mengeluh perlahan. Namun dia diam tidak membalas.

         Iman mengetap bibirnya. Air mata yang melekat di pipi pantas disekanya.  

“Ayah, no matter what, you have to get her back. We will support both of you. Always.” Iman memberikan kata-kata semangat pada ayahnya. Tangan Encik Ilham digenggamnya erat, seolah-olah berjanji untuk terus menyokong hubungan ayah dan mamanya.


*****


Baru tadi Iman berhadapan dengan mamanya. Disoal Puan Kamilia kenapa wanita itu tega melakukan maksiat dengan anak sendiri. Mana pergi pendiriannya yang selama ini berpegang teguh dengan agama? Kenapa semuanya ditolak tepi?

         Puan Kamilia diam tidak menjawab apa. Riak wajahnya juga tidak membayangkan apa-apa. Cuma satu saja yang dikatakannya.   

         “I love your brother.” Itu ayat yang keluar dari mulutnya setelah lama berdiam diri. Mencerun mata Iman ketika itu, apatah lagi apabila melihat mamanya seperti angau.

         “Mama gila.” Meluncur laju ayat itu diluahkan. Sungguh, dia jijik mendengar pengakuan Puan Kamilia tadi!

         “Mulut tu jaga sikit. Kalau mama sayangkan Kamil pun apa salahnya. Dia anak mama. Mama berhak sayangkan dia. Kamu tu, jangan nak jadi anak derhaka. Sesuka hati kamu aje kata mama gila.” Puan Kamilia merungut sebal.

         Iman merengus kasar. “Kalau tak gila, apa dia? Isteri derhaka?”

         Tersentak Puan Kamilia mendengar anaknya membidas. “It is none of your business, young lady.”

“It is my own fucking business because you are my mama! And you have cheated on my ayah!” Iman menghempaskan tangan ke meja. Geram dengan sikap mamanya yang mengalahkan hantu itu!

Puan Kamilia menjeling tajam. ”Kalau mama jadi isteri derhaka pun, mama buat salah dengan ayah kamu. Bukannya dengan kamu. Yang dosanya mama dengan dia. Mama dah mintak ampun pun. Ayah kamu yang tak nak maafkan mama. So, jangan salahkan mama kalau mama berpaling tadah dari ayah.”

         Iman mengetap giginya apabila mengingat semula perbualan dengan mamanya tadi. Kalau tidak difikirkan Puan Kamilia itu ibu kandungnya, sudah lama dicekiknya wanita itu sampai mati. Hidup pun menyusahkan orang saja!

         Dan kini dia berhadapan pula dengan Kamil. Tetapi bukan di dalam rumah. Dibawanya Kamil keluar dan melepak di tepi tasik. Jauh dari mama, itu rancangannya sebab dia tahu kalau wanita itu ada dekat, pasti wanita itu akan menyampuk dan ‘menolong’ adik lelakinya itu.

         “Kakak nak tahu semua benda pasal kau dengan mama.” Ujar Iman. Tajam matanya memandang Kamil.

         Kamil menelan liurnya. “Kamil tak tahu.”

         “Bohong!”

         Terkedu Kamil apabila Iman melenting begitu. Gerun dia melihat kakak sulungnya yang bagaikan singa lapar itu. Dia tahu kesabaran Iman semakin menipis.

         “Kamil tak nak aibkan mama.”

         “Aib dia dah lama terbongkar sejak malam kau orang kena tangkap khalwat.” Laju dia memotong. “Now, tell me.” Tekannya lagi.

         Kamil menjilat bibirnya. Serba salah.

         “Masa tu...” Ujarnya selepas lama mendiamkan diri. “Kamil balik cuti sem. Malam tu Kamil turun dapur sebab nak minum air. Macam biasalah, kalau malam Kamil selalu pakai boxer aje. But then, mama datang. Dia pandang Kamil tak lepas. You know, macam orang gian sebab dah lama tak dapat sesuatu. Tapi Kamil buat bodoh aje dengan mama. Kamil borak macam biasa ajelah.

         Bila Kamil nak masuk bilik, mama ikut Kamil. Kamil tanya kenapa, mama cakap nak tidur dengan Kamil. Kamil peliklah, tapi Kamil tak cakap apa masa tu. Kamil bagi mama tidur dekat bilik Kamil. Lagipun dah lama Kamil tak tidur bawah ketiak mama.” Dia terhenti. Sempat dia sengih. “Tapi tak sangka pulak mama maksudkan tidur yang lain. Dari situlah mulanya hubungan terlarang kita orang.”

         Kamil mengeluh kecil seraya menggeleng. Iman yang melihat menjungkitkan kening kirinya. “Kenapa mengeluh? Menyesal.”

         Kamil angguk sekali. “Kalaulah Kamil tolak mama yang goda Kamil malam tu, maybe semua ni takkan jadi. Kesian ayah, mesti dia tak lalu nak ‘sentuh’ mama dah lepas ni sebab asyik terfikir yang mama dah pernah tidur dengan Kamil.”

         “Selalu ke ‘tidur’ dengan ma?”

         “Setiap kali dia mintak, Kamil kena bagi. Kamil tak boleh mengelak, kakak. Sebab bila Kamil tolak, dia menangis. Dia cakap Kamil tak faham dia. Mestilah Kamil tak faham sebab dia nakkan Kamil, padahal Kamil anak dia. Serius kakak, Kamil stres gila mama jadi macam tu. Dia rindukan belaian ayah, tapi Kamil pulak yang jadi mangsa seks dia. Ish!

         Bila Kamil marah dia, dia kata Kamil anak derhaka. Kamil terus jadi macam, what the-? Mama kata Kamil anak derhaka, kakak. Anak mana tak tension bila mak cakap macam tu. Nak tak nak Kamil kena jugaklah ikut cakap dia walaupun Kamil dah tak nak buat semua tu.”

         Berasap telinga Iman mendengar cerita Kamil. “Heh, tak ada maknanya kau jadi anak derhaka. Tak ada dosanya pun kalau kau tolak permintaan mama tu. Kau ni nama aje belajar sekolah agama dulu, tapi bodoh tak agak-agak! Kau sedar tak dia minta kau buat benda yang seratus peratus melanggar hukum syarak. Itu pun tak boleh fikir ke? Sumbang mahram pun benda dosa jugak tau tak?!”

Iman melenting, namun nada suaranya masih dalam keadaan terkawal. Berada di tempat terbuka begini, membuatkan dia harus menjaga mulutnya.

Kamil tertunduk. Diam. Dia tahu dia salah, dia tahu apa yang dia buat itu berdosa. Tapi kalau sudah nafsu mengawal diri ketika itu, apa pun sanggup diketepikannya walaupun wanita itu adalah ibunya sendiri.

Do you love her?

Angguk kecil dari Kamil.

As what?”

A mama.” Jawabnya dengan mata memandang telus ke anak mata Iman. Nyata tiada pembohongan di situ. Betul, dia sayang ibunya sekadar seorang ibu. Tidak pernah lebih, seperti dia menyayangi Julia.

         “Not as lover?”

         “No. The lover could be Julia, not her. I admit I love Julia. I wanna marry her. But mama won’t let me. You yourself know why.

         Iman mengangguk faham. “Okay then.

Dalam kepalanya rancak mencongak berbagai plan. Plan nak menyatukan Kamil dan Julia, plan nak ‘betulkan’ mama dia balik dan yang paling penting adalah plan nak baiki hubungan mama dengan ayahnya.

Dan dia harus selesaikan dengan segera kerana baki cutinya di Malaysia cuma tinggal lagi seminggu lebih. Atau mungkin dia akan menambah lagi cutinya. Segera dia mencapai telefon pintarnya.

“Kakak nak buat apa?” Soal Kamil hairan. Tadi elok-elok berborak, sekarang tiba-tiba Iman mengeluarkan telefonnya pula.


Hun, sayang nak stay lagi lama dekat Malaysia boleh? Boleh la... boleh laa... ?


Hantar. Tidak lama kemudian, telefon pintarnya terus berlagu. Iman ukir senyum. Here come my hubby!

“Sayang! Jangan mengada tambah cuti. Cukup dua minggu, balik!” Menjerit Thaqif di Dubai sana. Sumpah dia terkejut apabila isterinya mahu tinggal lebih lama di Malaysia. Gila dibuatnya kalau dia kena duduk sendiri lebih lama di Dubai. Mana boleh, dia sudah rindu setengah mati pada cinta hatinya itu!


Iman terus pecah ketawa.



P/S : Okey, cerita ni aku tulis masa 2014 lagi. Tapi aku tak pernah ada keberanian nak post dekat blog. Sebab cerita ni lain sikit dari genre yang aku biasa tulis(aku sendiri pun bila baca balik rasa meremang bulu tengkuk). Maaf sebab ending yang begitu. Aku memang tulis takat tu je tak pernah tambah apa-apa. Pepandai lah kau orang tambah fikir sendiri dia punya ending. Hihu. Tahniah sebab baca sampai habis!