Saturday, 28 June 2014

New stuffs

Assalamualaikum...





Kompilasi Hikayat Addin dan Benz dalam...
a+b[tunas]
dan
aA+bB



IWeep(Irise: The Chronologies)
Natural Mud
Collagen Crystal Eye Mask



Prequel Breakfast Blues
Orang Hodoh, Cantik
Desaturasi Merah Jambu


Saturday, 7 June 2014

Sejuta Cinta Part 28


Assalamualaikum...




Malaysia.


“Morning!” Sapa Faiq kepada Asya dengan senyuman di bibir ketika masuk ke dapur rumahnya pada pagi hujung minggu itu.


            “Morning... awal bangun?” Asya mengerling Faiq yang sudah berdiri di tepinya. Faiq menyunggingkan sengihan di bibirnya.


            “Perli doctor eh?”


            “Mana ada. Doctor perasan lebih kenapa?”


            “Perlilah tu. Tahulah doctor bangun pukul 12 tengahari.” Ujar Faiq menyebabkan Asya mengerlingnya sekali lagi.


            “Tahu pun.”


            “So?”


            “So... mana sesuai kalau doctor nak ber’morning-morning’ dengan pullip sekarang. Sebab sekarang kan waktu tengahari. So, you should greet me with Noon. Not Morning. Get it?”


            Faiq menjungkitkan bahunya tanda tidak ambil peduli. Morning atau Noon, apa bezanya? Sama juga. Asalkan namanya waktu. Betul tak?


            “Pullip masak apa?” Faiq mengalihkan tajuk perbualan. Tak ada gunanya bergaduh pasal kata sapaan yang sesuai digunakan waktu sekarang ini. Lebih baik dia fokuskan pada Asya yang sedang sibuk menyiapkan makan tengahari mereka.


            “Tekalah.” Asya tidak terus memberikan jawapan. Sengaja dia berbuat begitu, mana tahu kalau Faiq boleh meneka dengan tepat.


            Main teka-teki pula bini aku ni. Faiq cuba mengintai masakan di dalam periuk tetapi cepat saja dihalang oleh Asya. Dia ke kiri, Asya ke kiri. Dia ke kanan, Asya ke kanan dan begitulah seterusnya. Seolah-olah masakan isterinya itu terlalu rahsia untuk pengetahuannya.


            Akhirnya, senduk di tangan Asya dirampas dan dicampak ke singki sana nun.


            “Doctor!” Terjerit Asya dibuatnya dengan tindakan drastik Faiq. Apa kes main rampas aku punya senduk ni?


            “Apa?” Dengan muka toya Faiq menjawab.


            “Kenapa baling senduk tu masuk singki? Macam mana pullip nak masak kalau tak ada senduk? Nak suruh pullip kacau gulai tempoyak ni pakai tangan ke?” Bertubi-tubi soalan keluar dari Asya sambil tangan mencekak pinggang rampingnya.


            Faiq tersengih penuh makna. Ahah, secret revealed!


            “Ini apa hal sengih sensorang ni?”


            Soalan dibalas dengan kerlingan pada gulai tempoyak ikan patin yang tengah mendidih di dalam periuk.


            Asya tersentak. Baru tersedar yang dia sudah beritahu jawapan pada teka-tekinya tadi. Syabas Asya, syabas! Pandai sangat nak buat teka-teki dengan encik suami, akhirnya kau sendiri yang bocorkan jawapan. Padan muka sebab kalah! Asya menyumpah seranah dirinya sendiri.


            “Let me guess... Sayang masak gulai tempoyak, kan?” Sengih Faiq masih tidak luntur malah lagi melebar adalah!


            Asya menjeling tidak menjawab. Sudah tahu lagi nak tanya. Lepas tu buat-buat macam main teka-teki. Dey, poodah! Game over! Tak payah nak tanya-tanya lagi kalau dah tahu tu. Buat sakit hati aje. Dahlah main taktik kotor!


            Pantas tangan mencapai senduk baru. Senduk di singki dibiarkan tidak berbasuh. Lantaklah. Itu Faiq punya kerja, biar dia saja yang basuh.       


            Ketawa kecil meletus di bibir Faiq kemudian dia berlalu ke singki. Asya mencebik. Itu tak bukan dalam hati mengejek akulah tu. Macamlah aku tak tahu. Mentang-mentang dia dah menang tanpa bertanding tadi. Bersuka rialah dia!


            Tiba-tiba datang satu lagi tangan dengan senduk turut membantu dia mengacau gulai tempoyak yang hampir siap dimasak itu.


            “Sibuk aje. Pergilah main jauh-jauh.” Gumamnya rendah.


            “Shh... jangan bising.” Balas Faiq pula sambil tangannya mengacau lauk makan tengahari mereka itu.


            Asya buat muka pada periuk. Sudahlah kacau aku masak, dia suruh aku diam pula. Sengaja aje nak buat aku geram. Heh!


            Faiq mengerling pada Asya yang membelakanginya itu. Dia tersenyum sendiri. Tahu sangat Asya sedang membebel dalam hati memarahinya. Bagaimana dia tahu? Wallahualam.


            Lalu dengan selamba dia memeluk pinggang Asya dan mendaratkan dagunya di bahu kanan Asya.


            Asya tersentak sekali lagi. Eh ini apa hal pula buat aksi manja dengan aku ni? Nak kena simbah dengan gulai panas ni ke?


            “Doctor...”


            “Hmm?”


            “Kut ya pun nak tolong kita masak, tak payahlah sampai peluk-peluk bagai.” Tegur Asya, rimas dengan perlakuan Faiq.


            “Salah ke?” Balas Faiq dengan pertanyaan. Sengih mengusik tersungging di bibirnya.


            “Salahlah. Sebab ganggu kita nak masak ni.” Macam mana nak buat kerja kalau awak dekat-dekat macam ni? Rimaslah!


            “Mana ada salah. Doctor buat benda betullah ni.” Jawab Faiq selamba lalu mengeratkan lagi rangkulannya. Senduk yang tadinya dipegang, dilepaskan di dalam periuk. Sengaja.


            Asya terasa darah berderau turun dari muka. Tidak tahu hendak memberikan respons apa apabila Faiq semakin erat memeluknya dari belakang. Dapat dirasakan haba yang mengalir bila bersentuhan begitu. Tetapi hendak dimarahkan Faiq, suaranya seolah-olah tidak mampu terkeluar dari tekak. Seolah-olah juga pita suara sudah hilang fungsinya saat ini. Akhirnya dia hanya merenung kosong pada gulai tempoyak yang sudah siap.


            Faiq kemudiannya menutup suis dapur elektrik itu. Senduk di genggaman Asya dileraikan perlahan-lahan. Tiada bantahan dari isterinya. Lalu dia memalingkan tubuh Asya menghadapnya, berhati-hati. Dilihatnya Asya menekur lantai bawah.


            Asya mengetap bibirnya kuat. Gemuruh rasa hatinya bila berhadapan saat ini. Dadanya berkocak hebat sambil berperang dengan perasaan sendiri. Cincin di jari manis diperhatinya tanpa sebab. Mungkin kerana sudah bosan merenung lantai marmar di bawah. Mungkin.


            Faiq menguak rambut hadapan Asya lalu diselitkan di belakang telinga. Dia tersenyum sendiri. Cantiknya Asya. Hatinya kuat menyokong kenyataan itu. Setiap inci muka Asya ditiliknya tidak lepas walaupun Asya asyik merenung ke bawah saja dari tadi. Terasa hatinya tidak puas merenung Asya dalam keadaan itu, dia mendongakkan dagu Asya.


            Hati yang bergetar hebat kian dirasainya tatkala anak mata menentang pandangan Faiq. Renungan yang redup itu bagai menyampaikan sesuatu kepadanya. Dan mereka seolah-olah berbicara melalui isyarat mata saja.


            Faiq menarik Asya ke dalam pelukannya. Tanpa sebarang bicara, bibirnya bertaut dengan bibir Asya. Namun sebentar saja sebelum dia melepaskan. Tetapi melihatkan Asya yang tidak melenting, dia menyambung semula. Tiada tolakan, tiada bantahan dari Asya. Membuatkan dia makin hanyut dalam keadaan itu. Tubuh langsing Asya ditarik lagi rapat.


            Asya juga seolah-olah hilang dalam dunia yang baru saja diwujudkan oleh Faiq. Dalam pelukan Faiq, dia terasa damai dan selamat. Ciuman Faiq seolah-olah satu penawar yang entah patut diletakkan nama apa. Yang penting dia rasa bahagia yang bukan dibuat-buat, tetapi memang hadir dari jauh dasar sudut hatinya.


            Tangan di sisi kemudiannya merangkul leher Faiq, sekaligus mengizinkan lagi Faiq menyampaikan sejuta rasa kasih sayang yang infiniti kepadanya.


*****


“Abang lepak sini boleh?” Soal Mir apabila melangkah masuk ke dalam rumah sewa Faiq dan Asya.


            Asya melemparkan senyuman manis kepada abangnya. “Boleh. Apa pula tak bolehnya?”


            “Manalah tahu kalau ‘kacau’ kau orang berdua ke?” Mir tersengih penuh makna. Asya terus menjulingkan mata ke siling. Sengaja aje abang aku ni. Omel hatinya.


            “Mana ada. Faiq pun dah hilang ke mana entah. Pergi gim dekat bawah rasanya.” Terangnya tanpa dipinta. Apabila menyebut nama Faiq, teringat pula kisah siang tadi. Ada pula pergi buat ‘drama’ dekat dapur. Sheesh... tempat yang langsung tak strategik! Sudahnya, mereka makan tengahari lewat sikit dari biasanya. Itu pun ketika makan tadi, seorang pun dari mereka tak keluar suara. Asya lagilah, asyik tenung aje pinggannya macam nak tembus. Malu yang entah nak diletak pada tahap apa. First time tu!


            Cuma sesekali dia mengerling Faiq, dan dalam pada yang sama Faiq juga turut memandangnya. Dia tersenyum malu manakala Faiq senyum mengusik, membuatkan dia cepat-cepat melarikan pandangannya menghadap pinggan semula. Dan sehingga kini pun apabila diingatkan kembali, masih terasa lagi mukanya berbahang dek malu!


            “Lar... pergi gim? Apsal tak bagitahu abang awal-awal? Kalau tahu, tak adanya abang datang sini pakai macam ni.” T-shirt polo hitam dan jeans di tubuh direnungnya tidak puas hati. Kalau dia tahu Faiq pergi gim, awal-awal lagi dia datang dengan pakaian untuk bersenam.


            “Tak payah nak buat muka tapai basi dekat sini. Kata datang sini nak lepak, ini tetiba nak join Faiq pergi gim pula.”


            “Eh, biarlah abang nak pergi gim dengan dia pun. Sibuk aje.”


            “Tak payah. Kejap lagi dia baliklah tu. Duduk aje sini, borak dengan Asya. Tak payah nak pergi ikut dia pergi gim tu.”


            Mir mencebik. “Jealouslah tu.”


            “Mestilah. Sekarang ni Asya ke Faiq tu adik abang? Tell me.


            “Asyalah.”      


            “So, abang kena duduk teman Asya, bukan dia.”


            Mir menjulingkan mata ke siling. Asya, Asya... dengan suami sendiri pun nak cemburu tak tentu pasal. Haihh... nasib baiklah dia adik aku. Kalau tak, aku buat tak tahu ajelah.


            “Sya, buatkan abang air. Abang hauslah.”


            “Okey!”


*****


“Hoi, bila masanya kau sampai sini?” Tegur Faiq lalu berjabat tangan dengan Mir si abang ipar.


            “Bertuah punya adik ipar. Bukannya nak tegur aku elok-elok. Main hoi aje dengan aku. Hisy!” Bebel Mir tiba-tiba.


            Faiq tersengih.


            “Aku sampai petang tadi. Saja aje aku datang lepak sini alang-alang tak ada benda apa nak buat dekat rumah. Baba dengan mama pun tak ada, pergi Johor katanya.” Beritahu Mir sambil menonton siaran NBA di televisyen.


            “Johor?” Terangkat sebelah kening Faiq. Tak tahu pula dia mentuanya itu ke Johor. Asya pun tak bagitahu apa-apa.


            Mir mengangguk sekali, mengiyakan.


            “Buat apa?”


            “Entah.” Mir menjungkitkan bahunya. “Tak ada pula mama bagitahu. Mama cuma cakap nak pergi Johor aje.”


            Faiq mengangguk. Kemudian dia senyum sendiri. “Aku rasa mama dengan baba pergi Johor sebab...”


            “Sebab apa?”


            “Carikan jodoh untuk kau kut.”


            Mir terus berpaling sepantas kilat menghadap Faiq. “Apa kau cakap?”


            “Aku agak mama dengan baba pergi Johor cari bakal menantu untuk anak teruna dia orang.” Faiq mengulang dengan lebih jelas. Keningnya dijungkit double jerk.


            “Apa hal pula nak cari bakal bini aku?”


            “Sebab dia orang rasa kau tu dah tua bangka. Dahlah tua bangka, tak reti-reti lagi nak bawak bakal isteri datang rumah jumpa mama dengan baba. Jadi, daripada menunggu kau buat semua tu, baik mama dengan baba aje yang pergi carikan. Jumpa yang berkenan, terus aje buat jadi menantu. Senang cerita.”


            “Hoi! Kau kata aku tua bangka? Kureng punya adik ipar. Aku ni tiga puluh pun belum lagi tahu. Normallah tu lelaki 30-an masih bujang lagi. Tak ada yang pelik punlah.” Bidas Mir.


            Faiq menjungkit bahu cuma. “Up to you.” Malas melayan. “Asya mana?”


            “Ini apa kes tanya bini kau dekat aku pulak?”


            Faiq menjulingkan mata ke siling. Orang tanya lain, dia jawab lain. “Tanya aje. Bukan salah apa pun.”


            “Dia dekat biliklah. Mengaji kut.”      


            Faiq mengangguk lalu bangun menuju ke kamar tidurnya dan Asya.


*****


Pintu bilik yang terkatup rapat dikuaknya perlahan. Dari luar sayup-sayup kedengaran suara orang sedang mengaji di dalam kamar tidur utama itu. Semakin dia kuak pintu semakin jelas suara gemeresik itu mengalunkan ayat suci Al-Quran.


            Faiq terpaku.


            Langkahnya mati di situ. Tidak mara dan tidak juga berpatah balik. Dia diam mengamati Asya yang khusyuk dengan kitab suci di atas sejadah. Tenang dan bersih saja wajahnya bertelekung seperti itu. Namun bukan itu yang membuatkan Faiq bisu terpaku di daun pintu itu. Tetapi pada suara yang mengalunkan ayat-ayat daripada Surah Ar-Rahman itu.


            Faiq memejamkan kelopak matanya. Mengamati dan mengingati di mana dia pernah terdengar suara yang sama mengaji. Sungguh dia rasa dia pernah mendengar suara dengan nada dan alunan yang sama melagukan kalimah suci Al-Quran itu tetapi dia tidak pasti bila dan di mana. Dikerah juga ingatannya untuk mengingati detik itu.


            Dan pada saat dia menemui jawapannya, Faiq sekali lagi diam terpaku.


            ‘Takkan dia...’ Faiq bertanya diri sendiri. ‘Asya?’


            Fikirannya berpatah balik pada zaman remajanya. Kini jelas di ingatannya dia mendengar dan mengamati suara yang sama mengaji ketika dia sedang duduk di balkoni rumahnya. Kebetulan biliknya menghadap bilik jiran sebelah. Dan dalam pada melayan perasaan sendirian tiba-tiba saja dia dengar sayup-sayup suara orang mengaji dari bilik sana. Sangkanya itu suara Dilaila dan dia pun yakin dengan sangkaan hatinya. Maklumlah masa itukan dia cinta sakan dengan Dilaila. Jadi dia pun anggaplah Dilaila yang sedang mengaji di pagi-pagi buta seperti itu. Tidak langsung terlintas di fikirannya yang mengaji pada waktu dinihari itu Asya. Kawan baiknya dahulu yang merangkap isterinya sekarang.


            Sekali lagi Faiq terkesima.


            Sungguh, selama ini yang selalu dia dengar orang mengaji itu disangkakan Dilaila rupa-rupanya Asya. Manakan tidak, selama ini pun mana pernah Asya mengaji di hadapannya. Sedari mereka berkawan sampailah mereka sudah membina masjid. Mungkin ada Asya pernah mengaji selepas mereka berkahwin cuma waktu itu dia tiada di rumah atas tuntutan kerja. Kerana kebiasannya pun dia akan pulang lebih lewat daripada Asya dan Asya pula selalu membaca Al-Quran selepas Maghrib.


            Mata dan telinganya sedari tadi tidak lepas dari mengamati dan menghayati setiap potong ayat Al-Quran yang dialunkan oleh Asya. Damai dan menenangkannya, sama seperti yang dirasakan bertahun-tahun dulu. Sampai terpejam-pejam mata Faiq dibuatnya.


            “Doctor?” Cepat-cepat Faiq membuka matanya saat disapa Asya. Kelihatan Asya yang sudah habis mengaji merenungnya pelik. “Kenapa tercegat dekat pintu tu?”


            Spontan Faiq tersengih. Entah kerana malu atau tak sengaja. “Saja. Pullip dah habis mengaji?”


            Asya angguk mengiyakan. Faiq melangkah masuk lalu duduk di birai katil. Bebola matanya tidak lepas-lepas dari memerhati Asya yang bangun meletakkan Al-Quran di sisi katil sehinggalah isterinya melipat telekung dan sejadah lalu disidai. Semuanya dia hendak perhatikan.


            “Kenapa tengok pullip macam tu?” Soal Asya rimas. Entah kenapa malam ini dirasakan pandangan Faiq kepadanya lain macam. Bukannya dia tidak perasan yang Faiq tidak berhenti memerhatikannya sejak dia mula melangkah masuk ke bilik itu tadi. Sedari dia mengaji tadi lagi dia perasan yang Faiq merenungnya bisu seolah-olah ada sesuatu yang tak kena dengannya.


            “Salah ke nak tengok wife sendiri?” Faiq balas dengan soalan.


            Asya menjungkitkan bahunya. “Nothing. Cuma rasa tak selesa. Macam ada yang tak kena dengan pullip.”


            Faiq sembunyi senyum. Lucu pula melihat Asya yang gelisah tak pasal-pasal. Kena tenung pun boleh buat isterinya tidak senang duduk. “Memang ada pun.”


            “Apa dia?”


            “Meh sini.” Faiq menepuk-nepuk sebelahnya menyuruh Asya duduk di situ. Asya menurut saja. “Ada something dekat muka pullip.”


            “Ya ke? Ada apa?” Cepat-cepat Asya menyapu mukanya bagi menghilangkan entah apa benda yang menempel di situ. Hisy, padanlah laki aku ni dok tenung-tenung aku. Rupa-rupanya ada sesuatu dekat muka aku. Omelnya di dalam hati.


            “Yang pullip dok sapu pipi tu kenapa? Bukannya ada dekat situ pun.” Faiq tahan gelak dalam hati. Geli hati melihat tingkah pullip. Comel macam nak cubit-cubit aje!


            “Habis tu dekat mana?”


            “Dekat sini.” Faiq menunjuk pada dahi Asya dan dengan segera Asya menyapu dahinya berkali-kali. Pun begitu dia tak rasa ada apa-apa pun yang melekat di dahinya.


            “Tak ada apa-apa pun.” Kata Asya apa melihat tapak tangan kanannya kosong tanpa sebarang objek pun.


            “Bukan situ.”


            “Tadi cakap dekat dahi.” Asya sudah mula merungut. “Dekat mana?”


            “Meh dekat sikit. Doctor nak tengok.”


            “Tak payahlah nak tengok-tengok bagai, buang ajelah benda tu.” Asya sudah tidak sabar. Entah apa bendalah yang ada dekat dahinya. Lipas ke? Eh, kalau lipas sudah tentu dia dapat rasa pergerakan binatang itu. Ini tidak, rasa kosong aje.


            “Kena tengok dulu. Tapi pullip duduk jauh macam mana doctor nak tengok?”


            “Yelah, yelah...” Asya berganjak menghampiri Faiq. Bukan sikit jaraknya dengan suaminya itu malah sangat hampir. Faiq mendongakkan sikit dagu Asya.


            “Oh, benda ni...” Faiq buat-buat seolah baru sedar apa yang sedang bertenggek di dahi Asya. Asya pula sudah tak senang duduk.


            “Benda apa?”


            “Ni hah...”


            Chup!


            “Doctor!” Asya membuntangkan matanya. Terkejut dengan tindakan pantas lelaki itu. Amboi, buat serangan hendap ya!


            Faiq tergelak sakan. Puas dapat mengusik isterinya itu. Lagi puas apabila melihat muka Asya merah padam entahkan kerana marah atau malu. Tidak kisahlah yang mana satu pun, janji dia dapat habuannya tadi walaupun secara curi.


            Asya sudah memuncung sedepa. Kurang sopan punya suami! Ada pula dia kenakan aku macam tu! Memang sengaja cari pasal!


            “Amboi, panjangnya muncung. Ini memang nak mintak lagi ke apa ni?” Faiq menggiat nakal. Sengaja dia mengusik Asya begitu. Suka dia melihat Asya merajuk dengan dia. Comel sangat!


            Asya mengetap giginya geram. “Doctor ni kenapa? Tetiba gatal sangat malam ni, kena sampuk dengan jin ke apa?”


            Terburai ketawa Faiq sekali lagi. Ada pula dikatanya Asya dia kena sampuk. Kalau ya dia kena sampuk, bukan setakat cium. Entah lebih dari itu dia akan buat pada Asya. Fikiran jahatnya sudah berfikir yang bukan-bukan.


            “Mana ada kena sampuk. Pullip ni, ke situ pulak dia.”


            “Habis tu, buat perangai gatal macam tu kenapa?”


            “Eh, mana ada menggatal. Kalau ya doctor gatal, pullip pun samalah!”


            “Apa hal pulak? Pullip tak buat apa-apa pun.” Asya mengerutkan keningnya. Dia tak bersalah apa pun dalam hal ini, kenapa dia dikatakan gatal. Bukannya dia yang menggoda Faiq pun tadi.


            “Yang siang tadi tu...” Faiq sengaja menggantungkan ayatnya.


            Asya terdiam. Serta-merta darah terasa menyerbu naik ke mukanya. Panas! Mengingatkan adegan tengahari tadi, sungguh dia terasa malu ya amat. Hisy, jahat sungguh mulut Faiq ni. Ada pula dituduhnya aku gatal sebab kes siang tadi? Padahal dia yang mulakan dulu...


            Bertambah lebar sengih nakal menguntum di bibir Faiq. Seronok membuli Asya sebegitu. Bukannya buli apa pun, saja nak tengok muka Asya blushing. Selalu itu asyik tayang muka selamba badak dia aje. Tetapi sejak kes siang tadi sudah pandai blushing bagai. Gamaknya dia kena selalu buat perangai gila macam siang tadi baru boleh tengok muka Asya merah padam begitu. Memikirkan niatnya itu, dia tersengih jahat. Asya yang perasan sengih lain macam Faiq sudah rasa terancam. Entah apalah yang difikirkan lelaki itu. Hisy, tak boleh jadi ni!


            “Dahlah, malas nak layan doctor!” Cepat-cepat dia berlari ke pintu. Kalau dia berlama lagi di bilik itu entah apa nasib dirinya nanti. Laju dia berlari menuruni tangga dan sebaik terpandangkan abangnya yang leka menonton televisyen, dia menarik nafas kelegaan.      



            Sekurang-kurangnya dia tahu dia ada penyelamat!


-To be continued-


p/s : Sorry a lot sebab baru sambung dan asyik dok biar tergantung aja. Haha. Nasib baik Reenapple ingatkan. :DD