Friday, 12 December 2014

Berpisah


Assalamualaikum...






Dan di hujung cerita, aku meninggalkan dia.
Kerana hati ini terlalu letih dan penat untuk terus bertahan.
Kerana emosi ini telah merudum merosot sehingga memakan diri.


Maafkan aku, wahai pujaan hati.
Kerana kau adalah sang arjuna yang tidak pernah mahu faham dan bodoh menilai diriku.
Aku tahu semua ini perit untuk dilalui.
Aku tahu berpisah bukan pilihanmu.
Tetapi ini saja caranya.
Aku perlu bersendiri wahai kekasih.
Tolong,
dan tolong sangat,
Faham permintaan aku ini.
Aku rayu, lepaskan aku.
Aku pohon, biarkan aku pergi.
Jauh dari dirimu,
Jauh dari cinta penuh kepura-puraan ini.




Duhai kesayangan,
Untuk terakhir kalinya,
Dengar pesan aku,
Jaga dirimu baik-baik,
Biarpun aku pergi,
Bukan bermakna kau terus mati.
Dan kali ini juga aku mengakui,
Untuk terakhir kalinya,
Aku sayang kamu.
Sayang yang teramat sangat.




"Aku rasa baik kau terus pergi, sayang. Biarkan aku sendiri. Tetapi, maaf untuk segalanya. Dan terima kasih. Halalkan segalanya yang pernah kau beri. Jaga diri baik-baik. Assalamualaikum." Mesej terakhir darinya.




Maka kini,
Kita berpisah.
Selamat tinggal sayang.
Maaf untuk segalanya.


Aku percaya,
Apa yang berlaku ada hikmahnya,
Bertemu dan berpisahnya kita,
Ada sebab di sebaliknya.
Dan aku pujuk diri sendiri,
Dengan ayat yang Allah utuskan.


"Barangkali kamu membenci sesuatu sedangkan ia baik bagi kamu.
Dan barangkali kamu mencintai sesuatu sedangkan ia buruk bagi kamu.
Allah mengetahui sedangkan kamu tidak."






p/s : Move on, Izrah.



Sejuta Cinta Part 37


Assalamualaikum...




Hari ini Asya ke hospital sendirian gara-gara Faiq yang ada seminar di luar daerah. Dengan itu, selama dua hari jugalah dia bersendirian di rumahnya. Nasib baiklah sekarang dia sudah ada kereta sendiri. Itu pun jenuh dipujuknya Faiq agar membenarkannya beli kereta. Bukan apa, mudah bagi dia bergerak ke mana-mana. Lagipun kadang-kadang waktu kerja dia dan Faiq tidak sama.



          Asya berpaling kala mendengar suaranya dipanggil. Dia tersenyum tipis pada Minn yang melangkah menghampirinya dengan Dr Zaim. Rakan sekerjanya seorang ini memang cakap tak serupa bikin. Dalam pada tak mahukan Dr Zaim, tetapi berkepit juga dengan doktor lelaki itu. Asal ada masa, ada ruang, memang bersama sajalah mereka.



          “Nah, bunga untuk kau.” Min menyerahkan sejambak bunga ros putih kepada Asya. Asya terpinga-pinga.



          “Apa mimpi kau bagi bunga dekat aku ni? Buang tebiat? Ke kau nak reject bunga Dr Zaim?” Bertalu-talu dia bertanya. Sekilas dia mengerling pada Dr Zaim yang senyum padanya. Dia membalas.

  

        “Apa pulak bunga Dr Zaim? Ini tadi ada budak tu hantar bunga, dia suruh sampaikan dekat kau. Alah, kau ambik ajelah. Mana tau laki kau yang bagi.”



          And perhaps he misses you. So, he buy you these flowers. Just take it, Asya.” Dr Zaim menyetujui kata-kata Min.



          Asya menyambut huluran bunga di tangan Min itu dengan hati yang penuh keraguan. Berpusing ligat kepala otaknya memikirkan kata-kata rakan sekerjanya itu. Faiq mana pernah membelikannya bunga, jadi agak pelik jika tiba-tiba suaminya itu menghadiahkan sejambak bunga ros kepadanya pagi ini.



          Minn dan Dr Zaim berlalu dari situ, meninggalkan Asya dengan kekeliruannya. Asya menarik kad kecil di sebalik bunga-bunga itu. Apalah kau ni Asya, bukan ke ada kad itu? Baca sajalah, mana tahu di situ tertulis siapa pengirimnya. Dia membebel sendiri.

 

          Morning, sayang *wink* - F

 

          Itu saja? Terangkat tinggi kening Asya. Memanglah betul ini kerja Faiq. Tak romantik langsung!



          Habis tu, kau harapkan apa Asya? Kalau dia tulis berjela pun gaya macam nak baca saja.



          Tapi, sekurang-kurangnya tulislah kata-kata semangat atau apa pun. Ini tidak, morning semata-mata? Haih, sabar sajalah. Nasib baik bagi bunga hidup, kalau bagi bunga plastik memang sudah dicampaknya masuk tong sampah tepi ini. Dan nasib baik ada gelaran sayang dekat situ.



          Telefon pintar yang bergetar dalam poket baju kurungnya terus dijawab. Matanya masih leka merenung bunga-bunga yang mekar dibalut plastik berserta reben merah jambu itu. Sangat cantik.



          “Hai sayang!”



          Asya mengerutkan dahinya apabila mendengar suara itu. Kenapa dirasakannya begitu dekat?



          “Err... hai... you?” Sepatah-sepatah kata keluar dari bibirnya. Hatinya sudah berasa lain macam. Serasa tidak enak saja.



          “Dah dapat bunga tu?”



          “Bunga? Haa... dah.”



          “Suka tak?”



          “Ha, bolehlah. Sukalah jugak.” Asya menjawab tanpa sedar. Hatinya semakin kuat berdebar resah. Dia tahu ini bukan suaminya.



          “Sayang, cuba pusing belakang.”



          Tanpa menunggu, Asya terus mengalihkan tubuhnya. Terjatuh rahang dibuatnya apabila melihat sebatang tubuh dan seraut wajah itu di hadapannya. Berderau darahnya turun dari muka. Pucat terus.



          Suprise!” Penuh ceria Firash menyergahnya. “Honey, I’m home! Like it?”



          Semakin terkedu Asya dibuatnya. Ya Allah, Firash! Kenapa dia balik hari ini? Mati dia, mati! Sudahlah Faiq tidak ada.  



          “Asya?” Firash menggawang-gawangkan tangannya di hadapan muka Asya. “Eh, kenapa gaya terkejut sangat ni? Tak sangka I datang sini?”



          “You...” Asya menudingkan jarinya tepat ke muka Firash. “Ash?”



          Firash tergelak kecil dengan reaksi Asya. “Yelah. Ash. Firash Faidzin. Awak punya boyfriend.”



          Mendengarkan perkataan boyfriend itu, Asya rasa dirinya bagaikan ditampar lalu menyedarkan dia pada dunia nyata. Ya, realitinya sekarang Firash Faidzin sedang berdiri di hadapan matanya. Teman lelaki yang baru balik dari India. Wait, boyfriend? Relevan lagikah status itu sedangkan dia sekarang sudah jadi isteri orang.



          “Ash! Oh my god! Bila you balik? How come you are here? Mana tahu cari I dekat sini?” Bertalu-talu dia menyoal pada Firash. Sungguh, rasa kagetnya masih bersisa. Naik sesak nafasnya melihat Firash yang melemparkan senyum tipis ke padanya. Senyuman yang dia rindukan...



          Jangan merepek, Asya! Kau tu isteri orang. Marahnya dalam hati.



          “Lah, kan I dah bagitahu I nak balik dalam pertengahan November. Ini kira tengah bulanlah ni. And babe, lupa ke yang you sendiri cakap you bertugas dekat sini? So I carilah you dekat sini. Nasib baiklah I datang tepat pada waktunya.”



          Asya terkelu mendengar penjelasan Firash. Dia menggigit bibirnya. Sungguh dia buntu sekarang ini. Apa dia hendak buat? Apa yang patut dia buat?



          Look...” Dia menghela nafas perlahan.Memang you dapat tepat pada masanya. But Ash, I’ve got a lot of work to do. My shift is just about to begin. So... erm... hope you understand.” Entah dari mana datangnya kekuatan itu, yang pasti dia cuba menghalau Firash dari situ dengan cara baik. Cepatlah pergi, aku rasa dah nak putus nafas selagi dia ada dekat sini!



          Firash mengangguk faham. Senyumannya masih tidak lekang di bibir. “Okey... okey... I faham. I pun saja aje drop by sini, semata-mata nak tengok you untuk lepaskan rindu. Lega hati bila I dah jumpa you. So, you balik pukul berapa?”



          Asya segera menjungkitkan bahunya. “Belum tentu.”



          I see. Hmm... kalau you free, give me a ring okay? Kita pergi date.”



          “Ha, okey. InsyaAllah. Tengoklah nanti I call you.” Kalut Asya membalas.



          Good. See ya later, honey.” Katanya lalu mengenyitkan mata. Asya terpana.



          Asya menghantar langkah Firash yang semakin menjauh dengan pandangan mata yang tidak berkelip. Tangannya ditekapkan ke atas dada. Nafas sesak tadi dihempaskannya kasar.



          Faiq, I’m a dead meat!


 

*****


 

“Faiq!”



          “Sayang?”



          “Faiq...”



          Ye sayang, abang ni.” Faiq tergelak kecil. “Kenapa sayang ni? Baru dua jam tak jumpa dah call. Rindu ke?”



          “Faiq...” Jelas nada suaranya bergetar. Bibirnya diketap rapat. Macam mana nak cakap?



          Diam pula? Faiq mengerutkan keningnya. Namun tumpuannya masih pada jalan raya. Gila apa memandu tak pandang jalan. Buatnya terbabas nanti naya saja.



          “Sayang, kenapa ni? Cuba cakap elok-elok. Okey ke tidak dekat sana tu?” Faiq menyoal lembut.



          “Faiq... problem...” Asya menarik nafas dan menghelanya perlahan. “Firash.”



          “Lah... ingatkan apalah tadi.” Faiq menggelengkan kepalanya. “Kenapanya dengan dia? Dah balik?”



          “Eh mana you tahu?”



          “Eh, memang dia dah balik ke?” Faiq kaget. Tidak sangka pula tekaannya betul.



          “You ni...” Asya memuncungkan bibirnya. “Dia datang sini pagi tadi tau tak?! Kalau you ada dekat sini tadi, you tahulah apa yang I rasa. Rasa macam nak putus nyawa tau tak? Nasib baik dia balik cepat, kalau tak memang I dah mati kut tadi.”



          Faiq pula yang menghela nafasnya. Bala dah sampai! Okey, mungkin kasar bahasanya kalau guna bala, baik guna masalah. “Hmm... Dia datang buat apa aje?”



          “Ah?” Asya terpinga-pinga seketika. “Oh, dia bagi bunga. Dia jumpa I pun sebab rindu. That’s all. Lepas tu dia balik. Tapi I risaulah. Dia cakap kalau I free nanti, dia suruh call dia. Dia ajak pergi dating. Hmm... apa I nak buat ni?”



          “Buat ajelah apa yang patut.” Faiq menjawab mudah. “Buat macam biasa aje sayang. Jangan tunjuk gelabah sangat, he will be curious. Selagi dia tak call, tak ajak sayang date, kira selamatlah tu. Sekurang-kurangnya dapat ‘lari’ sekejap dari dia. Sayang pun tak payahlah contact dia.”




          “Habis tu, kalau dia call jugak?”



          “Sayang... kan abang dah cakap buat biasa. Be natural. Kalau sayang takut, nanti dia syak something. Abang nak abang sendiri yang cakap dengan dia. Sayang jangan sebut langsung pasal kita.”




          “Kalau terlepas cakap?”



          “Avia Darwisya...” Suara Faiq bergetar amaran. Asya sudah tersengih serba salah.



          “Hmm... kalau dia dengar dari mulut orang lain? Kawan-kawan ke siapa ke macam mana?”



          Asya sudah tidak mampu berfikiran positif. Takut sungguh dia kalau Firash tahu sekarang dia sudah berkahwin. Bukan, yang paling dia takut penerimaan Firash. Takutnya kalau lelaki itu kecewa. Kasihan Firash nanti. Kasihan juga dengan dia sebenarnya.



          “Asya, listen. Whatever happen, do not say a word. Dia tanya atau tak, dia tak tahu atau tahu pasal kita, satu aje abang pesan, jangan sesekali buka mulut. Relaks dan tunggu sampai abang balik. Bukan lama pun, dua hari aje.”



          Asya mendiamkan dirinya. Sungguh, dia resah sangat sekarang ini. Jadi bagaimana dia hendak bertenang? Kenapalah Firash mesti balik saat Faiq tiada? Huh, sakit kepala bila difikirkan!



          “Sayang? Dengar ke tidak tu?”



          “Dengar... hmm...” Lemah saja dia menyahut.



          “Jangan stres, sayang. Buat kerja baik-baik. Jangan campur adukkan hal peribadi. Sementara tengah tak sibuk ni, baik pergi solat sunat kejap. It might helps you to calm down, insyaAllah.” Faiq menasihati lembut. Kasihan dengan Asya, terpaksa menghadap dilema sebegini. Tapi benda sudah jadi, mahu tak mahu kena hadap jugalah.



          Asya mengangguk dalam hati. “Thanks. It’s a good advice. Harap lepas ni boleh bertenang, boleh fikir yang elok-elok.”



          That’s my honey. Abang janji habis aje seminar abang terus balik.” Katanya membuatkan Asya tersenyum sedikit.

 


*****


 

“Hello?”



          “Hello, siapa di sana tu? Boleh saya bercakap dengan kekasih gelap saya?”



          “Kekasih gelap mana pulak? I rasa kulit I tak hitam pun. Ke memang I dah hitam?”



          Firash tergelak besar mendengar omelan si gadis. Ada-ada saja jawapannya. “I rasa you dah hitam. Bolehlah lepas ni tukar nama jadi Devi ke Kamala ke, jadi awek india pulak lepas ni.”



          Asya mencebik geram. “Apa pulak I tetiba jadi awek india? I dah lama balik Malaysia tau! You tu yang patut jadi aney.”



          “Boleh jugak, kalau jadi aney macam Rajnikanth. Hot apa dia tu.” Firash menggiat lagi. Asya cuma mampu menggeleng tersenyum.



          Cut the crap. You nak apa call I ni?”  



          “Lah, call pun nak tanya kenapa? Kan tadi dah bagitau nak cakap dengan kekasih gelap I. Youlah tu!” Sengih tersungging di bibirnya. I miss you, Asya!



          “You panggil I kekasih gelap, gaya macam I ni skandal you pulak. Apa kes?” Padahal kalau diikutkan, Firash itulah skandal Asya.



          “Pasal sekarang I dengan ibu I. Tak bolehlah nak lebih-lebih dengan you lagi. Lepas kahwin, barulah you boleh jadi kekasih terang pulak. Dah tak ada dah kekasih gelap ke apa ke.”



          “Eh... boleh pulak macam tu? Habis tu, ibu you macam mana lepas kita kahwin nanti, dia pulak ke yang jadi kekasih gelap? Ish, you jangan buat macam tu. Jadi anak derhaka nanti baru tau.”



          “Mana ada. Dia tetap nombor satu. I cuma ubah status you aje. Bukannya status ibu I.” Firash tergelak lagi. “Sayang...”



          Asya mengerutkan dahinya. Ini apa pulak tetiba suara bertukar serius? Lain macam saja ni. “Kenapa?”



          “Bila kita boleh date? I rindulah dengan you. Tak puas tau jumpa you dekat hospital tadi. Rasa sekejap sangat, I rasa satu saat pun tak lepas. Hmm...”



          Asya tersenyap. Kelu lidahnya untuk terus membalas. Asya mengeluh perlahan. Kasihannya Firash, dia tak tahu yang aku dah kahwin. Tapi aku sendiri pun tak sanggup nak bagitahu dia...



          “Tunggulah bila I dah tak sibuk. You pun cuti lama lagi kan? Bukannya esok you dah nak balik sana. Sabarlah kejap.



          Giliran Firash pula mengeluh.



          “I rindu you...” Sayu dia menuturkan. Hatinya berat menanggung beban perasaan. Gila betul cinta ini dirasakannya.



          “I tahu.”



          “You takkan tak rindu I? Tak ada langsung?”



          “Ada.” Dia menuturkan perlahan. I isteri orang, Firash. I tak boleh rindu you.  “Kenapa you tak keluar dengan Dianne aje?”



          “Dianne? Kenapa tiba-tiba kaitkan nama dia pulak?”



          “Entah. Tetiba terlintas nama tu dalam kepala. Kenapa tak keluar dengan dia aje?” Dia bertanya lagi. Dia sendiri pun tidak tahu, tiba-tiba saja dia teringatkan gadis itu. Tetapi betul juga, kenapa bukan Dianne yang Firash cari?



          “Sayang, dia kawan aje.”



          “Kalau kawan aje you takkan rapat dengan dia. You ingat I tak tahu ke you jarang berkawan dengan perempuan. Tapi dengan dia you lain tau, siap boleh balik Malaysia sekali. Apa maksudnya tu?”



          Firash tercengang. Namun seketika kemudian dia sengih pula. “Sayang ni... cemburu ke?”



          “Cemburu?” Asya bertanya diri. “Mana ada! You bukan Fa...” Dia cepat-cepat menutup mulut. Nyaris tercopot nama Faiq meluncur keluar di bibirnya. Nasib baik!



          “Fa?”



          “I nak cakap you bukan husband I lah.”



          “Ala, sekarang memang belum jadi husband. Nanti jadilah tu. You tunggulah nanti. You lupa ye yang I kata I nak masuk meminang you bila I cuti ni?”



          Asya terkedu. “What?! Me... meminang?!”



          See, told ya yang you memang lupa. Hisy, I dah cakap dulu, kan? Barang-barang pun I dah prepare tau. Lagi sikit aje lagi tak siap. I pun dah bagitahu family I. Haa...”



          “Apa?!!” Naik lagi seoktaf suara Asya. Terkejut bukan kepalang. Gila! Takkan aku nak biar dia masuk meminang aku? Aku isteri orang! ISTERI orang!



          “Lahhh... ini apa gaya terkejut sangat ni? You ni macam tak tau pulak plan kita.”



          Sorry... sorry... banyak sangat kerja lately sampai dah lupa pasal kita. I dah ingat dah yang plan kita nak bertunang hujung tahun ni. Cuma...”



          “Cuma?”



          “You tak rasa cepat sangat ke? At least, habiskan you punya study dulu barulah kita  tunang.”



          “I bukan apa, Asya. I cuma nak ikat you dulu. Lagipun, kita baru nak tunang, bukannya nak terus nikah. Ish, you ni... Ni yang buat I tak faham ni. Dulu you okey aje kalau tunang dulu sementara I sambung study and you pulak habiskan housemanship you. Kenapa sekarang tak nak pulak?”



          Asya kehilangan kata. Terasa dirinya sangat terjerut dengan soalan Firash. Asya, kan Faiq pesan suruh bertenang, yang kau gelabah sangat ni kenapa? Daripada cakap elok-elok tengok sekarang sudah jadi apa. Firash sudah bertanya, ingin tahu. Kalau tak jawab mesti dia akan syak bukan-bukan.



          “Bukan tak nak...”



          “Habis tu?”



          “You pernah dengar tak orang tua-tua cakap dugaan ketika bertunang lagi banyak. I risaulah. Kita kan duduk jauh-jauh. Kita takkan tahu apa akan jadi antara kita nanti. Kut boleh putus...”



          “Asya, kenapa fikir negatif sangat ni?!” Firash pantas memotong. “Takkan ada apa yang jadilah. You takut I berubah hati? Atau you yang berubah?”



          Asya diam.



          Firash memuntahkan keluhan.



          “Asya, you tahu I sayang you kan? Kenapa you tak yakin dengan I?”



          “I tak cakap I tak yakin dengan you. Tapi...”



          “Tapi Dianne?”



          “Hmm...”



          “Dia kawan.”



          “Dari berkawan boleh jatuh sayang. Apatah lagi kalau kawan berlainan jantina. Sekarang mungkin belum you rasa, tapi nanti manalah nak tahu. Benda-benda macam ni kita tak boleh nak duga. Daripada berkawan pun boleh kahwin.”



          Berkerut kening Firash. “Asya, you cakap pasal you kan?”



          “Eh, kenapa pulak?”



          “Kawan boleh jadi sayang. Macam you dengan Faiq. You bercakap berdasarkan pengalaman you, betul kan?”



          Hah? Asya terkejut. Dia sendiri pun main cakap ikut sedap mulut saja tadi. Aduh, Asya! Sekali lagi kau nak mengantoikan diri sendiri tahu tak?!



          “Err... mana ada! I cakap contoh aje. Ha, tengoklah macam Razif dengan Fafa tu. Kan dia orang dah kahwin. Dulu kawan-kawan aje. Jadi tak mustahil kalau you dengan Dianne pun macam tu. Sebab kemungkinan you untuk lebih rapat dengan dia tu besar.” Asya melencongkan jawapannya.      



          “Kalau I ada perasaan pun dekat dia, I pilih you jugak Asya. Kenapa beria sangat cakap pasal I dengan Dianne ni? You dah tak nak I? You nak kahwin dengan orang lain ke? Dengan Faiq?”



          Asya tergamam.


 

*****


 

Faiq merenung kosong ke luar balkoni bilik hotelnya itu. Tengah malam yang amat membosankan. Seminar untuk hari ini sudah lama habis. Dan baru tadi dia menghubungi isterinya.



          Enganged!



          Asya tengah berborak dengan orang lainkah? Atau tengah on the phone dengan Firash?



          Mungkin persoalan kedua adalah jawapannya. Apa lagi yang boleh diagak. Sekarang Firash sudah pun menjejak tanah Malaysia, sah-sahlah lelaki itu akan mencari isterinya. Faiq jadi serba tidak kena. Kalaulah bukan kerana seminar esok itu wajib hadir, memang sudah dia memecut keretanya sekarang balik ke KL. Dia mahu tahu keadaan Asya. Selepas perbualan mereka pagi tadi, Asya terus tidak menghubunginya.



          Agaknya okeylah tu, dia menyedapkan hati. Padahal kalau diikutkan entah apa-apa aje perasaan dalam hati itu. Cemburu, risau dan gundah-gulana. Takut sungguh kalau Asya tetap dengan keputusannya hendak berbaik dengan Firash.



          Tetapi pagi tadi gayanya macam tak akan aje.       



          Itu pagi tadi, sekarang macam mana?



          Hati dan fikirannya bersoal jawab. Entahlah, banyak sangat benda yang menerjah benaknya saat ini. Semuanya pasal Asya. Janganlah wanita yang dicintainya separuh mati itu beralih tangan kepada lelaki lain. Mana betah dia hidup tanpa Asya di sisi. Boleh jadi gila dibuatnya.



          Tiba-tiba telefon pintarnya berbunyi tanda mesej masuk. Faiq pantas mencapainya.

 


          I’ve made up a decision.

          I tak nak bagitau Firash kita dah kahwin!


 

          Terangkat tinggi kening Faiq membacanya. Semerta dia terus menghubungi Asya. Dia mahukan penjelasan!



          “Sayang tak boleh buat macam tu!”



          “Faiq, please... I tak sanggup nak bagitahu dia yang kita dah kahwin. That’s it. Tolonglah Faiq, fahamlah I ni. Cuba letakkan diri you dekat tempat I. You mesti tak sanggup kan nak tengok your girlfriend frustrated?



          “Kalau abang dekat tempat sayang, abang bagi settle habis semuanya. Lagi cepat abang terus-terang dengan dia, lagi aman hidup abang. Kenapa sayang ni? Kan hari tu dah setuju kalau abang yang bagitahu dia semuanya.” Faiq menyoal sehabis lembut. Geram yang sedang membara dalam hati ditahankannya.



          “Tapi I tak sanggup, Faiq. You sendiri pun tahu dah berapa lama dia sayangkan I. Takkanlah senang-senang I nak hancurkan perasaan dia. Tak baiklah macam tu.”



          “Habis tu sayang sanggup pulak nak buat abang macam ni? Sayang, abang ni suami sayang tau. Bukan orang lain. Suka sangatlah buat suami sakit hati?” Suara Faiq naik seoktaf.



          Diam. Asya tidak membalas. Sah, mungkin isterinya tersentap dengan kata-katanya. Faiq merengus perlahan dalam hati. “Kenapa sayang buat abang macam ni? Apa lagi yang perlu abang buat biar sayang tak payah nak fikirkan Firash tu?”



          “I kesiankan dia.”



          “Dekat abang sayang tak kesian?”



          “Dia terlalu baik dengan I, I takut nak tengok dia kecewa.”



          “Kekecewaan dia takkan sama dengan kekecewaan abang. Kalau abang kecewa dengan sayang, sayang takkan cium bau syurga tahu tak? Abang tahu abang bukannya baik macam malaikat nak bercakap pasal syurga neraka, but as long as I’m you Imam, I should remind you about this.



          Abang sayang dengan Asya, sebab tu abang tak nak sayang buat macam ni. Jangan bertindak melulu sayang, fikir baik-baik. Abang tak nak jadi suami dayus sebab biar isterinya bersama dengan lelaki lain.”



          Diam lagi. Kedengaran Asya mengeluh halus di balik sana. Faiq menunggu balasan dari isterinya.



          Seminit.



          Dua minit.



          “Faiq...”



          Yes, honey?



          “You tak nak jadi dayus kan?”



          Yes.



          So... ceraikan I. Please...



          Faiq terpempan.



          “Astaghfirullahalazim...” Faiq menggeleng perlahan. Peluh yang merenik basah di dahi disekanya. Ya Allah, mimpi rupanya. Nasib baik bukan realiti.



          Faiq mencapai telefon pintarnya di meja tepi katil. Pukul dua pagi. Dia meraup muka yang masih lagi terasa basahnya.



          Ngeri betul kalau hendak diingatkan kembali mimpi tadi. Gila betul, Asya meminta cerai darinya hanya gara-gara Firash. Entah apa yang istimewanya Firaash pun Faiq tidak tahu. Mungkin sebab lelaki itu memang baik dengan isterinya. Tetapi, setelah berbulan-bulan tidak bertemu, Firash masih lagi sama seperti dulukah?



          Mungkin betul.



          Mungkin bukan.



          Entahlah, kalau nak tahu kenalah tengok sendiri. Faiq memeriksa notifications. Tiada satu pun noti dari isterinya.



          Dia penat kut. Hari ini on-call. Faiq cuba berasional. Mujur juga tak ada sebarang notofications. Kalau ada dan ianya mesej yang sama seperti dalam mimpinya bagaimana? Huh, boleh kena serangan sakit jantung!



          Faiq mengeluh kecil. Risau betul dia dengan keadaan yang berlaku sekarang. Apa yang mungkin akan jadi esok lusa buat dia berfikir panjang. Adakala ada rasa takut menerjah pintu hati, takut kehilangan Asya.



          Malas melayan lamunan yang tidak-tidak, akhirnya dia bangun menuju ke bilik air mengambil wuduk.